Hakim Internasional PBB Setujui Penyelidikan Kasus Muslim Rohingya

Hakim Pengadilan Pidana Internasional telah menyetujui permintaan dari jaksa penuntut untuk membuka penyelidikan atas kejahatan kemanusiaan yang dilakukan terhadap minoritas Muslim Rohingya di Myanmar.

Lebih dari 730.000 warga Rohingya telah melarikan diri melintasi perbatasan ke Bangladesh sejak tindakan keras oleh militer Myanmar pada 2017, yang menurut para penyelidik PBB dilakukan dengan niat genosidal atau pembantaian.

Hakim di International Criminal Court (ICC) memberikan izin kepada jaksa penuntut untuk memeriksa tindakan yang dapat dikualifikasikan sebagai pelanggaran HAM, seperti deportasi, dan penganiayaan dengan alasan etnis dan agama.

Namun, tuduhan genosida, sementara di dalam yurisdiksi pengadilan, tidak akan diselidiki oleh ICC, sebuah badan yang tidak didukung oleh Myanmar.

Kepala penuntut Fatou Bensouda sekarang akan memulai penyelidikan formal dan mengatakan dia akan melakukan penyelidikan independen dan tidak memihak. Dia telah meminta izin kepada hakim untuk menyelidiki pada bulan Juli.

Hakim Internasional PBB Setujui Penyelidikan Kasus Muslim Rohingya 1

“Ini adalah perkembangan yang signifikan, mengirimkan sinyal positif kepada para korban kejahatan kekejaman di Myanmar dan di tempat lain, Investigasi saya akan berusaha mengungkap kebenaran,” katanya.

Seorang juru bicara komunitas Rohingya di Inggris menyambut keputusan tersebut sementara seorang pakar hak asasi manusia mengatakan itu adalah “langkah signifikan”.

“Ini adalah pertama kalinya para korban Rohingya benar-benar dapat melihat orang-orang yang bertanggung jawab atas kejahatan brutal yang menghantui mereka,” Param-Preet Singh, associate director keadilan internasional di Human Rights Watch, mengatakan kepada The Independent.

“Sekarang setelah jaksa ICC diberi wewenang untuk melakukan investigasi, dia sebenarnya dapat memulai proses pengumpulan bukti dan membangun kasus yang mengidentifikasi mereka yang bertanggung jawab,” kata Singh. Langkah selanjutnya setelah penyelidikan selesai adalah meminta surat perintah penangkapan dan bergerak menuju pengadilan.

BACA JUGA:  FIFA Ganti Lokasi Final Piala Dunia Klub 2019 Qatar

“Keputusan hari ini penting karena sekarang dia memiliki alat yang dapat digunakan untuk menyelidiki dan mengumpulkan serta menyimpan bukti secara resmi dan benar-benar membangun kasus yang tidak pernah dia miliki sebelumnya.

Hakim Internasional PBB Setujui Penyelidikan Kasus Muslim Rohingya 2

“Sudah ada banyak informasi dalam domain publik dalam bentuk citra satelit, laporan oleh organisasi seperti Human Rights Watch dan lainnya, jadi dalam hal konteks dan latar belakang itulah bagian dari alasan mengapa ia meminta penyelidikan.”

Dia mengatakan para hakim sekarang akan berbicara kepada para korban dan bekerja untuk mencari tahu siapa yang bertanggung jawab.

Keputusan itu diambil beberapa hari setelah Gambia diajukan ke Pengadilan Internasional, atas nama Organisasi Kerjasama Islam, menuduh Myanmar melakukan genosida terhadap Rohingya.

ICC berupaya menghukum individu yang bertanggung jawab atas kejahatan, seperti deportasi, sementara Mahkamah Internasional (ICJ) menyelesaikan perselisihan antar negara, seperti yang menyangkut genosida.

Hakim Internasional PBB Setujui Penyelidikan Kasus Muslim Rohingya 3

Seorang juru bicara untuk orang-orang Rohingya di Inggris mengatakan masyarakat merayakan berita tersebut.

“Semua orang ingin para pelakunya diadili,” kata Nijam Uddin Muhammed, sekretaris jenderal Komunitas Rohingya Inggris.

“Ini adalah harapan terakhir kita. Jika mereka dapat bebas tanpa pertanggungjawaban, di masa depan tidak ada pemimpin dunia yang akan berpikir sebelum mereka melakukan hal-hal buruk kepada rakyat mereka sendiri.

“Jadi jika Pengadilan Kriminal Internasional membawa orang ke pengadilan dan memberi mereka hukuman maka para pemimpin dunia lainnya akan mengambil pelajaran dari kasus ini dan mereka akan berpikir seratus kali sebelum mereka melakukan hal buruk kepada rakyat mereka sendiri.”

Hakim Internasional PBB Setujui Penyelidikan Kasus Muslim Rohingya 4

Muhammed meminta pemerintah Inggris untuk mendukung kasus ICC.

“Saya benar-benar terkejut dengan keheningan Inggris, karena mereka harus mengambil alih,” katanya. “Saya berharap bahwa pemerintah Inggris akan sepenuhnya mendukung dan membantu dalam prosedur ini untuk membawa para pelaku ke pengadilan.”

BACA JUGA:  Ole Gunnar Solskjaer : Manchester United Masih Lebih Besar Daripada City

Dia mengatakan anggota komunitas Rohingya ingin kembali ke Myanmar: “Jika mereka dimintai pertanggungjawaban, maka rakyat Rohingya ingin kembali. Jika kami mendapatkan kewarganegaraan penuh, kami akan pergi secara sukarela. Tapi kami membutuhkan keselamatan dan keamanan di sana. ”

Rohingya menghadapi diskriminasi di Myanmar, di mana mereka dianggap telah berimigrasi secara ilegal dari Bangladesh, meskipun banyak keluarga telah tinggal di negara itu selama beberapa generasi. Sebagian besar ditolak kewarganegaraan dan hak-hak sipil dasar.

Pengungsi Rohingya mengatakan mereka melarikan diri dari operasi pembersihan etnis yang melibatkan tentara dan umat Budha membantai keluarga Rohingya, membakar ratusan desa dan melakukan pemerkosaan.

Hakim Internasional PBB Setujui Penyelidikan Kasus Muslim Rohingya 5

Awal tahun ini, tim pencari fakta PBB yang melakukan misinya selama dua tahun mengatakan operasi kontra-pemberontakan Myanmar pada tahun 2017 termasuk “tindakan genosidal”.

Tim tersebut mengatakan bahwa mereka memiliki daftar rahasia lebih dari 100 orang yang dicurigai terlibat dalam genosida, pelanggaran HAM dan kejahatan perang, di samping enam jenderal yang telah disebutkan namanya tahun lalu.

Daftar ini kemungkinan akan menjadi bagian penting dari bukti untuk investigasi ICC.

Pemerintah dan militer Myanmar secara konsisten membantah telah melanggar hak asasi manusia dan melakukan genosida, mengklaim operasinya dibenarkan dalam menanggapi serangan oleh pemberontak Rohingya.

Comments

comments

Loading...
loading...