Beranda OLAHRAGA Apakah Olimpiade Tokyo 2020 Aman dari Covid-19?

Apakah Olimpiade Tokyo 2020 Aman dari Covid-19?

olimpiade tokyo 2020 covid-19
Sementara dunia masih dalam cengkeraman pandemi Covid-19 dan Tokyo, kota tuan rumah Olimpiade, berada dalam keadaan darurat keempat terkait virus, sebagian besar publik Jepang khawatir Olimpiade Musim Panas tahun ini dapat berubah menjadi bencana dan membanjiri sistem perawatan kesehatan negara yang sudah kritis.

Menambah kekhawatiran itu, kasus harian di Tokyo saat ini berada pada level tertinggi dalam enam bulan, sementara setidaknya 91 orang yang terlibat dalam perhelatan Olimpiade dinyatakan positif COVID-19.

Penentangan publik terhadap Olimpiade begitu sengit sehingga sponsor utama perusahaan Toyota telah menarik iklan bertema Olimpiade dari stasiun televisi Jepang, sementara semakin banyak politisi dan pemimpin bisnis yang menghindari upacara pembukaan Olimpiade. Bahkan Kaisar Naruhito dikatakan mempertimbangkan untuk menghilangkan kata “perayaan” ketika dia secara resmi menyatakan turnamen olahraga dibuka pada hari Jumat.

Komite Olimpiade Internasional (IOC) menegaskan bahwa Olimpiade – di mana hampir semua penonton, lokal dan asing, dilarang hadir – akan berada dalam keadaan “aman dan terjamin”.

Badan olahraga nirlaba itu, yang akan merugi $3 miliar dalam hak siar jika Olimpiade dibatalkan sepenuhnya, mengatakan 85 persen dari semua atlet yang tiba di Jepang telah divaksinasi dan menegaskan bahwa langkah-langkah keamanannya berarti para atlet menjadi populasi yang paling terkontrol pada saat ini di manapun di dunia.

Buku pedoman COVID-19 IOC menyatakan bahwa pengunjung Olimpiade harus memiliki dua hasil tes negatif dalam 96 jam sebelum kedatangan mereka di Jepang dan memiliki hasil negatif lainnya saat mendarat. Mereka juga harus mengunduh aplikasi pelacak kontak yang melacak lokasi di ponsel mereka dan membatasi pergerakan mereka saat berada di negara itu.

olimpiade tokyo 2020 covid-19

Di Desa Olimpiade Tokyo, yang menampung sekitar 11.000 orang, para atlet berbagi kamar, tetapi menjalani tes virus corona setiap hari dan diminta untuk memakai masker wajah setiap saat – kecuali saat mereka tidur, makan, atau bertanding. Atlet yang memenangkan emas, perak atau perunggu juga akan diminta untuk mengalungkan medali di leher mereka sendiri, dan mereka yang menyelesaikan perlombaan mereka diminta untuk meninggalkan negara itu dalam waktu dua hari dari acara terakhir mereka.

BACA JUGA  Jenderal Andika Perkasa Sebut Aprilia Manganang Bukan Transgender

Christophe Dubi, direktur eksekutif di IOC, menganggap aturan yang telah mereka buat bersifat sangat ketat.

“Tidak ada yang namanya risiko nol,” katanya kepada wartawan di Tokyo. “Pada saat yang sama,” tambahnya, “percampuran dan persilangan populasi sangat terbatas, dan kami dapat memastikan bahwa penularan antar kelompok hampir tidak mungkin.”

Kekhawatiran, bagaimanapun, tumbuh di Jepang bahwa tindakan IOC tidak ditegakkan dengan benar atau memadai.

Pada hari Senin, surat kabar Mainichi melaporkan “kekacauan” di bandara yang menerima peserta Olimpiade, dengan beberapa atlet mendekati turis dan penggemar meminta tanda tangan.

Asahi Shimbun juga melaporkan pekan lalu bahwa beberapa delegasi Olimpiade berhenti untuk mengambil foto dan bersalaman dengan penumpang lain di bandara, menambahkan bahwa hotel-hotel di Tokyo sedang berjuang untuk memantau pergerakan orang yang tinggal bersama mereka.

Kenji Shibuya, pakar kesehatan terkemuka Jepang, mengatakan sistem gelembung IOC “tampaknya rusak” bahkan sebelum Olimpiade dimulai secara resmi.

olimpiade tokyo 2020 covid-19

“Buku pedoman IOC tidak sempurna, dan banyak pengunjung dan delegasi tidak mengikuti pedoman,” kata mantan direktur Institute for Population Health di King’s College London. Dia memperingatkan bahwa ketidakmampuan IOC untuk memantau pergerakan puluhan ribu pengunjung – dikombinasikan dengan penggunaan tes antigen oleh otoritas perbatasan, yang memiliki “kemungkinan negatif palsu yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan tes PCR” – dapat memperburuk penyebaran varian Delta yang sangat menular di Jepang.

“Masalah mendasarnya adalah kurangnya diskusi terbuka, transparan dan ilmiah tentang kondisi di mana Olimpiade dapat diadakan dengan cara yang aman dan terjamin,” katanya. “Jepang berada dalam keadaan darurat keempat dan jumlah kasus di Tokyo meningkat. Rawat inap di antara mereka yang berusia antara 40 dan 50 tahun juga meningkat. Secara global, varian Delta menyebar dengan cepat dan penyebaran vaksin masih terbatas di banyak negara, termasuk Jepang – ini jelas bukan waktu yang tepat untuk mengadakan Olimpiade.”

BACA JUGA  Jorge Martin Kembali Raih Pole Position MotoGP Austria 2021

Mayoritas publik Jepang setuju dengan sentimen itu, sementara 68 persen orang yang disurvei oleh Asahi Shimbun awal pekan ini juga mengatakan mereka tidak percaya Olimpiade dapat diselenggarakan dengan aman.

Annie Sparrow, asisten profesor ilmu kesehatan dan kebijakan di Icahn School of Medicine yang berbasis di AS di Mount Sinai, mengatakan IOC bisa menghindari “bencana yang sekarang terjadi di Olimpiade Tokyo” jika mendengarkan saran ahli.

Sparrow, yang meninjau buku pedoman IOC dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di New England Journal of Medicine, mengatakan “organisasi itu lebih memilih langkah-langkah murahan yang tidak berhasil daripada cara yang terbukti secara ilmiah”. Apa yang direkomendasikan IOC didasarkan pada pemahaman yang sudah ketinggalan zaman tentang bagaimana COVID-19 menyebar, katanya – bahwa penyakit ini hanya ditularkan oleh tetesan besar yang jatuh ke permukaan dengan cepat daripada partikel kecil yang berlama-lama dan menyebar di udara.

IOC dan penyelenggara lokal harus segera menetapkan langkah-langkah yang membatasi penularan aerosol, termasuk menempatkan filter udara tingkat rumah sakit atau “filter HEPA di setiap kamar hotel, setiap tempat, setiap kendaraan transportasi, setiap kafetaria, dan setiap ruang bersama”, katanya.

Atlet juga harus ditempatkan di kamar tunggal dan diberi masker wajah yang tepat.

olimpiade tokyo 2020 covid-19

“Penutup wajah tidak akan melindungi mereka,” katanya, seraya menambahkan bahwa atlet harus menggunakan respirator pelindung wajah, seperti respirator N95, saat berada dalam kondisi kontak dekat seperti kendaraan pengangkut.

“Uji semua orang, bukan hanya atlet, semua orang di desa atlet,” katanya, mengungkapkan keprihatinan tentang perlindungan yang tidak memadai bagi pekerja Olimpiade. “Dan memvaksinasi semua pekerja, semua sukarelawan, semua pejabat.”

Yang juga mengkhawatirkan Sparrow adalah bahwa Olimpiade bisa menjadi menyebabkan penyebaran yang luar biasa. IOC dan penyelenggara lokal harus “melakukan pengujian genomik secara real-time sehingga atlet tidak tanpa disadari membawa pulang varian ke populasi tidak terlindungi yang tidak divaksinasi dengan infrastruktur perawatan kesehatan variabel atau marjinal,” katanya.

BACA JUGA  Nico Ali Walsh Cucu Muhammad Ali Menang pada Debut Profesional

Kurang dari 24 jam tersisa untuk upacara pembukaan Olimpiade Musim Panas, tetapi banyak orang di Jepang mengatakan masih belum terlambat untuk membatalkan acara tersebut.

“Tidak mungkin mengadakan acara seperti ini dengan aman,” kata Satoko Itani, profesor di Universitas Kansai di Jepang.

“IOC punya waktu satu tahun untuk persiapan, mereka gagal. Jadi, pembatalan adalah cara yang paling aman.”

Dia menambahkan, “Nyawa orang dipertaruhkan. Dan sebagai negara tuan rumah, tanggung jawab utama kami adalah melindungi kehidupan masyarakat. Pada titik ini, yang terbaik yang bisa kami lakukan adalah membatalkan Olimpiade ini sesegera mungkin.”

Facebook Comments

Artikel sebelumyaWisata Berbasis Kuda di Resor Mewah Nihi Sumba
Artikel berikutnyaTerlibat Perampokan Oknum Anggota Polres Sekarat Diamuk Massa