Home INTERNASIONAL Aparat Myanmar Bunuh 38 Demonstran dalam 1 Hari

Aparat Myanmar Bunuh 38 Demonstran dalam 1 Hari

myanmar kudeta
Setidaknya 38 pengunjuk rasa di seluruh Myanmar tewas dalam tindakan keras terbaru terhadap gerakan anti-kudeta, kata sebuah kelompok advokasi, ketika para jenderal yang merebut kekuasaan pada 1 Februari mengumumkan darurat militer di dua wilayah di Yangon.

Seorang petugas polisi juga tewas menjadikan hari Minggu sebagai hari paling mematikan sejak demonstrasi massa menentang kudeta dimulai enam minggu lalu.

Sebanyak 126 orang sejauh ini telah terbunuh dalam “tindakan keras dan penumpasan sewenang-wenang” sejak kudeta, kata Assistance Association for Political Prisoners (AAPP), memperingatkan bahwa korban “meningkat secara drastis”. Jumlah orang yang ditangkap naik menjadi lebih dari 2.150 orang pada hari Sabtu, tambahnya.

Dalam pernyataannya, AAPP mengatakan “pasukan junta tidak meninggalkan jalan dan lingkungan dan mereka melanggar dan membakar lingkungan [di Hlaing Thar Yar].”

Meningkatnya kekerasan juga dilaporkan di tempat lain di Myanmar termasuk kota Mandalay, tempat seorang wanita ditembak mati, dan di Bago, tempat dua orang tewas.

Sementara itu, televisi negara MRTV mengatakan seorang petugas polisi tewas karena luka di dada setelah konfrontasi dengan pengunjuk rasa di Bago. Dia adalah polisi kedua yang dilaporkan tewas dalam protes itu.

Juga pada hari Minggu, media pemerintah Myanmar mengatakan darurat militer telah diberlakukan atas Hlaing Thar Yar dan kota tetangga Shwepyitha.

Pemerintah militer “memberikan kekuasaan administratif dan peradilan darurat militer kepada komandan regional Yangon untuk berlatih [di kota Hlaingthaya dan Shwepyitha]… untuk melakukan keamanan, menegakkan aturan hukum dan ketenangan dengan lebih efektif,” kata seorang penyiar di televisi pemerintah.

Dokter Sasa, perwakilan anggota parlemen terpilih dari majelis yang telah membentuk pemerintahan paralel, menyuarakan solidaritas dengan orang-orang yang terpengaruh oleh langkah pemerintah militer.

“Pelaku, penyerang, musuh rakyat Myanmar, SAC (Dewan Administrasi Negara) yang jahat akan dimintai pertanggungjawaban atas setiap tetes darah yang tumpah,” katanya dalam pesan.

Tindakan keras terbaru terjadi sehari setelah Mahn Win Khaing Than, yang bersembunyi bersama sebagian besar pejabat senior dari partai National League for Democracy (NLD) milik Aung San Suu Kyi, mengatakan pemerintah sipil akan berusaha memberi warga hak hukum untuk membela diri.

Aung San Suu Kyi, yang ditahan bersama dengan para pemimpin senior NLD lainnya pada 1 Februari, dijadwalkan kembali ke pengadilan pada Senin. Dia menghadapi setidaknya empat dakwaan, termasuk penggunaan radio walkie-talkie secara ilegal dan melanggar protokol virus corona.

Militer mengatakan pihaknya mengambil alih kekuasaan karena kecurangan dalam pemilihan November lalu, yang dimenangkan NLD dengan telak. Tuduhannya telah ditolak oleh komisi pemilihan. Pihaknya sudah berjanji akan menggelar pemilu baru, tapi belum menetapkan tanggal.

Exit mobile version