INTERNASIONAL

Facebook Hapus 800 Group Pendukung Kekerasan

Facebook
Facebook yang kini telah menjadi raksasa media sosial di dunia telah menghapus hampir 800 grup yang terkait kelompok konspirasi QAnon. Grup ini dihapus karena unggahannya yang mendukung kekerasan, menunjukkan niat untuk menggunakan senjata, atau menarik pengikut dengan pola perilaku kekerasan.

Jejaring sosial terbesar ini, Facebook juga memberlakukan pembatasan pada 1.950 grup QAnon pribadi dan publik yang tersisa yang dapat ditemukannya. Facebook tidak akan lagi merekomendasikan mereka kepada pengguna dan membuat mereka cenderung tidak ditemukan dalam pencarian.

Dilansir di Reuters, Kamis (20/8/2020), Facebook mengatakan akan memperluas kebijakannya tentang risiko yang dirasa terhadap keselamatan publik. Ratusan ribu pengguna Facebook diketahui termasuk dalam satu atau lebih grup QAnon. Namun, perusahaan ini menolak untuk memberikan angka yang lebih tepat.

Facebook juga telah menghapus 980 kelompok yang dikatakan mendorong kerusuhan, sebuah mayoritas yang dipandang sebagai milisi sayap kanan pada umumnya, tetapi sejumlah besar diidentifikasi sebagai bagian dari gerakan antifa kiri.

BACA JUGA:  Blokir TikTok, Donald Trump Dianggap Lawan Konstitusi

Penghapusan yang telah lama dinantikan itu terjadi di tengah kritik berkelanjutan karena aktivitas QAnon telah melonjak di Facebook tahun ini. Twitter sebelumnya juga telah menghapus ribuan akun QAnon.

QAnon merupakan konspirasi palsu pizzagate menjelang pemilihan presiden di Amerika Serikat (AS) tahun 2016. Saat itu, ada tudingan yang mengklaim bahwa anggota Partai Demokrat terlibat dalam lingkaran pedofil dari ruang bawah tanah sebuah restoran di Washington.

BACA JUGA:  Airbus Konsepkan Pesawat Bertenaga Hidrogen Pada 2035

Konspirasi itu berpusat pada unggahan anonim dari seseorang yang menggunakan julukan Q yang mengaku sebagai pejabat tinggi dalam pemerintahan Presiden Donald Trump.

Q dan pendukungnya yang paling banyak mengidolakan Trump dan telah menegaskan bahwa elite Partai Demokrat dan Hollywood menyembah setan, memakan anak-anak, dan dalam beberapa kasus telah dieksekusi setelah pengadilan militer rahasia dan digantikan oleh para aktor.

BACA JUGA:  Donald Trump Dikirimi Surat Beracun

Sementara, seorang pendukung vokal QAnon memenangkan pemilihan pendahuluan di Kongres Partai Republik di distrik Georgia yang konservatif. Ia mendapat pujian dari Trump, yang telah menolak untuk menyangkal gerakan tersebut.

Ketika ditanya pada Rabu tentang keyakinan QAnon bahwa dia menyelamatkan dunia dari kanibal setan, Trump mengatakan, “Apakah itu seharusnya hal yang buruk? Kami menyelamatkan dunia, dari filosofi kiri radikal.”

BACA JUGA:  Kemenparekraf Buka MasterClass Pemasaran Digital Gratis, Bantu Industri Kreatif.

FBI sendiri mengidentifikasi QAnon sebagai sumber potensial kekerasan domestik. Beberapa pengikutnya telah didakwa melakukan pembunuhan dan penculikan.

Sedangkan, Facebook telah lama menganggap beberapa organisasi secara inheren berbahaya dan mereka harus dilarang. Beberapa kritikus mendesak perusahaan tersebut untuk melakukan hal yang sama dengan QAnon.

BACA JUGA:  Hampir 400 Ekor Paus Mati Terdampar di Australia

“Menghapus grup dan halaman, membatasi orang lain, dan melarang tagar adalah sebuah langkah, tetapi langkah yang tidak cukup,” kata Cindy Otis, mantan analis CIA dengan buku barunya tentang informasi yang salah.

Seorang juru bicara Facebook mengakui bahwa pengikut QAnon akan memulai grup baru dengan kata-kata kode baru. Karena itu, upaya untuk menahan mereka akan menjadi pertempuran yang berkelanjutan.

loading...