Beranda PARIWISATA Travel Gereja dan Pengunjung Pantai di Afrika Selatan Protes karena Lockdown, Sebut Pemerintah...

Gereja dan Pengunjung Pantai di Afrika Selatan Protes karena Lockdown, Sebut Pemerintah Tidak Adil

Kesabaran publik atas lockdown yang bertujuan mengekang penyebaran virus corona di Afrika Selatan tampaknya berantakan, BCC melaporkan.

Selama akhir pekan, sejumlah orang berunjuk rasa di pantai-pantai di Cape Town, menyerukan agar tempat tersebut kembali dibuka.

Penyelenggara menuduh pemerintah “bersikap inkonstitusional” karena menutup pantai. Kelompok ini telah mengancam lebih banyak protes.

afrika selatan

Aparat penegak hukum membubarkan kerumunan massa namun tidak melakukan penangkapan.

Para pejabat partai Pejuang Kebebasan Ekonomi di Afrika menyerukan penyelidikan terhadap protes dan melakukan penagkapan.

Sementara itu, dua asosiasi gereja telah pergi ke pengadilan untuk menuntut Presiden Cyril Ramaphosa dan beberapa menterinya untuk penutupan gereja.

south africa.jpg2

Mereka mengklaim bahwa keputusan itu tidak adil, terutama karena beberapa bisnis, seperti bioskop, masih diizinkan untuk beroperasi jika mereka memiliki langkah-langkah keamanan di tempat.

Di balik layar, kabinet Ramaphosa berusaha mencapai konsensus tentang peraturan kesehatan saat ini untuk mengatasi kekhawatiran yang ditimbulkan oleh berbagai pemangku kepentingan tentang dampak ekonomi mereka.

Presiden diperkirakan akan membuka ruang diskusi pada hari Senin malam – ada spekulasi luas bahwa ini akan mencakup pencabutan larangan penjualan alkohol.

south africa