Beranda INTERNASIONAL Israel Kembali Lancarkan Serangan Udara di Jalur Gaza

Israel Kembali Lancarkan Serangan Udara di Jalur Gaza

Serangan
Sumber: Twitter @MuhammadSmiry
Angkatan udara Israel melancarkan serangan udara di Jalur Gaza pada Rabu pagi setelah warga Palestina di daerah kantong yang terkepung itu mengirim balon-balon pembakar ke Israel selatan, kata militer Israel dan saksi mata di Gaza.

Dalam sebuah pernyataan, tentara Israel mengatakan mereka menyerang kompleks Hamas dan bahwa mereka “siap untuk semua skenario, termasuk pertempuran baru dalam menghadapi aksi teroris lanjutan yang berasal dari Gaza,” dilansir Al Jazeera, Rabu (16/6/2021)

Ia menambahkan bahwa serangan itu merupakan tanggapan terhadap peluncuran balon, yang menurut laporan pemadam kebakaran Israel menyebabkan 20 kebakaran di lapangan terbuka di komunitas dekat perbatasan Gaza.

Tidak segera jelas apakah ada korban di Gaza akibat pemboman tersebut.

Sumber-sumber Palestina mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa serangan itu menargetkan setidaknya satu situs di timur kota selatan Khan Younes.

Seorang juru bicara Hamas, membenarkan serangan Israel, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa Palestina akan terus mengejar “perlawanan berani mereka dan membela hak-hak mereka dan tempat-tempat suci” di Yerusalem.

Serangan udara menandai gejolak besar pertama antara Israel dan Gaza sejak gencatan senjata pada 21 Mei mengakhiri serangan 11 hari Israel di wilayah itu, yang menewaskan 256 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, menurut pihak berwenang Gaza. Dua belas orang di Israel juga tewas oleh roket yang ditembakkan dari daerah kantong itu.

Mereka juga merupakan serangan pertama di Gaza sejak pemerintah koalisi baru Israel, yang dipimpin oleh nasionalis sayap kanan Naftali Bennett, mengambil alih selama akhir pekan, mengakhiri 12 tahun pemerintahan Benjamin Netanyahu sebagai perdana menteri.

Pemerintah baru pada hari Senin menyetujui pawai “provokatif” oleh nasionalis sayap kanan Israel dan kelompok pro-pemukim melalui Yerusalem Timur yang diduduki.

BACA JUGA  Atta Halilintar Galang Donasi untuk Palestina dalam Satu Hari Terkumpul Rp 1 Miliar

Ratusan warga Palestina di Gaza memprotes apa yang disebut “Pawai Bendera” pada hari Selasa, yang menandai peringatan pendudukan Israel tahun 1967 di bagian timur kota.

Unjuk rasa itu terjadi ketika ketegangan tetap tinggi atas rencana pemindahan paksa Israel terhadap keluarga Palestina dari lingkungan Sheikh Jarrah.

Sebelum pawai, polisi Israel secara paksa memindahkan puluhan warga Palestina dari luar Gerbang Damaskus Kota Tua. Sedikitnya 17 warga Palestina ditangkap dan 33 lainnya terluka saat polisi Israel menembakkan granat kejut di daerah sekitar Gerbang Damaskus.

Ratusan ultranasionalis Yahudi yang berpartisipasi dalam pawai terdengar meneriakkan “Matilah orang Arab” dalam bahasa Ibrani.

Dalam nyanyian anti-Palestina lainnya, mereka berteriak, “Semoga desamu terbakar.”

Source: Al Jazeera

Facebook Comments

Artikel sebelumyaSpesialis Pembobol Rumah Kos Dibekuk di Makassar
Artikel berikutnyaNetizen Sandingkan Giring Ganesha dengan Aldi Taher pada Pilpres 2024