POLITIK

KPU Tunda Beberapa Kegiatan Terkait Persiapan Pilkada 2020 Akibat Virus Corona

Komisi Pemilihan Umum (KPU) menginstruksikan kepada KPU Provinsi dan Kabupaten/Kota agar menunda kegiatan yang melibatkan banyak orang, seperti pelatihan dan bimbingan teknis (Bimtek). Hal ini disampaikan ketua KPU Arief Budiman dalam keterangan persnya.

“KPU menginstruksikan kepada KPU Provinsi dan KPU Kabupaten/Kota untuk menunda kegiatan-kegiatan yang mengumpulkan massa dalam jumlah besar hingga 31 Maret 2020, dan dijadwalkan ulang mulai 1 April 2020, seperti Bimtek, pelatihan dan launching Pemilihan 2020.” ujar Arief, Senin (16/3/2020).

Namun Arief mengaku belum memikirkan penundaan penyelenggaraan Pilkada 2020 meski kasus Corona terus meningkat. KPU menyebut saat ini proses masih berjalan sesuai tahapan dan jadwal.

“Sampai saat ini KPU belum memiliki opsi penundaan tahapan, semua proses masih berjalan sesuai tahapan, program dan jadwal Pemilihan 2020,” ujar Arief ketika memberi arahan kepada KPU Provinsi dan Kabupaten/Kota untuk mencegah penyebaran Corona.

Untuk tahapan pilkada sendiri, kata Arief saat ini tengah dalam proses rekrutmen Panitia Pemungutan Suara (PPS) dan akan dilanjut dengan pelantikan PPS. Arief meminta, nantinya pelantikan ini tidak dilakukan secara bersamaan.

“Saat ini tahapan rekrutmen PPS sedang berlangsung, yaitu pengumuman PPS terpilih dan akan dilanjutkan dengan pelantikan PPS agar dilakukan tidak bersamaan dalam jumlah banyak,” ujar Arief.

“Pelantikan PPS dapat dilakukan di masing-masing kecamatan dengan mekanisme 5 orang Ketua/Anggota KPU Kabupaten/Kota diberikan kewenangan masing-masing untuk melantik di kecamatan yang terpisah. Apabila masih dirasa terlalu banyak, bisa juga dilakukan bergelombang, pagi hingga sore, untuk menghindari pengumpulan massa dalam jumlah banyak,” tambahnya.

Sedangkan, untuk petugas yang melakukan tahapan verifikasi terhadap bakal pasangan calon (Bapaslon) perseorangan Arief meminta untuk tetap menjaga jarak hingga menghindari adanya kontak langsung. Hal ini juga dilakukan untuk tahapan pemutakhiran data.

BACA JUGA:  Ahmad Riza Patria Terpilih Jadi wakil Gubernur Pendamping Anies Baswedan

“Tahapan verifikasi faktual dukungan bapaslon perseorangan dilaksanakan petugas dengan proteksi diri yang ketat, jaga jarak dalam berkomunikasi, hindari kontak langsung dan bersihkan anggota badan dengan sanitizer dan penggunaan masker, termasuk membersihkan peralatan yang digunakan. Tahapan pemutakhiran data pemilih juga dilaksanakan petugas dengan proteksi diri yang ketat seperti halnya verifikasi faktual dukungan bapaslon perseorangan,” pungkasnya.

Comments

comments

loading...