Home INTERNASIONAL Myanmar Alami Kudeta Militer, Pimpinan Negara Ditangkap

Myanmar Alami Kudeta Militer, Pimpinan Negara Ditangkap

myanmar kudeta
Militer Myanmar melakukan kudeta setelah Aung San Suu Kyi dan para pemimpin politik lainnya ditangkap pada dini hari.

Beberapa jam setelah penangkapan, TV militer mengonfirmasi bahwa keadaan darurat telah diumumkan selama satu tahun.

Kudeta terjadi setelah ketegangan meningkat antara pemerintah sipil dan militer setelah pemilihan yang disengketakan.

Myanmar, juga dikenal sebagai Burma, diperintah oleh militer hingga reformasi demokrasi dimulai pada 2011.

Militer mengatakan pada hari Senin bahwa mereka menyerahkan kekuasaan kepada panglima tertinggi Min Aung Hlaing. Tentara berada di jalan-jalan ibu kota, Nay Pyi Taw, dan kota utama, Yangon.

Dalam pemilihan November, Partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) milik Suu Kyi memenangkan cukup kursi untuk membentuk pemerintahan. Tentara mengatakan pemungutan suara itu curang.

Kudeta tersebut tampaknya merupakan pelanggaran terhadap konstitusi yang dirancang oleh militer lebih dari satu dekade lalu, dan yang mereka janjikan akan dihormati pada hari Sabtu yang lalu.

Menahan pemimpin politik seperti Suu Kyi adalah tindakan yang provokatif dan sangat berisiko, yang mungkin akan sangat ditentang.

Koneksi data internet seluler dan beberapa layanan telepon terganggu di kota-kota besar, sementara lembaga penyiaran negara MRTV mengatakan sedang mengalami masalah teknis dan tidak mengudara.

Komunikasi dengan Nay Pyi Taw terputus dan sulit untuk menilai situasi di sana.

Di kota terbesar Myanmar dan bekas ibu kota Yangon, saluran telepon dan internet tampaknya dibatasi, dengan banyak penyedia menghentikan layanan mereka.

Ada laporan bahwa orang-orang di Yangon terburu-buru untuk mendapatkan uang dari ATM di tengah ekspektasi krisis uang tunai dalam beberapa hari mendatang.

Beberapa ATM sudah tampak tidak berfungsi dan tidak jelas apakah bank akan buka.

Exit mobile version