Home INTERNASIONAL PBB: Perang Ukraina Dapat Sebabkan Krisis Pangan Global

PBB: Perang Ukraina Dapat Sebabkan Krisis Pangan Global

perang rusia ukraina pbb
Invasi Rusia ke Ukraina dapat menyebabkan krisis pangan global dalam beberapa bulan mendatang, PBB telah memperingatkan.

Sekretaris Jenderal Antonio Guterres mengatakan perang telah memperburuk kerawanan pangan di negara-negara miskin karena kenaikan harga.

Dunia bisa menghadapi kelaparan yang berlangsung selama bertahun-tahun jika ekspor Ukraina tidak dikembalikan ke tingkat sebelum perang, tambahnya.

Konflik tersebut telah memutus pasokan dari pelabuhan Ukraina, yang pernah mengekspor sejumlah besar minyak bunga matahari serta sereal seperti jagung dan gandum.

Hal ini menyebabkan kurangnya pasokan global dan menyebabkan harga alternatif melambung. Harga pangan global hampir 30% lebih tinggi dari waktu yang sama tahun lalu, menurut PBB.

Berbicara di New York pada hari Rabu, Guterres mengatakan konflik itu “mengancam puluhan juta orang dari tepi ke dalam kerawanan pangan diikuti oleh kekurangan gizi dan kelaparan massal “.

“Ada cukup makanan di dunia kita sekarang jika kita bertindak bersama. Tetapi jika kita tidak menyelesaikan masalah ini hari ini, kita menghadapi momok kekurangan pangan global dalam beberapa bulan mendatang,” tambahnya.

Dia memperingatkan bahwa tidak ada solusi efektif untuk krisis pangan tanpa mengintegrasikan kembali produksi pangan Ukraina, serta pupuk yang diproduksi oleh Rusia dan Belarusia, ke pasar global.

Guterres juga mengatakan dia melakukan “kontak intens” dengan Rusia dan Ukraina, serta AS dan Uni Eropa, dalam upaya untuk mengembalikan ekspor makanan ke tingkat normal.

“Keamanan yang kompleks, implikasi ekonomi dan keuangan membutuhkan niat baik di semua pihak,” katanya.

Komentarnya muncul pada hari yang sama Bank Dunia mengumumkan dana tambahan senilai $12 miliar (£9,7 miliar) untuk proyek-proyek yang menangani kerawanan pangan.

Langkah ini akan membawa jumlah total yang tersedia untuk proyek-proyek semacam itu menjadi lebih dari £30 miliar selama 15 bulan ke depan.

Rusia dan Ukraina menghasilkan 30% dari pasokan gandum dunia dan – sebelum perang – Ukraina dipandang sebagai keranjang roti dunia, mengekspor 4,5 juta ton hasil pertanian per bulan melalui pelabuhannya.

Tetapi sejak Rusia melancarkan invasi pada Februari, ekspor telah runtuh, dan harga-harga meroket. Mereka naik lebih jauh setelah India melarang ekspor gandum pada hari Sabtu.

PBB mengatakan sekitar 20 juta ton biji-bijian saat ini tertahan di Ukraina dari panen sebelumnya yang, jika dilepaskan, dapat mengurangi tekanan di pasar global.

Sementara jumlah orang yang menghadapi kerawanan pangan telah meningkat bahkan sebelum invasi, Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock, menuduh Moskow membuat situasi yang sulit menjadi lebih buruk pada Rabu.

“Rusia telah meluncurkan perang gandum, memicu krisis pangan global,” kata diplomat top Berlin. “Itu dilakukan pada saat jutaan orang terancam kelaparan, terutama di Timur Tengah dan Afrika.”

Exit mobile version