Home INTERNASIONAL Pemakaman Jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Aqla Dihadiri Ribuan Pelayat

Pemakaman Jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Aqla Dihadiri Ribuan Pelayat

Al Jazeera
Jurnalis Al Jazeera Shireen Abu Aqla
Jurnalis Al Jazeera, Shireen Abu Aqla yang tewas ditembak oleh pasukan Israel telah menyulut kecaman dunia. Bahkan, Presiden Palestina menyatakan akan segera membawa kasus pembunuhan terhadap jurnalis tersebut ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC).

Dalam pidatonya pada upacara pemakaman jurnalis Al Jazeera, Shireen Abu Aqla tersebut yang dihadiri oleh ribuan orang, Mahmoud Abbas menyatakan bahwa Israel “bertanggung jawab penuh” atas kematiannya.

“Dia ditembak saat meliput serangan Israel di Tepi Barat yang diduduki,” ujar Mahmoud Abbas.

Al Jazeera mengatakan Shireen Abu Aqla dibunuh oleh pasukan Israel. Namun, Israel justru membela diri dan menuduh bahwa jurnalis Al Jareera ini ditembak oleh orang-orang bersenjata Palestina.

Peristiwa yang telah menewaskan seorang jurnalis yang cukup disegani ini, membuat PBB, Amerika Serikat dan Uni Eropa menyerukan penyelidikan yang independen dan transparan.

Shireen Abu Aqla, merupakan orang Palestina-Amerika berusia 51 tahun. Dia merupakan salah satu koresponden paling berpengalaman dan paling dicintai di kawasan itu. Dia telah melaporkan konflik Israel-Palestina untuk saluran berita Arab Al Jazeera selama dua dekade.

Pada Kamis pagi, peti matinya, terbungkus bendera Palestina, dibawa ke markas Otoritas Palestina di Ramallah. Kerumunan pelayat berbaris di jalan-jalan kota Tepi Barat saat iring-iringan mobil lewat.

Presiden Abbas memberikan penghormatan kepada Abu Aqla, menggambarkannya sebagai “martir kata bebas” yang “mengorbankan hidupnya” untuk membela perjuangan Palestina.

“Kami menganggap otoritas pendudukan Israel bertanggung jawab penuh atas pembunuhannya dan mereka tidak akan bisa menyembunyikan kebenaran dengan kejahatan ini,” katanya dikutip dari BBC.

Dia menambahkan bahwa PA telah menolak tawaran Israel untuk penyelidikan bersama “karena kami tidak mempercayai mereka” dan bahwa itu akan “segera pergi ke Pengadilan Kriminal Internasional untuk melacak para penjahat”.

Tidak ada tanggapan segera dari ICC atau pemerintah Israel, yang tidak mengakui otoritas pengadilan dan telah menolak untuk bekerja sama dengan penyelidikan kemungkinan kejahatan perang di wilayah pendudukan.

Shireen Abu Aqla sebelum ditembak mengenakan jaket antipeluru biru, ditandai dengan jelas dengan kata “Pers”, ketika dia pergi ke kamp pengungsi Jenin pada Rabu pagi untuk melaporkan serangan oleh tentara dan pasukan keamanan Israel.

Militer Israel mengatakan operasi itu dilakukan untuk menangkap “tersangka teroris”.

“Selama kegiatan itu, puluhan pria bersenjata Palestina menembak dan melemparkan alat peledak ke arah tentara. Para tentara menanggapi dengan tembakan ke arah orang-orang bersenjata dan tembakan diidentifikasi,” imbuhnya.

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan kepala Abu Aqla terkena peluru tajam selama serangan itu. Dia dibawa ke rumah sakit dalam kondisi kritis dan kemudian dinyatakan meninggal.

Wartawan Palestina lainnya, produser Al Jazeera Ali Samoudi, ditembak dan terluka.

Samoudi mengatakan kepada BBC dari rumah sakit bahwa tidak ada pria bersenjata Palestina di dekat mereka ketika mereka dipukul.

“Peluru datang dari daerah di mana tentara [Israel] [dikerahkan],” katanya. “Israel tidak ingin [wartawan] meliput situasi di kamp Jenin.”

Al Jazeera menuduh pasukan Israel membunuh Abu Aqla “dengan darah dingin” dan meminta mereka untuk bertanggung jawab atas “penargetan yang disengaja dan pembunuhan seorang jurnalis”.

Exit mobile version