Home HUKUM Polisi Bekuk 11 Debt Collector Pengepung Anggota TNI

Polisi Bekuk 11 Debt Collector Pengepung Anggota TNI

Debt Collector
Polres Metro Jakarta Utara membekuk 11 debt collector pengepung mobil yang dikemudikan anggota TNI ketika hendak menolong warga di depan gerbang Tol Koja Barat, Jakarta Utara, Minggu (9/5/2021).

Sebelas debt collector yang berhasil dibekuk masing-masing berinisial Y (23), JAK (29), HHL (27), HEL (28), PA (30), GL (38), GYT (25), JT (21), AM (29), DS (36), dan HRL (25).

Wakapolres Metro Jakarta Utara, AKBP Nasriadi mengatakan, setelah mendapat laporan terkait kasus tersebut, pihaknya langsung melakukan penyelidikan.

“Kemudian dari hasil penyelidikan, berhasil diamankan sejumlah 11 Pelaku,” ujar Nasriadi, Minggu (9/5/2021).

Nasriadi juga mengungkapkan, menurut pengakuan tersangka, awalnya para debt collector tersebut mendapat kuasa dari perusahaan leasing untuk menarik mobil milik salah satu warga yang menunggak kredit selama 8 bulan.

Kemudian HEL sebagai kapten debt collector yang terkenal dengan sebutan mata elang ini mengerahkan rekan-rekannya untuk membantu proses penarikan mobil.

Setelah dilakukan penangkapan, 11 tersangka ini mengakui perbuatannya. Dari hasil interogasi awal, delapan dari 11 pelaku yang terdapat dalam video viral ialah atas nama DS, HHL, HRL, GL, JT, GYT, dan JAK.

Nasriadi membeberkan kejadian pengepungan kendaraan yang dilakukan mata elang itu bermula saat Serda Nurhadi yang merupakan anggota Babinsa Semper Timur mendapat laporan dari PPSU dan Satpol PP adanya mata elang sedang mengepung mobil Honda Mobilio berplat nomor B 2638 BZK warna putih hingga menyebabkan kemacetan, sekira pukul 14.00 WIB.

“Di dalam mobil tersebut ada anak kecil dan seorang yang sakit, lalu Serda Nurhadi berinisiatif untuk membantu dan mengambil alih sopir mobil tersebut dengan rencana akan dibawa menuju Rumah Sakit melalui jalan Tol Koja Barat,” jelasnya.

Namun, Serda Nurhadi yang belum mahir mengemudikan mobil jenis matik melaju dengan lambat sehingga para mata elang terus berusaha merampas kendaraan roda empat tersebut.

“Tidak jadi masuk jalan tol sehingga mobil tersebut dikepung oleh beberapa orang debt collector,” ujar Nasriadi.

Karena terus diintimidasi oleh para penagih utang, akhirnya Serda Nurhadi berinisiatif mengarahkan mobil yang dikemudikannya ke Mapolres Metro Jakarta Utara.

Nasriadi mengatakan, saat ini kendaraan roda empat yang hendak dirampas mata elang sudah berada di parkiran Mapolres Metro Jakarta Utara.

“Mobil telah diamankan di Polres sehingga para mata elang itu gak jadi mengambil mobilnya,” jelasnya.

Karena perbuatannya, para tersangka dijerat pasal 335 ayat (1) KUHP dengan ancaman hukuman maksimal 1 tahun dan pasal 53 Jo 365 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal 9 tahun.

Iklan 7
Iklan 7
Exit mobile version