Home INTERNASIONAL Singapura Bangun Panel Surya Raksasa di Laut

Singapura Bangun Panel Surya Raksasa di Laut

singapura panel surya
Dorongan yang semakin besar di Singapura untuk mengurangi emisi gas rumah kaca negara itu dan memerangi perubahan iklim telah membuat pantai utara berubah menjadi lautan panel surya yang berkilauan.

Dari pantai Singapura ke Selat Johor, yang terletak di antara negara kota dan Malaysia, konstruksi di pembangkit tenaga surya yang baru dibangun telah menghasilkan 13.000 panel surya yang diletakkan di laut, menurut laporan dari AFP.

Dengan kemampuan menghasilkan listrik hingga lima megawatt, panel surya dapat menyediakan energi yang cukup untuk memberi daya setidaknya 1.400 apartemen sepanjang tahun.

Shawn Tan, wakil presiden bidang teknik di Sunseap Group, perusahaan yang ditugaskan untuk melaksanakan proyek tersebut, mengatakan kepada AFP bahwa laut telah memberikan solusi bagi negara dengan ruang terbatas di daratan untuk menghasilkan energi terbarukan.

“Laut adalah perbatasan baru bagi tenaga surya yang akan dipasang,” kata Tan.

“Setelah menghabiskan atap dan lahan yang tersedia, yang sangat langka, potensi besar berikutnya sebenarnya adalah wilayah perairan kami,” kata Jen Tan, wakil presiden senior dan kepala tenaga surya di Asia Tenggara di Sembcorp Industries, sebuah bisnis yang mengerjakan proyek tenaga surya lain untuk Singapura.

Upaya baru ini dilakukan saat Singapura berupaya mengatasi rekornya sebagai salah satu penghasil emisi karbon dioksida per kapita terbesar di Asia.

Dengan ruang terbatas, bersama dengan kurangnya pilihan untuk tenaga air dan tenaga angin, Singapura telah menghadapi tantangan logistik dalam mendorong energi terbarukan.

Meski begitu, kelompok advokasi lingkungan telah lama menuduh negara tersebut gagal berbuat cukup banyak untuk mengatasi perubahan iklim, meskipun kenaikan permukaan laut menjadi ancaman yang semakin besar bagi masa depan Singapura.

Dalam analisisnya sendiri, Climate Action Tracker mengatakan bahwa meskipun negara tersebut telah memperkuat upayanya untuk memerangi perubahan iklim, targetnya pada tahun 2020 dan 2030 “lemah”.

“Singapura memperbarui target 2030 pada Maret 2020, tetapi target yang diperbarui bukanlah peningkatan aksi iklim, bertentangan dengan persyaratan Perjanjian Paris untuk meningkatkannya,” kata Climate Action Tracker di situsnya.

Organisasi tersebut lebih lanjut menyatakan bahwa sementara pada bulan April, Singapura merilis Strategi Pembangunan Rendah Emisi Jangka Panjang yang bertujuan untuk mengurangi separuh emisi dari puncaknya pada tahun 2030 pada tahun 2050, rencana tersebut “menunjukkan kurangnya komitmen untuk mencapai emisi nol-bersih, yang bertujuan untuk mencapai nol ‘secepat mungkin’ di ‘paruh kedua abad ini’. ”

“Singapura perlu secara substansial memperkuat target Perjanjian Paris 2030, yang dapat menjadi dasar untuk target jangka panjang yang lebih ambisius,” kata Climate Action Tracker.

Meskipun negara itu meningkatkan kapasitas energi terbarukannya, gas alam masih menjadi sumber energi utama, menyumbang 96 persen listrik yang dihasilkan, kata organisasi itu.

Exit mobile version