Beranda INTERNASIONAL Exxon dan Chevron Dikabarkan Akan Merger

Exxon dan Chevron Dikabarkan Akan Merger

exxon chevron
Kepala eksekutif ExxonMobil Corp dan Chevron Corp mengadakan pembicaraan awal pada awal 2020 untuk menjajaki penggabungan dua produsen minyak terbesar yang berbasis di Amerika Serikat dalam langkah yang dapat menjadi merger terbesar sepanjang masa, menurut laporan media.

Diskusi itu menunjukkan tekanan yang dihadapi perusahaan-perusahaan sektor energi yang paling dominan ketika pandemi COVID-19 terus berlanjut dan harga minyak mentah jatuh.

Pembicaraan antara Chief Executive Exxon Darren Woods dan CEO Chevron Mike Wirth cukup serius untuk menyusun dokumen hukum yang melibatkan aspek-aspek tertentu dari diskusi merger.

exxon chevron

Tetapi surat kabar Wall Street Journal, mengutip sumber-sumbernya yang tidak disebutkan namanya, melaporkan bahwa diskusi tersebut dapat dihidupkan kembali di masa depan.

Kedua perusahaan yang memiliki kapitalisasi pasar masing-masing $190 miliar dan $164 miliar, menolak berkomentar.

Saham Exxon dan Chevron menukik tahun lalu setelah perang harga Saudi-Rusia dan dampak dari wabah virus corona menyebabkan nilai minyak turun. Saham Exxon terpukul paling parah, karena investor menyuarakan kekhawatiran tentang profitabilitas jangka panjang dan keputusan pengeluaran perusahaan.

exxon chevron

Dalam pembicaraan mereka, CEO Exxon dan Chevron membayangkan mencapai sinergi melalui pemotongan biaya yang signifikan untuk membantu mengatasi penurunan pasar energi, salah satu sumber mengatakan kepada Reuters. Pada akhir 2019, Exxon mempekerjakan sekitar 75.000 orang dan Chevron sekitar 48.000.

Menyusul pembicaraan yang dibatalkan dengan Exxon, Chevron melanjutkan untuk mengakuisisi produsen minyak Noble Energy dalam kesepakatan tunai dan saham senilai $5 miliar yang diselesaikan pada bulan Oktober.

exxon chevron

Perusahaan gabungan Exxon-Chevron akan dikalahkan ukurannya oleh Saudi Aramco, yang menawarkan nilai pasar sekitar $1,8 triliun dan sebelumnya telah mendorong banyak pengebor AS ke jurang finansial dengan membanjiri pasar dengan minyak.

Ini juga bisa menjadi merger perusahaan terbesar yang pernah ada, tergantung pada strukturnya. Perbedaan itu sekarang dimiliki oleh sekitar $181 miliar pembelian konglomerat Jerman Mannesmann AG oleh Vodafone AirTouch PLC pada tahun 2000, menurut perusahaan riset Dealogic.