Beranda LINGKUNGAN HIDUP Ilmuwan: Bumi Berputar Lebih Cepat Pada Tahun 2021

Ilmuwan: Bumi Berputar Lebih Cepat Pada Tahun 2021

bumi 2021
Bumi bergerak lebih cepat daripada yang pernah terjadi dalam 50 tahun terakhir, menurut penemuan ilmuwan, dan dapat mengakibatkan penambahan ‘lompatan negatif’ pada tahun ini.

Kecepatan rotasi bumi dipengaruhi oleh sejumlah faktor, termasuk gerakan inti lelehnya, lautan, dan atmosfernya.

Dengan demikian, rata-rata hari pada tahun 2021 diharapkan 0,05 ms (milidetik) lebih pendek dari 86.400 detik yang biasanya membentuk periode 24 jam, menurut Graham Jones, Astrophysicist & Science Communicator, dan Konstantin Bikos dari Time and Date.

Para ilmuwan di International Earth Rotation and Reference Systems Service (IERS) dapat menghitung kapan peristiwa ini terjadi dengan mengukur momen tepat bintang melewati lokasi tertentu di langit setiap hari.

bumi 2021

“Padahal, tahun 2021 diprediksi akan menjadi yang terpendek dalam beberapa dekade. Terakhir kali rata-rata satu hari kurang dari 86.400 detik dalam setahun penuh adalah pada tahun 1937”, menurut Jones dan Bikos.

Jika rotasi Bumi tidak sinkron dengan jam atom, satu detik kabisat dapat ditambahkan atau dikurangi untuk memastikannya tetap sejajar.

Ini pertama kali diperkenalkan pada tahun 1972, dan sejak itu hanya 27 detik kabisat yang ditambahkan ke tahun ini.

“Bumi telah menjadi lebih cepat, dan tidak ada lompatan kedua yang diperlukan sejak 2016,” tulis Jones dan Bikos.

bumi 2021

“Jika rotasi bumi terus bertambah cepat, kita mungkin suatu saat membutuhkan lompatan negatif kedua. Jika ini terjadi, jam kita akan melompat sedetik, untuk mengimbangi Bumi yang terburu-buru.”

Detik-detik kabisat ini tidak memiliki kepentingan praktis dalam kehidupan sehari-hari tetapi dalam bidang-bidang tertentu seperti astronomi, navigasi, penerbangan luar angkasa, dan jaringan komputer, memastikan bahwa perhitungan dan pengukuran pelacakan akurat hingga detik dapat menjadi sangat penting.

BACA JUGA  Aplikasi Belajar Bahasa Inggris Monkey Stories untuk Anak Usia 2-10 Tahun

“Sangat mungkin bahwa lompatan negatif kedua akan diperlukan jika laju rotasi bumi semakin meningkat, tetapi masih terlalu dini untuk mengatakan apakah ini mungkin terjadi,” kata fisikawan Peter Whibberley dari National Physics Laboratory di Inggris, kepada The Telegraph.

bumi 2021

“Ada juga diskusi internasional yang sedang berlangsung tentang masa depan detik kabisat, dan mungkin juga kebutuhan akan detik kabisat negatif dapat mendorong keputusan untuk mengakhiri detik kabisat untuk selamanya.”

Beberapa ilmuwan dari International Telecommunication Union telah berhipotesis bahwa akan lebih baik jika membiarkan kesenjangan tersebut meluas – hanya menambahkan ‘jam kabisat’ bila diperlukan.

Meskipun ini akan meminimalkan gangguan dalam jaringan telekomunikasi, para astronom perlu membuat penyesuaian sendiri sampai jamnya ditambahkan, kata Live Science.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaSerpihan Badan Pesawat Sriwijaya Air Ditemukan Dikedalaman 23 Meter
Artikel berikutnyaCerita Ahmad Atlet eSport Asal Pontianak Nyaris Jadi Korban Pesawat Sriwijaya Air