Beranda TEKNOLOGI Intel: Krisis Kelangkaan Chip Bertahan Sampai 2023

Intel: Krisis Kelangkaan Chip Bertahan Sampai 2023

intel chip
Intel berada dalam krisis kelangkaan chip “terburuk”, dan masalah itu akan bertahan hingga 2023, kata kepala eksekutifnya.

Seperti pembuat chip lainnya, Intel sedang kesulitan untuk membuat prosesor yang cukup untuk memenuhi permintaan yang besar, yang menyebabkan masalah dengan ketersediaan segalanya mulai dari PlayStation 5 hingga mobil.

Masalah itu akan berlanjut dalam beberapa bentuk hingga melewati tahun depan, kata Pat Gelsinger kepada CNBC.

intel chip

“Kami berada dalam kondisi terburuk sekarang, setiap kuartal tahun depan kami akan menjadi lebih baik secara bertahap, tetapi mereka tidak akan memiliki keseimbangan supply-demand hingga 2023,” kata Gelsinger.

Dia mengatakan bahwa masalahnya tidak selalu membuat chip secara umum tetapi bagian tertentu mungkin tidak tersedia. Masalah itu telah menekan penjualan komputer Intel sendiri, kata Gelsinger, karena sulit untuk mendapatkan semua komponen berbeda yang dibutuhkan.

“Kami menyebutnya match set, di mana kami mungkin memiliki CPU, tetapi tidak memiliki LCD, atau tidak memiliki Wi-Fi. Pusat data sangat kesulitan dengan beberapa chip daya dan beberapa chip jaringan atau ethernet,” katanya.

intel chip

Masalah tersebut telah menyebabkan masalah khusus bagi Intel, yang harga sahamnya turun 8 persen setelah pengumuman bahwa bisnis chip PC-nya telah menyusut 2 persen. Mereka menyalahkan masalah chip yang meluas karena kegagalan untuk dapat menanggapi demand pasar.

Krisis kelangkaan chip ini telah berlangsung selama berbulan-bulan, sebagian besar karena tabrakan beberapa masalah global – dari virus corona hingga cuaca buruk – telah membuat produksi semikonduktor menjadi sulit.

Pada saat yang sama, permintaan pasar meningkat pesat, karena pandemi dan lockdown membuat orang-orang ingin membeli produk komputer untuk bekerja dan tinggal dari rumah.

intel chip

Facebook Comments

Artikel sebelumyaDJ Amel Alvi Jarang Terdengar Usai Terjerat Kasus Prostitusi Online
Artikel berikutnya“Yth: NAIF” Dari Diskoria, Isyana Sarasvati Dan Ardhito Pramono.