Beranda POLITIK Bawaslu: Belum Ditemukan Politik Uang pada PSU Pemilihan Gubernur Kalimantan Selatan

Bawaslu: Belum Ditemukan Politik Uang pada PSU Pemilihan Gubernur Kalimantan Selatan

Politik Uang
Illustrasi
Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Provinsi Kalimantan Selatan melaporkan belum menemukan politik uang atau serangan fajar pada pelaksanaan pemungutan suara ulang (PSU) Pemilihan Gubernur Kalimantan Selatan (Pilgub Kalsel) di tujuh kecamatan di tiga kabupaten/kota.

“Sampai saat ini kami belum menemukan pembagian baik itu uang maupun barang lainnya,” ujar Anggota Bawaslu Provinsi Kalsel, Azhar Ridhanie, Rabu 9 Juni 2021.

“Ada informasi politik uang tapi setelah kami cek ke tempat tersebut memang tidak ada. Kami patroli di Banjar tapi tidak ditemukan. Kalau ada laporan money politik kami selalu monitor 1×24 jam,” katanya.

Sementara itu, Ketua Bawaslu Provinsi Kalimantan Selatan, Erna Kasypiah mengakui ada laporan yang masuk ke Bawaslu Kalsel terkait dugaan pelanggaran pemilu jelang pelaksanaan PSU.

“Ada laporan yang masuk kita tangani, tapi dalam pembahasan tidak terbukti politik uang. Kami mengajak masyarakat untuk mencegah money politik,” imbuhnya.

Sebelumnya, Ketua Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI Abhan menyatakan pelaksanaan Pemungutan Suara Ulang (PSU) Pemilihan Gubernur Kalimantan Selatan (Pilgub Kalsel) Tahun 2020 berjalan dengan lancar dan kondusif.

“Berdasarkan hasil supervisi pengawasan Bawaslu RI melihat dan menyaksikan langsung di lapangan di beberapa TPS, PSU bisa dikatakan berjalan lancar dan kondusif, gangguan keamanan, intimidasi yang signifikan tidak terlihat,” kata Abhan dalam jumpa pers di Kantor Bawaslu Kalsel di Banjarmasin, Rabu, 9 Juni 2021.

Abhan mengatakan, kepatuhan penyelenggara dalam melaksanakan proses sesuai tahapannya juga baik, termasuk kelengkapan peralatan untuk pelaksanaan PSU Pilgub Kalsel ini di TPS bisa dinilai baik pula.

BACA JUGA  Hasil Pilgub Sumbar Digugat ke Mahkamah Konstitusi

“Saya kira ini disebabkan karena faktor kesiapan penyelenggara teknis KPU dan juga tentunya jajaran pengawasan,” kata Abhan.

Facebook Comments