Beranda INTERNASIONAL Pangeran Arab Saudi Setujui Pembunuhan Jamal Khashoggi

Pangeran Arab Saudi Setujui Pembunuhan Jamal Khashoggi

arab saudi jamal khashoggi mohammed bin salman
Jamal Khashoggi dibunuh oleh regu pembunuh bayaran Arab Saudi yang beroperasi di bawah komando Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman (MBS), badan intelijen Amerika Serikat menyimpulkan.

Sebuah laporan intelijen AS yang tidak dirahasiakan yang dirilis pada hari Jumat mengkonfirmasi untuk pertama kalinya peran penguasa de facto Arab Saudi dalam pembunuhan jurnalis Saudi pada 2018.

Pemerintahan mantan Presiden AS Donald Trump menahan laporan yang telah lama ditunggu-tunggu meskipun undang-undang tahun 2019 disahkan oleh Kongres yang mengharuskan pengungkapannya.

Khashoggi, seorang kolumnis untuk surat kabar Washington Post yang mengkritik pemerintah Arab Saudi, dibunuh di dalam konsulat Saudi di Istanbul pada Oktober 2018.

arab saudi jamal khashoggi mohammed bin salman

Pejabat Saudi membantah MBS memiliki peran dalam pembunuhan itu.

Pejabat Gedung Putih mengatakan pemerintahan Biden akan mengumumkan tindakan yang diambil sebagai tanggapan atas pembunuhan Khashoggi setelah laporan itu dirilis.

Komunitas intelijen AS mendasarkan penilaiannya bahwa putra mahkota Arab Saudi menyetujui operasi tersebut karena “kendali pengambilan keputusan di Kerajaan” dan “keterlibatan langsung dari penasihat dan anggota utama atau detail perlindungan Mohammed bin Salman dalam operasi tersebut”.

Intelijen AS mengutip “dukungan untuk tindakan kekerasan untuk membungkam para pembangkang di luar negeri, termasuk Khashoggi”.

arab saudi jamal khashoggi mohammed bin salman

“Sejak 2017, Putra Mahkota memiliki kendali mutlak atas organisasi keamanan dan intelijen Kerajaan, sehingga sangat tidak mungkin pejabat Saudi melakukan operasi seperti ini tanpa izin Putra Mahkota,” kata laporan itu.

Pada saat pembunuhan Khashoggi, MBS “mungkin telah mengembangkan lingkungan di mana para pembantunya takut bahwa kegagalan untuk menyelesaikan tugas yang diberikan dapat mengakibatkan dia memecat atau menangkap mereka,” kata laporan itu.

MBS memandang Khashoggi “sebagai ancaman bagi Kerajaan” katanya.

Laporan empat halaman itu menyebutkan 21 orang yang berpartisipasi atau terlibat dalam kematian Khashoggi. Sementara operasi di Istanbul telah direncanakan sebelumnya, otoritas intelijen AS mengatakan mereka tidak tahu kapan keputusan itu dibuat.

BACA JUGA  Italia Hentikan Penjualan Senjata ke Arab Saudi

arab saudi jamal khashoggi mohammed bin salman

“Kami tidak tahu apakah orang-orang ini mengetahui sebelumnya bahwa operasi tersebut akan mengakibatkan kematian Khashoggi,” kata laporan itu.

Kementerian Luar Negeri Saudi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pemerintah Saudi “sepenuhnya menolak penilaian negatif, salah, dan tidak dapat diterima dalam laporan yang berkaitan dengan kepemimpinan Kerajaan, dan mencatat bahwa laporan tersebut berisi informasi dan kesimpulan yang tidak akurat.”

“Sungguh disayangkan bahwa laporan ini, dengan kesimpulan yang tidak dapat dibenarkan dan tidak akurat, dikeluarkan sementara Kerajaan dengan jelas mengecam kejahatan keji ini, dan kepemimpinan Kerajaan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan bahwa tragedi seperti itu tidak akan pernah terjadi lagi,” pernyataan itu dilanjutkan. “Kerajaan menolak tindakan apa pun yang melanggar kepemimpinan, kedaulatan, dan kemandirian sistem peradilannya.”

Dilaporkan pada tahun 2019 bahwa Arab Saudi memberi empat anak Khashoggi “rumah jutaan dolar” dan “pembayaran lima digit bulanan” sebagai kompensasi atas pembunuhan ayah mereka.

Facebook Comments