Beranda INOVASI Peringati Hari Santri, Evermos Mendukung Kesejahteraan Bangsa

Peringati Hari Santri, Evermos Mendukung Kesejahteraan Bangsa

Santri
Kiri-kanan: Ghufron Mustaqim (Co-founder Evermos), Dr. KH. Abdul Ghofur Maimoen, MA. (Katib Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dan Pengasuh Pondok Pesantren Al-Anwar, Rembang)
Sejak tahun 2015, Hari Santri diperingati tiap tanggal 22 Oktober berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 22.

Dalam peringatan Hari Santri tahun ini, Evermos sebuah startup social-commerce turut  mengenang perjuangan dan teladan jihad para santri dengan menyelenggarakan acara Kajian dan Doa bertemakan, Peran Santri Dalam Memajukan Kesejahteraan Bangsa.

Materi Kajian dibawakan langsung oleh Dr. KH. Abdul Ghofur Maimoen, MA atau yang akrab disapa, Gus Ghofur. Dalam acara ini, Gus Ghofur berbagi penguatan dan pandangan tentang peran historis kaum santri serta peran yang perlu diambil selanjutnya dalam memajukan kesejahteraan bangsa.

Dr. KH. Abdul Ghofur Maimoen, MA, Katib Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) dan Pengasuh Pondok Pesantren Al-Anwar, Rembang menyatakan, “Untuk dapat membangun usaha yang berguna bagi bangsa dan negara, yang pertama adalah niatnya harus baik.

Apapun langkah kita kalau niatnya baik maka ke depannya juga akan baik. Cobalah untuk bekerja tidak berdasar kebutuhan kita sendiri, tapi lebih memikirkan kebutuhan masyarakat.

Sehari-hari kita sudah mengambil manfaat dari pekerjaan orang lain, seperti baju, atau sepatu yang kita kenakan saat ini. Selanjutnya, pikirkan manfaat apa yang bisa kita berikan kepada orang lain.”

“Lewat bekerja, kita bisa bersedekah. Maka bekerjalah dengan giat, supaya kita bisa memberi kepada orang lain. Bersedekah pun caranya bermacam-macam. Saya bersedekah dengan membagi ilmu, orang lain bisa bersedekah dengan hal lain. Apapun kelebihanmu pastikan untuk berbagi.”, sambung Gus Ghofur.

Ghufron Mustaqim, Co-Founder Evermos menjelaskan, “Saat ini, tugas penerus bangsa termasuk para santri adalah mengisi kemerdekaan Indonesia dengan sebaik-baiknya.

Salah satu cara mengisi kemerdekaan tersebut adalah dengan berkontribusi secara aktif dalam mewujudkan tujuan pembangunan nasional yakni membangun masyarakat yang adil dan makmur, baik secara materiil maupun spiritual. Kemakmuran atau kesejahteraan menjadi kunci.”

BACA JUGA  28 Tahun Dompet Dhuafa, DD Tekno Salurkan Donasi 100 Kursi Roda.

“Melalui acara Doa dan Kajian bersama ini, Evermos mendukung dan mengajak semua umat termasuk para santri agar mau memulai dan bersemangat dalam jihad membangun masyarakat yang makmur dan sejahtera.

Hal ini tentunya sejalan dengan tujuan Evermos sendiri, yaitu mewujudkan ekonomi gotong royong dalam skala besar demi menciptakan kemakmuran bagi semua lapisan masyarakat.” tambah Ghufron Mustaqim yang juga pernah nyantri atau menimba ilmu selama 6 tahun di salah satu Pesantren di Yogyakarta.

Sebagai startup social-commerce yang memiliki amanah dalam memberikan dampak sosial, Evermos berharap dapat berpartisipasi dan berkontribusi secara aktif dalam menggerakkan roda perekonomian bangsa.

Setiap individu dapat mendaftar untuk menjadi Reseller Evermos dan menjual lebih dari 500 produk lokal dari brand UMKM yang sudah dikurasi dengan kualitas terbaik dan halal.

Salah satu brand yang tersedia di Evermos adalah She Lemon, yang menyediakan minuman sari Lemon. Usaha ini dimiliki oleh Pesantren Rumah Tahfidz Permata, sebuah pesantren khusus para penghafal Qur’an yang tidak memungut biaya kepada para santrinya.

Produk She Lemon diproduksi sendiri oleh karyawan, para santri dan juga masyarakat sekitar di lingkungan Pesantren. Kini setelah bekerja sama dengan Evermos, She Lemon dapat bersaing di kancah nasional dan memperluas pemasaran hingga ke luar negeri.

Puncaknya adalah ketika bisnis pesantren ini berhasil mencetak Gross Merchandise Value (GMV) senilai Rp. 400 juta dalam waktu 7 bulan (Januari-Juli 2020).

Melalui bisnis She Lemon, Pesantren Rumah Tahfidz Permata mencoba untuk mengaplikasikan suri tauladan Allah SWT untuk jadi pengusaha yang sukses dan jujur.

Selain itu, dapat juga membantu perekonomian internal Pesantren, dan memakmurkan ekonomi masyarakat sekitar pesantren. Hal ini membuktikan bahwa bisnis Pesantren menjadi peluang yang menjanjikan.

BACA JUGA  Aftech Ingatkan Masyarakat Untuk Waspada Fintech Abal - Abal.

Hingga saat ini Evermos tercatat telah memberikan akses dan kesempatan ke lebih dari 100.000 Reseller yang tersebar di seluruh Indonesia.

Melalui platform Evermos, Reseller dapat fokus berjualan produk lokal ke konsumen via WhatsApp, media sosial maupun marketplace. Sementara itu Evermos yang mengelola dan menyediakan inventori, logistik, customer support, materi promosi serta dukungan teknologi untuk para Reseller.

Salah satu Reseller Evermos yang juga aktif mengelola TPA adalah Sapti Salwa. Ia merupakan Koordinator Reseller Evermos dan juga Pendiri Madrasah Madin Saqura.

Setiap transaksi yang dihasilkan Sapti Salwa, ada energi dari infaq yg diberikan kepada anak-anak TPA. Harapannya berbisnis dengan Evermos saat ini adalah ia ingin mewujudkan cita-citanya membangun sebuah Pesantren.

Dalam keinginannya mentaati bisnis syariah (Syariah Compliance), Evermos kini menjadi satu-satunya social-commerce yang memiliki Dewan Pengawas Syariah (DPS). Evermos dapat diakses melalui laman evermos.com/home atau dapat diunduh secara gratis melalui Google Play Store.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaPernyataan Menag Gus Yaqut Kembali Menyulut Polemik
Artikel berikutnyaSelebgram New Jersey Ini Mulai Jadi Sorotan Publik