Beranda OLAHRAGA SEPAKBOLA Inilah Alasan European Super League Dikecam Banyak Pihak

Inilah Alasan European Super League Dikecam Banyak Pihak

european super league
Arsenal, Chelsea, Liverpool, Manchester City, Manchester United dan Tottenham termasuk di antara 12 klub yang telah setuju untuk bergabung dengan European Super League (ESL) yang baru.

Klub Liga Premier itu akan bergabung dengan AC Milan, Atletico Madrid, Barcelona, Inter Milan, Juventus dan Real Madrid.

European Super League mengatakan klub pendiri telah setuju untuk membentuk “kompetisi tengah pekan baru” dengan tim yang terus “bersaing di liga nasional masing-masing”.

Musim perdana itu dikatakan “dimaksudkan untuk dimulai secepat mungkin” dan diantisipasi bahwa tiga klub lagi akan bergabung dengan pemisahan itu.

ESL mengatakan pihaknya juga berencana untuk meluncurkan kompetisi wanita secepat mungkin setelah turnamen pria dimulai.

BACA JUGA  China Hukum Mati 2 Pejabat Muslim

european super league

Kritikus mengatakan langkah itu didorong murni oleh uang, akan menghancurkan liga domestik dan bertentangan dengan integritas olahraga.

Badan sepak bola dunia FIFA sebelumnya mengatakan tidak akan mengakui kompetisi seperti itu, dan setiap pemain yang terlibat dapat ditolak kesempatannya untuk bermain di Piala Dunia.

UEFA, badan pengatur Eropa, mengulangi peringatan itu pada hari Minggu ketika mengatakan pemain yang terlibat akan dilarang dari semua kompetisi lain di tingkat domestik, Eropa atau dunia dan dapat dicegah mewakili tim nasional mereka.

Setelah European Super League diumumkan, FIFA menyatakan “ketidaksetujuannya” terhadap kompetisi yang diusulkan dan meminta “semua pihak yang terlibat dalam diskusi panas untuk terlibat dalam dialog yang tenang, konstruktif dan seimbang demi kebaikan permainan”.

BACA JUGA  Tokoh Oposisi Alexei Navalny Ditangkap Pihak Berwenang Rusia, Eropa dan AS Protes

european super league

European Super League telah mengirim surat kepada presiden FIFA Gianni Infantino dan bos UEFA Aleksander Ceferin mengeluarkan pemberitahuan tentang proses hukum di pengadilan Eropa yang dirancang untuk memblokir sanksi apa pun yang dapat coba ditegakkan oleh kedua badan pemerintahan atas pembentukan ESL.

Dalam sebuah pernyataan, ESL mengatakan: “Ke depan, klub pendiri berharap dapat mengadakan diskusi dengan UEFA dan FIFA untuk bekerja sama dalam kemitraan guna memberikan hasil terbaik untuk liga baru dan untuk sepak bola secara keseluruhan.”

European Super League pada dasarnya telah menjadi representasi dari masalah uang yang diyakini banyak orang terus mengancam sepak bola sebagai olahraga. Tidak seperti olahraga seperti NBA, yang beroperasi dengan batasan gaji, klub-klub di liga teratas seperti Liga Utama Inggris atau La Liga diizinkan untuk berbelanja tanpa batasan. Ini berarti mereka dapat memperkuat posisi di puncak permainan dan menguasai klub-klub yang lebih kecil dengan tangan besi. Klub di ujung bawah liga besar tidak bisa bersaing.

Begitu pula klub-klub top di liga-liga Eropa yang lebih kecil di Belanda, Skotlandia, Swiss, atau Portugal. Evolusi sepak bola selama 20 tahun terakhir telah menyulitkan raksasa olahraga seperti Ajax atau Celtic untuk bersaing.

european super league

BACA JUGA  Vaksin Covid-19 Novavax Tunjukan Efikasi 89%

Sebagai perspektif – setiap anggota pendiri klub ini diharapkan membawa pulang $400 juta untuk ambil bagian dalam liga ini. Itu kira-kira empat kali lipat dari apa yang akan diterima tim untuk memenangkan Liga Champion, yang saat ini merupakan turnamen paling bergengsi di sepak bola klub dunia.

Bagi banyak orang, termasuk mantan pemain dan penyiar saat ini, Gary Neville, liga itu terasa anti-kompetitif.

Mantan pemain Rio Ferdinand menyebutnya sebagai “perang melawan sepak bola”.

Ada juga masalah pilihan tim. Tim tampaknya dipilih berdasarkan basis penggemar, bukan performa. Tottenham Hotspur dan Arsenal, masing-masing saat ini berada di posisi 7 dan 9 di Liga Premier Inggris, adalah dua tim yang dipilih, meskipun fakta klub yang lebih kecil seperti Leicester City dan West Ham telah mengungguli mereka tahun ini.

Mengingat dampak jangka panjang, banyak yang khawatir tentang potensi dampaknya pada sepak bola akar rumput. Format sepak bola saat ini, yang mendukung tim-tim di liga dengan kesepakatan TV besar seperti EPL dan La Liga, telah membuat banyak tim menurun. European Super League akan memperburuk proses itu. Bagi penggemar olahraga, ini memperkuat anggapan bahwa sepak bola sebagai olahraga di mana si kaya semakin kaya, dan si miskin semakin miskin.

Facebook Comments