Beranda INTERNASIONAL Bank of Singapore: Bitcoin Dapat Gantikan Emas

Bank of Singapore: Bitcoin Dapat Gantikan Emas

bitcoin
Bitcoin dan cryptocurrency digital lainnya dapat menggantikan aset tradisional seperti emas, menurut Bank of Singapore.

Mansoor Mohi-uddin, kepala ekonom bank, menulis dalam catatan penelitian bahwa pasokan yang terbatas berarti investor semakin melihat ke arah itu untuk meningkatkan portofolio mereka, meskipun sejumlah tantangan regulasi dan reputasi tetap ada.

“Pertama, investor membutuhkan institusi yang dapat dipercaya untuk dapat memegang mata uang digital dengan aman. Kedua, likuiditas perlu ditingkatkan secara signifikan untuk mengurangi volatilitas ke tingkat yang dapat dikelola,” kata Mohi-uddin.

bitcoin

“Bitcoin sangat fluktuatif karena reli selama setahun terakhir dari $4.000 menjadi lebih dari $ 40.000 dan kemudian kembali ke $ 30.000. Bitcoin juga berkorelasi dengan saham dan aset berisiko lainnya daripada diperdagangkan sebagai safe-haven kontra-siklus. Dalam krisis keuangan, cryptocurrency lebih mungkin dibuang oleh investor selama krisis pasar, seperti yang terjadi pada awal pandemi pada Maret 2020. ”

Pelarian dari bitcoin pada awal pandemi hanya bersifat sementara dan cryptocurrency bangkit kembali menjadi salah satu aset berkinerja terbaik tahun 2020.

Kenaikan harga mendekati 300 persen membuat cryptocurrency itu mengungguli gabungan keuntungan emas dan pasar saham Dow Jones 10 kali lipat, yang tampaknya mengkonfirmasi pandangan yang muncul di antara analis pasar bahwa cryptocurrency semakin dipandang sebagai bentuk mata uang. “Emas digital” di antara investor.

bitcoin

Pada tahun 2020 terjadi lonjakan minat yang besar terhadap bitcoin dari investor institusional, serta investor biasa yang tertarik dengan kemudahan membeli dan menyimpan cryptocurrency dibandingkan dengan logam mulia.

Sentimen seperti itu ditunjukkan oleh sebuah studi baru-baru ini yang dikumpulkan oleh SimpleMoneyLife, yang menemukan bahwa 67 persen milenial lebih suka memegang bitcoin daripada emas.

BACA JUGA  Kasus Covid-19 India Tembus 100.000 Per Hari

Meskipun ada minat dari investor, bitcoin masih jauh memenuhi potensinya sebagai sistem “uang tunai elektronik peer-to-peer”, yang awalnya dibuat.

Catatan Bank of Singapore, yang pertama kali dilaporkan oleh The National News, menolak mata uang itu sebagai opsi yang layak untuk menggantikan mata uang fiat tradisional seperti dolar AS karena volatilitasnya dan resistensi pemerintah terhadap tantangan terhadap kedaulatan moneter mereka.

bitcoin

“Pemerintah sangat waspada terhadap teknologi apa pun yang berpotensi menggantikan mata uang nasional,” kata Mohi-uddin.

“Ini akan mengurangi kemampuan pembuat kebijakan untuk mencetak uang selama krisis ekonomi.”

Sebaliknya, fakta bahwa bitcoin tidak tunduk pada langkah-langkah inflasi seperti pelonggaran kuantitatif menjadikannya kandidat yang sangat cocok untuk berfungsi sebagai penyimpan nilai.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaInilah 7 Vaksin Covid-19 yang Akan Digunakan di Indonesia, Anda Wajib Tahu
Artikel berikutnyaPenjualan Apple Akhir Tahun Capai Rp1.566 Triliun