Iklan
Iklan

Haiti Kembali Diguncang Gempa Dahsyat Sebelum Pulih dari Trauma Gempa 2010

Krisis melemahkan respons bencana Haiti, negara miskin, rentan terhadap gempa bumi dan angin topan.

- Advertisement -
Wilayah Negara Haiti kembali diguncang gempa dahsyat dengan magnitudo 7,2 pada Sabtu, 14 Agustus 2021 pukul 08.29.10 waktu setempat atau pukul 19.29.10 WIB. Peristiwa gempa dahsyat berkekuatan 7,1 merusak sebagian besar ibu kota pada tahun 2010 dan menewaskan sekitar 200.000 orang.

“Hari ini membawa kembali trauma gempa 2010 yang menghancurkan Haiti. Gempa mematikan ini telah menghancurkan rumah dan infrastruktur di beberapa komunitas Haiti yang paling rentan dan terpinggirkan,” Angeline Annesteus, direktur ActionAid Haiti, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Perempuan dan anak perempuan sudah menanggung beban dari berbagai krisis yang dihadapi Haiti, termasuk meningkatnya kelaparan, ketidakstabilan politik dan kekerasan geng. Dampak dahsyat dari gempa bumi ini dapat mendorong lebih banyak keluarga ke dalam kemiskinan dan kelaparan,” kata Annesteus.

Gempa dahsyat pada hari Sabtu melanda lebih dari sebulan setelah Moise dibunuh oleh awak tentara bayaran di rumahnya di ibukota, Port-au-Prince, mengirim negara yang sudah berjuang melawan kemiskinan, kekerasan geng yang meningkat dan COVID-19 ke dalam kekacauan politik.

Jeremy Dupin, seorang jurnalis dan pembuat film yang berbasis di Port-au-Prince, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa masalah yang ada di Haiti akan sangat merusak respons terhadap bencana.

“Pusat gempa berjarak empat jam berkendara [dari Port-au-Prince] dan akan membutuhkan banyak waktu untuk mendapatkan dukungan,” kata Dupin. “Komunikasi di beberapa tempat lumpuh, dan layanan listrik di [daerah yang terkena dampak] sangat terbatas saat ini,” tambahnya.

Dia mengatakan rekaman di media sosial tampaknya menunjukkan orang-orang yang terperangkap di bawah puing-puing tanpa tim penyelamat di lapangan. “Di komunitas [yang terkena dampak] orang hanya mencoba untuk saling membantu, dan itu adalah situasi yang sangat menyedihkan saat ini,” katanya.

Presiden AS Joe Biden menyetujui bantuan “segera” untuk Haiti pada hari Sabtu, kata seorang pejabat senior Gedung Putih, dan menunjuk kepala Badan Pembangunan Internasional AS (USAID), Samantha Power, untuk mengoordinasikan upaya tersebut.

‘Bertahun-tahun untuk memperbaiki keadaan’ Tapi Haiti masih belum pulih dari gempa 2010.

Lebih dari 1,5 juta orang Haiti kehilangan tempat tinggal, meninggalkan otoritas pulau dan komunitas kemanusiaan internasional dengan tantangan besar di negara yang tidak memiliki pendaftaran tanah atau kode bangunan.

Gempa dahsyat menghancurkan ratusan ribu rumah, serta gedung administrasi dan sekolah, belum lagi 60 persen sistem perawatan kesehatan Haiti. Pembangunan kembali rumah sakit utama negara itu masih belum selesai, dan organisasi-organisasi non-pemerintah telah berjuang untuk menutupi banyak kekurangan di negara bagian itu.

Rumah sakit di daerah yang paling parah dilanda gempa dahsyat hari Sabtu sudah berjuang untuk memberikan perawatan darurat, dengan setidaknya tiga di kota Pestel, Corailles dan Roseaux benar-benar penuh dengan pasien, menurut Chandler, kepala badan perlindungan sipil.

“Negara ini tidak pernah menemukan istirahat! Setiap tahun salah urus tidak merugikan tetapi efek kumulatif membuat kami rentan terhadap segalanya, ”kata pengusaha Haiti Marc Alain Boucicault di Twitter. “Ini akan memakan waktu bertahun-tahun untuk memperbaikinya dan kami bahkan belum memulai!”

Sementara itu, Pusat Badai Nasional memperkirakan Badai Tropis Grace akan mencapai Haiti pada Senin malam atau Selasa dini hari.

Pastor Katolik Fredy Elie, yang mulai bekerja dengan Misi di Jemaat Haiti setelah gempa dahsyat 2010, mengatakan kepada kantor berita The Associated Press bahwa akses ke daerah yang terkena dihalangi oleh geng-geng kriminal dan memohon bantuan.

“Saatnya membuka jalan bagi mereka yang ingin membantu… Mereka membutuhkan bantuan dari kita semua,” kata Elie.

Di Port-au-Prince, penduduk yang trauma dengan gempa bumi 2010 bergegas, berteriak, ke jalan-jalan dan tinggal di sana saat gempa susulan bergemuruh.

“Di lingkungan saya, saya mendengar orang-orang berteriak. Mereka terbang di luar, ”kata warga Sephora Pierre Louis. “Setidaknya mereka tahu untuk pergi ke luar. Pada 2010, mereka tidak tahu harus berbuat apa. Orang-orang masih di luar di jalan.”

Warga ibu kota lainnya, Naomi Verneus, 34 tahun, mengatakan dia tersentak bangun oleh gempa yang mengguncang tempat tidurnya.

“Saya bangun dan tidak punya waktu untuk memakai sepatu saya. Kami mengalami gempa dahsyat 2010 dan yang bisa saya lakukan hanyalah berlari. Saya kemudian ingat dua anak saya dan ibu saya masih di dalam. Tetangga saya masuk dan menyuruh mereka keluar. Kami lari ke jalan,” kata Verneus.

Trending

Polling Pilpres 2024

Vote Salah Satu Capres dan Cawapres Idola Anda di Bawah Ini

Anies & Cak Imin
43.30%
Ganjar & Mahfud
32.65%
Prabowo & Gibran
24.05%

Subscribe
Notify of

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Iklan

Lowongan Kerja

Hot News

Independen Ekspos

.
Logo

Game

PENTING UNTUK DIBACA