Beranda PRODUK Sony ZV-E10 Kamera Mirroless Diproduksi untuk Vlogger

Sony ZV-E10 Kamera Mirroless Diproduksi untuk Vlogger

Sony
Sony ZV-E10 adalah kamera mirrorless interchangeable lens 24MP APS-C yang ditujukan untuk vlogger. Ini fitur layar selfie artikulasi dengan kemampuan sentuh, pengambilan video 4K, headphone dan port mikrofon dan berbagai aksesori tambahan untuk membantu dalam pengambilan video, termasuk pegangan yang terlihat pada foto di atas (dijual terpisah) dan berbagai mikrofon canggih.

Dari segi spesifikasi, ZV-E10 sudah familiar: semuanya mulai dari sensor hingga sistem AF hingga kemampuan videonya sama dengan a6100 entry-level Sony. Tetapi dari segi desain dan fitur, beberapa perbedaan signifikan membedakan mereka. ZV-E10 pada dasarnya adalah semangat dari Sony ZV-1 vlogging compact yang ditingkatkan sebagai APS-C ILC entry-level.

Mari kita lihat lebih dekat spesifikasinya:

  • Spesifikasi utama
  • Sensor CMOS APS-C 24MP
  • Sistem AF yang sangat andal dengan deteksi wajah dan mata
  • Pengambilan video 4K/24p tanpa pemotongan (4K/30p terpotong)
  • Pengambilan 1080/120p untuk rekaman gerak lambat (dipotong)
  • Mikrofon 3-kapsul terarah built-in dengan kaca depan
  • Layar sensitif sentuhan yang sepenuhnya mengartikulasikan
  • Port headphone dan mikrofon 3,5 mm
  • Mampu melakukan streaming langsung melalui koneksi USB-C
  • 440 bidikan per pengisian daya, rekaman berkelanjutan 80 menit per pengisian daya
  • Mampu merekam video vertikal

Sony ZV-E10 akan tersedia pada akhir Agustus, baik dalam warna hitam atau putih, dengan harga khusus bodi $700. Anda juga dapat memilih satu yang dilengkapi dengan lensa Sony 16-50mm F3.5-5.6 Power Zoom seharga $800.

Sony

Apa yang baru & fitur utama

Lebih dari sekadar a6100 tanpa jendela bidik, ZV-E10 dirancang untuk membuat pengambilan video menjadi urusan yang mudah dan berkualitas tinggi. Mari kita lihat beberapa fitur dan mode yang memungkinkan hal ini, banyak di antaranya pertama kali diperkenalkan di Sony ZV-1 yang ringkas:

BACA JUGA  Casio Melansir Jam Tangan Seri MT-G dengan Desain Eksterior Terbaru

Panggilan Video

ZV-E10 merekam video 4K oversampled pada 24 dan 30p. Ada krop yang terlihat dalam mode 30p (1,23x, sama seperti a6100), tetapi tidak ada krop saat memotret 24p.

Berbeda dengan a6100, ZV-E10 mendapatkan Profil Gambar Sinema Sony, yang memiliki sepuluh pilihan berbeda. Profil-profil ini menawarkan kemampuan untuk memotret tampilan kontras rendah untuk penilaian dalam posting. Kamera juga menawarkan S-Log 2 dan 3, serta pengambilan HLG. Namun perlu diingat, ini adalah kamera 8-bit, dan rekaman S-Log 3 dan HLG akan lebih mudah sedikit berantakan saat dinilai, dibandingkan dengan kamera 10-bit.

ZV-E10 juga menawarkan kemampuan pemotretan kecepatan tinggi hingga 1080/120p, memungkinkan efek gerakan lambat 4x (dengan pemotongan 1,14x).

Panggilan audio

Kamera ini disiapkan dengan baik untuk menangkap audio yang menyenangkan, baik Anda berencana memasang mikrofon aksesori atau menggunakan mikrofon terpasang kamera.

Sepatu multi-antarmuka di kiri atas bodi kamera mendukung audio digital. Dan Sony memiliki beberapa opsi mikrofon berbeda yang bekerja dengan sarana koneksi eksklusif ini, termasuk mikrofon nirkabel ECM-W2BT yang baru diumumkan, serta beberapa opsi gaya senapan.

Selain itu, kamera memiliki mikrofon 3-kapsul directional built-in, yang memberikan kualitas audio yang cukup baik (saat vlogging dalam mode selfie), bagi mereka yang ingin menghindari pembelian aksesori tambahan. Selain itu, ZV-E10 dilengkapi dengan kaca depan yang dapat dipasang dengan sepatu panas (juga dikenal sebagai ‘kucing mati’).

Bagi mereka yang ingin memasang mikrofon non-eksklusif, ZV-E10 juga menawarkan soket mikrofon 3,5mm, selain soket headphone untuk pemantauan audio.

Stabilisasi gambar

Tidak ada stabilisasi gambar pergeseran sensor di ZV-E10 tetapi pengurangan guncangan elektronik tersedia, dan IS optik didukung melalui lensa yang dilengkapi OSS Sony. Selama pengambilan video, pengguna dapat memilih antara mode stabilisasi ‘Aktif’ dan ‘Standar’. Yang pertama, yang merupakan default, menggunakan IS digital + IS optik untuk menghaluskan semuanya, tetapi dilengkapi dengan crop factor 1,44x yang lumayan.

BACA JUGA  Pertamina Dukung PIS Jadi Subholding Integrated Marine Logistic

Mode IS standar hanya mengandalkan stabilisasi optik (dan kurang efektif), tetapi juga tidak memiliki crop factor, yang berguna jika Anda mencoba mempertahankan bidang pandang yang luas untuk vlogging.

Streaming USB dan konektivitas seluler

ZV-E10 mampu melakukan streaming audio dan video langsung saat terhubung ke perangkat berkemampuan WiFi melalui USB-C. Ini mendukung standar UVC/UAC dan dapat mentransmisikan hingga aliran 720p tergantung pada perangkat yang terhubung. Anda juga dapat menggunakan aplikasi Imaging Edge dari Sony – tersedia untuk desktop dan perangkat seluler – untuk menyiapkan streaming langsung, tetapi kualitasnya akan sedikit lebih rendah (576p).

Saya bisa mendapatkan streaming langsung dari pengaturan kamera dan disiarkan dalam hitungan menit

Menyiapkan streaming langsung USB dari kamera cukup mudah. Pada halaman pertama menu pemotretan kedua, Anda akan menemukan opsi ‘USB streaming’. Cukup aktifkan opsi ini, sambungkan kamera melalui USB-C ke perangkat pintar atau komputer dan buka platform streaming langsung pilihan Anda. Saya berhasil mendapatkan streaming langsung dari pengaturan kamera dan disiarkan dalam hitungan menit dengan menghubungkan ZV-E10 ke MacBook Pro saya dan menggunakan Facebook Live.

Berbicara tentang Imaging Edge, ini dapat digunakan untuk melihat dan mentransfer film dan gambar diam (termasuk Raw) dari kamera, bahkan saat kamera dimatikan. ZV-E10 juga akan menyimpan metadata dengan klip video vertikal, jadi jika Anda mentransfernya ke perangkat seluler, klip tersebut akan ditampilkan dengan benar.

Fitur Produk Showcase

Fitur Product Showcase pertama kali diperkenalkan di ZV-1 dan sangat berguna. Saat diaktifkan, kamera akan secara otomatis memprioritaskan objek di sekitar, di atas sistem deteksi wajah, menghasilkan pergeseran fokus yang mulus dari wajah ke produk. Ini adalah cara sederhana dan efektif untuk membuat efek apik saat vlogging. Anda dapat melihat demonstrasi fitur dalam aksi dalam video di atas.

BACA JUGA  Aplikasi Belajar Bahasa Inggris Monkey Stories untuk Anak Usia 2-10 Tahun

Fitur Pengaburan Latar Belakang

Secara default, tombol ‘C1’ di bagian atas Sony ZV-E10 mengaktifkan dan menonaktifkan fungsi ‘Background Defocus’. Fitur ini, ditujukan untuk pemula, cukup membuka aperture sepenuhnya saat ditekan.

Sayangnya, dalam cahaya terang, hal ini sering kali memaksa kamera untuk menggunakan kecepatan rana cepat untuk mengimbanginya, sehingga menghasilkan rekaman video yang agak berombak dan tampak menggelegar. Selain itu, ini bukan fungsi yang ingin Anda aktifkan selama pengambilan, karena ada eksposur ‘berkibar’ saat tombol ditekan.

Efek Kulit Lembut

Efek Kulit Lembut Sony yang disetel ke ‘tinggi’ terlihat agak tidak wajar.

Efek Soft Skin Sony telah ada selama beberapa waktu sekarang, dan efeknya persis seperti yang terdengar. Pengguna dapat mengatur efeknya ke rendah, sedang, atau tinggi (atau mati). Dua pengaturan yang lebih rendah melakukan pekerjaan yang cukup baik untuk menghaluskan wajah seseorang, tanpa terlihat tidak alami, tetapi pengaturan tinggi sedikit berlebihan.

Patut diperhatikan, fitur ini tersedia saat merekam gambar diam dan video. Anda dapat melihat contohnya, disetel ke ‘rendah’ ​​di demo vlogging.

Sumber: Artikel Asli

Facebook Comments

Artikel sebelumya21 Istilah Makeup Yang Harus Diketahui Wanita Indonesia
Artikel berikutnya8 Efek Samping Menggunakan Makeup Secara Rutin