Beranda INTERNASIONAL Warga Myanmar Protes Kudeta Militer

Warga Myanmar Protes Kudeta Militer

myanmar
Ribuan warga turun ke jalan di kota Yangon, Myanmar, untuk hari kedua protes massal atas kudeta militer hampir seminggu yang lalu.

Pria dan wanita, banyak dari mereka masih muda, mengangkat foto pemimpin Myanmar  yang ditahan Aung San Suu Kyi dan mengenakan pakaian merah, warna partai National League for Democracy miliknya.

“Hormati suara kami,” baca salah satu spanduk yang merujuk pada kemenangan telak NLD dalam pemilihan November.

Pada hari Sabtu, militer menutup koneksi internet negara itu.

Namun warga masih menemukan cara untuk menyebar gambar dan video protes tersebut.

myanmar

Banyak pengunjuk rasa memberi simbol tiga jari dan memegang balon merah, sementara mobil dan bus melambat untuk membunyikan klakson dukungan.

“Kami akan bergerak maju dan terus menuntut sampai kami mendapatkan demokrasi,” kata seorang pengunjuk rasa, Myo Win, 37, kepada kantor berita AFP.

Truk polisi dan petugas anti huru hara ditempatkan di jalan-jalan dekat Universitas Yangon.

Demonstrasi yang lebih kecil juga dilaporkan pada Minggu pagi di Mawlamine dan Mandalay.

Pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi, Presiden Myanmar Win Myint dan para pemimpin senior NLD lainnya telah berada dalam tahanan rumah sejak militer mengambil alih pemerintahan pada 1 Februari dan mengumumkan keadaan darurat selama setahun.

myanmar

Kudeta terjadi ketika sesi baru parlemen akan dibuka, menyusul pemilihan November di mana partai NLD memenangkan 80% kursi parlemen.

Banyak warga Burma menyaksikan peristiwa tersebut secara langsung di Facebook, yang merupakan sumber informasi dan berita utama negara itu. Tetapi tiga hari kemudian, penyedia internet diperintahkan untuk memblokir platform tersebut karena alasan stabilitas.

Menyusul larangan tersebut, ribuan pengguna aktif di Twitter dan Instagram menggunakan tagar untuk menyatakan penentangan mereka terhadap pengambilalihan tersebut. Pada pukul 22:00 waktu setempat (22:30 WIB) pada hari Jumat, akses ke platform tersebut juga telah ditolak.

myanmar

Belum ada laporan resmi dari para pemimpin kudeta tetapi AFP melaporkan telah melihat dokumen kementerian yang belum diverifikasi yang mengatakan dua situs media sosial itu digunakan untuk “menyebabkan kesalahpahaman di antara publik”.

Seorang juru bicara Twitter mengatakan larangan itu merusak “percakapan publik dan hak orang untuk membuat suara mereka didengar”. Facebook, yang memiliki Instagram, meminta pihak berwenang untuk “memulihkan konektivitas”.

Kelompok hak asasi manusia Amnesty International menyebut penutupan internet itu “keji dan sembrono” dan memperingatkan hal itu dapat menempatkan rakyat Myanmar pada risiko pelanggaran hak asasi manusia.