Beranda INFO SEHAT COVID-19 Akhirnya Ivermectin Dapat Izin dari BPOM, Per Tablet Harganya Rp7.885

Akhirnya Ivermectin Dapat Izin dari BPOM, Per Tablet Harganya Rp7.885

Ivermectin
Akhirnya Ivermectin mendapat izin persetujuan penggunaan darurat atau Emergency Use Authorization (EUA) sebagai obat yang mendukung penanganan terapi COVID-19 dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

Hal itu dikonfirmasi oleh Kementerian BUMN usai Menteri BUMN Erick Thohir sempat mengirimkan surat resmi untuk meminta EUA dari BPOM terkait Ivermectin.

“Jadi sekarang setelah keluar hasilnya, semoga ini bisa memberikan terobosan-terobosan baru untuk pengobatan terapi COVID-19,” ujar Staf Khusus III Menteri BUMN Arya Sinulingga dalam keterangannya di Jakarta.

Menurut Arya, Ivermectin bisa membantu untuk memicu penurunan COVID-19 di Indonesia yang sekarang sedang terjadi. Dan satu hal ialah obat ini adalah obat yang murah, apalagi yang generik di mana harganya sekitar Rp7.885 per tablet.

“Semoga obat ini bisa diakses oleh masyarakat secara luas juga namun tetap dengan syarat adanya resep dokter atau pengawasan dokter. Ini adalah sebuah terobosan baru yang cepat dalam kondisi serta situasi jumlah penderita COVID-19 yang meningkat akhir-akhir ini,” ujarnya.

BPOM memberikan izin penggunaan darurat (EUA) bagi 8 obat yang mendukung penanganan terapi COVID-19.

Hal tersebut tercantum dalam salinan Surat Edaran Nomor: PW.01.10.3.34.07.21.07 TAHUN 2021 Tentang Pelaksanaan Distribusi Obat Dengan Persetujuan Penggunaan Darurat (Emergency Use Authorization).

“Bahwa telah ditetapkan Keputusan Kepala Badan POM Nomor HK.02.02.1.2.07.21.281 Tahun 2021 tentang Perubahan Kedua atas Keputusan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Nomor HK.02.02.1.2.11.20.1126 Tahun 2020 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Persetujuan Penggunaan Darurat (Emergency Use Authorization) sebagai acuan bagi pelaku usaha dan fasilitas pelayanan kesehatan dalam mengelola Obat yang diberikan EUA yang mengatur keharusan adanya kontrak antara pemilik EUA dengan Apotek dan kewajiban pelaporan bagi fasilitas distribusi dan fasilitas pelayanan kesehatan,” sebagaimana tertulis pada bagian latar belakang surat edaran tersebut.

BACA JUGA  Produsen Ivermectin PT Harsen Sebut Tak Pernah Beri Pernyataan Resmi Penyegelan Pabriknya

Dalam poin tujuh, bagian isi surat edaran tersebut, tercantum beberapa obat yang mendukung penanganan terapi COVID-19 yaitu obat yang mengandung:

  • Remdesivir
  • Favipiravir
  • Oseltamivir
  • Immunoglobulin
  • Ivermectin
  • Tocilizumab
  • Azithromycin
  • Dexametason (tunggal)

Adapun Surat Edaran Nomor: PW.01.10.3.34.07.21.07 TAHUN 2021 Tentang Pelaksanaan Distribusi Obat Dengan Persetujuan Penggunaan Darurat (Emergency Use Authorization) tersebut ditetapkan di Jakarta pada 13 Juli 2021.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaKomisi VIII DPR Minta Agar Tri Rismaharini Diajari Cara Marahi Anak Buahnya Secara Santun
Artikel berikutnyaMantan Istri Bill Gates Kucurkan Dana Rp826 Miliar untuk Startup Dipimpin Wanita