Beranda INFO SEHAT COVID-19 Joe Biden: Korban Jiwa Covid-19 AS Dapat Capai 500.000 Bulan Depan

Joe Biden: Korban Jiwa Covid-19 AS Dapat Capai 500.000 Bulan Depan

Presiden AS Joe Biden telah memperingatkan warga Amerika bahwa ada hari-hari sulit ke depan terkait pandemi virus corona dan memperkirakan jumlah kematian AS akan melampaui setengah juta bulan depan.

“Keadaan akan terus memburuk sebelum menjadi lebih baik,” kata Biden di Gedung Putih, Kamis. “Korban tewas kemungkinan akan mencapai 500.000 bulan depan.”

“Selama setahun terakhir, kami tidak dapat mengandalkan pemerintah federal untuk bertindak dengan urgensi dan fokus serta koordinasi yang kami butuhkan dan kami telah melihat kerugian tragis dari kegagalan itu,” kata Biden, merujuk pada lebih dari 24 juta kasus COVID dan lebih dari 408.000 kematian di AS hingga saat ini, jumlah tertinggi di dunia.

Biden meluncurkan rencana federal barunya untuk menangani virus, yang disebut National Strategy for the COVID-19 Response and Pandemic Preparedness dan menandatangani beberapa tindakan eksekutif terkait pandemi.

joe biden

“Strategi nasional kita komprehensif. Berdasarkan sains, bukan politik. Berdasarkan kebenaran, bukan penyangkalan,” kata Biden. Presiden sangat kritis terhadap penanganan pandemi pemerintahan Trump dan menyebut peluncuran vaksin hingga saat ini sebagai “kegagalan yang menyedihkan sejauh ini”.

Di antara tujuan dari rencana tersebut adalah untuk menyusun kampanye vaksinasi yang efektif untuk memberikan 100 juta suntikan dalam 100 hari pertamanya, “mengurangi penyebaran” melalui panduan kesehatan masyarakat yang ditingkatkan dan penggunaan topeng yang diamanatkan, dan dengan aman membuka kembali sekolah dan bisnis.

Beberapa dari tujuan ini sedang ditangani oleh tindakan eksekutif, 10 di antaranya ditandatangani oleh Biden pada hari Kamis. Warga harus mengenakan masker di bandara dan di transportasi umum, termasuk kereta api, pesawat terbang, dan bus antarkota. Biden juga menandatangani perintah untuk membentuk dewan untuk meningkatkan pengujian COVID-19, mengatasi kekurangan pasokan, menetapkan protokol untuk turis internasional, dan mengarahkan sumber daya ke komunitas minoritas yang terpukul parah.

BACA JUGA  Serangan Udara Israel Menargetkan Gaza untuk Kedua Kalinya Sejak Gencatan Senjata

joe biden

Tindakan eksekutif lainnya termasuk niat untuk bergabung dengan COVID-19 Vaccines Global Access Facility (COVAX), yang bertujuan untuk mengirimkan vaksin ke negara-negara miskin, kepala penasihat medis Biden, Anthony Fauci, mengatakan kepada Organisasi Kesehatan Dunia, Kamis.

Trump telah menghentikan pendanaan ke WHO dan berencana untuk menarik diri dari Organisasi tersebut pada bulan Juli, yang dibatalkan Biden dalam perintah eksekutif saat menjabat pada Rabu.

Fauci mengatakan kepada ABC News bahwa bergabung kembali dengan WHO adalah langkah penting dalam membantu memerangi wabah tersebut.

“Ini akan menjadi sangat penting. Saat Anda menghadapi pandemi global, Anda harus memiliki konektivitas internasional,” katanya.

joe biden kamala harris

Sebelum menjabat, Biden mengusulkan paket bantuan dan stimulus virus corona senilai $1,9 triliun yang akan meningkatkan tunjangan pengangguran dan memberikan pembayaran langsung sebesar $1.400 kepada rumah tangga.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan $1,9 triliun termasuk “komponen yang diperlukan untuk memberi warga bantuan yang mereka butuhkan”, tetapi mengakui paket tersebut kemungkinan akan berubah saat meminta persetujuan Kongres.

DPR berencana untuk membawa RUU tersebut ke pemungutan suara pada minggu pertama Februari, Jubir DPR Nancy Pelosi mengatakan pada hari Kamis.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaPolisi Belajar Kitab Kuning, MUI: Jangan Sampai Jadi Kiai
Artikel berikutnyaOknum Polisi Pemeran Pria Video Mesum di Ruang Isolasi RSUD Dompu Pasien Covid-19