Rekam Jejak Buruk Amerika dalam Intervensi Militer Selama 50 Tahun Terakhir

- Advertisement -

Mengapa Amerika memiliki rekam jejak yang buruk dalam intervensi militer di luar negeri selama 50 tahun terakhir? Jawaban singkat: AS buruk dalam melancarkan perang tidak teratur.

Dilansir Daily Beast, bahwa pada pertengahan April, Presiden Joe Biden mengumumkan bahwa perang terpanjang Amerika akan segera berakhir. Bahwa itu, jauh lebih cepat daripada Biden, atau hampir semua orang, termasuk militer AS, berpikir mungkin.

Butuh waktu kurang dari empat bulan bagi Taliban, kekuatan sekitar 75.000 pejuang untuk mematahkan perlawanan pemerintah di Afghanistan dan merebut ibu kota, Kabul.

Kemenangan yang menakjubkan ini, satu lagi penghinaan besar bagi Amerika Serikat, disebabkan oleh kelemahan dan disfungsi pemerintah Ghani dan pasukan keamanannya serta kekuatan dan koherensi para pejuang Taliban.

Apa yang Biden ketahui, tetapi tidak akan ia katakan di depan umum, adalah bahwa untuk ketiga kalinya sejak 1975, Amerika Serikat gagal mencapai tujuan strategis utamanya dalam perang besar yang sangat mahal.

Di Afghanistan, tujuan utama itu adalah untuk mendirikan pemerintahan yang stabil dan pro-Barat sebagai benteng melawan ekstremisme Islam. Itu tidak pernah terjadi.

Sejak perang salib Amerika di Vietnam berakhir pada tahun 1975, pasukan AS juga telah terlibat dalam beragam kampanye pemeliharaan perdamaian, stabilitas, dan pembangunan bangsa dengan berbagai kompleksitas dan durasi di negara-negara termasuk Lebanon, Grenada, Haiti, Bosnia, Panama, Pakistan, dan Somalia.

Di sini juga, hasilnya lebih sering kurang memuaskan, membuat frustrasi, dan bahkan, kadang-kadang, memalukan.

 

Trending Topic

Subscribe
Notify of

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Iklan

Hot News

Game

PENTING UNTUK DIBACA