Beranda PERISTIWA Heboh! Pasien Covid-19 di Samarinda Datangi Kantor Gubernur karena Ditolak Rumah Sakit

Heboh! Pasien Covid-19 di Samarinda Datangi Kantor Gubernur karena Ditolak Rumah Sakit

Pasien Covid-19
Kasus yang cukup menghebohkan terjadi di Samarinda, seorang pasien Covid-19 yang tengah menjalani isolasi mandiri, mendatangi kantor Gubernur Kalimantan Timur.

Sebuah video beredar memperlihatkan seorang wanita, yang merupakan pasien COVID-19 yang tengah isolasi mandiri. Wanita itu mendatangi kantor Gubernur Kaltim karena ditolak beberapa rumah sakit untuk menjalani perawatan.

Video yang cukup viral itu berdurasi 54 detik. Dalam video tersebut, wanita yang merupakan pasien Covid-19 itu bertanya bagaimana caranya agar bisa masuk dan dirawat di rumah sakit, karena dia sudah mendatangi sejumlah rumah sakit, tapi mendapat penolakan.

Kepala Satpol PP Kaltim I Gede Yusa membenarkan kabar seperti dalam video yang beredar tersebut. Dia menjelaskan saat wanita itu mendatangi kantor gubernur, petugas yang berjaga pun terkejut karena ada ambulans yang datang membawa pasien isolasi mandiri.

“Ada ambulans datang ke sini, dia bawa pasien. Bahwa dia tidak diterima di rumah sakit,” ujar Yusa, dikutip dari detikcom, Kamis (22/7/2021).

Peristiwa itu terjadi pada Kamis (22/7), pukul 15.45 Wita. Yusa mengungkapkan, dengan adanya kejadian itu, pihaknya pun langsung melakukan koordinasi ke Rumah Sakit Atma Husada Samarinda untuk dapat ditindaklanjuti.

“Dapat info di Rumah Sakit Atma Husada bisa menerima wanita itu, jadi ambulans mengantarkan ke sana” jelasnya.

Yusa menegaskan pasien tersebut tidak berencana untuk membawa masalah dirinya ditolak rumah sakit ke kantor Gubernur Kaltim. Namun, wanita itu hanya bertanya terkait rumah sakit yang masih menerima pasien COVID-19.

“Bukan ngeruduk, tapi mau tanya ke sini di ambulan, diarahkan anggota ke RS Atma Husada. Tadi sudah diarahkan ke rumah sakit. Anggota kan punya link-link rumah sakit juga kan,” katanya.

BACA JUGA  Minta Warga Tak Panik, Kenapa BMKG Tetap Rilis Potensi Gempa 8,7 M dan Tsunami Setinggi 29 Meter?

Sementara, Direktur RS Atma Husada, Mahakam Jaya Mulaimin, mengatakan bahwa pihaknya telah menerima pasien tersebut. Dia mengatakan, saat ini pasien itu sudah mendapatkan perawatan di ruang UGD.

“Sudah kami terima di UGD,” katanya.

Saat di tanya terkait kondisi pasien, dirinya belum bisa berkomentar banyak. Menurutnya, saat ini pasien masih dalam pemeriksaan medis dan menjalani perawatan.

“Saya belum dapat laporannya, karena baru diterima. Besok nanti bisa diinfokan,” pungkasnya.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaJenderal asal Kerinci Nazali Lempo Ditunjuk Panglima TNI sebagai Danpuspom
Artikel berikutnya3 Pelaku Curanmor Ditembak Polisi