Beranda INTERNASIONAL Taliban Ingin Berpidato di Majelis Umum PBB

Taliban Ingin Berpidato di Majelis Umum PBB

taliban majelis umum pbb
Taliban telah meminta untuk berbicara dengan para pemimpin dunia di Majelis Umum PBB minggu ini di New York City.

Menteri luar negeri kelompok itu mengajukan permintaan itu dalam sebuah surat pada hari Senin. Sebuah komite PBB akan memutuskan permintaan tersebut.

Taliban juga menominasikan juru bicara mereka yang berbasis di Doha, Suhail Shaheen, sebagai duta besar Afghanistan untuk PBB.

Kelompok itu, yang menguasai Afghanistan bulan lalu, mengatakan utusan pemerintah yang sudah digulingkan tidak lagi mewakili negara itu.

taliban majelis umum pbb

Permintaan untuk berpartisipasi dalam debat tingkat tinggi sedang dipertimbangkan oleh komite kredensial, yang sembilan anggotanya termasuk AS, China dan Rusia, menurut juru bicara PBB.

Tetapi mereka tidak mungkin bertemu sebelum akhir sesi Majelis Umum Senin depan. Sampai saat itu, di bawah aturan PBB, Ghulam Isaczai akan tetap menjadi duta besar Afghanistan untuk badan global tersebut.

Dia diharapkan untuk memberikan pidato pada hari terakhir pertemuan pada 27 September. Namun Taliban mengatakan dia “tidak lagi mewakili Afghanistan”.

Mereka juga mengatakan bahwa beberapa negara tidak lagi mengakui mantan Presiden Ashraf Ghani sebagai pemimpin.

taliban majelis umum pbb

Ghani tiba-tiba meninggalkan Afghanistan saat gerilyawan Taliban memasuki ibu kota, Kabul, pada 15 Agustus. Sejak itu dia mengungsi ke Uni Emirat Arab.

Ketika Taliban terakhir menguasai Afghanistan, antara tahun 1996 dan 2001, duta besar pemerintah yang mereka gulingkan tetap menjadi perwakilan PBB, setelah komite kredensial menunda keputusannya atas klaim yang bersaing untuk posisi tersebut.

Pada pertemuan PBB pada hari Selasa, Qatar mendesak para pemimpin dunia untuk tetap terlibat dengan Taliban.

“Memboikot mereka hanya akan mengarah pada polarisasi dan reaksi, sedangkan dialog bisa bermanfaat,” kata penguasa Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani.

BACA JUGA  Kapal Perang Amerika Serikat Masuki Laut China Selatan

taliban islamofobia india

Qatar telah menjadi perantara utama di Afghanistan. Mereka menjadi tuan rumah pembicaraan antara Taliban dan AS yang berpuncak pada kesepakatan 2020 untuk menarik pasukan NATO yang dipimpin AS.

Negara ini telah membantu warga Afghanistan dan warga negara asing untuk mengevakuasi negara itu sejak penaklukan Afghanistan bulan lalu, dan telah memfasilitasi pembicaraan damai intra-Afghanistan baru-baru ini.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaAksi Perempuan Pencuri Ponsel di Sumbar Terekam CCTV
Artikel berikutnyaBRI akan Mengoptimalkan PMHMETD dengan Target Transaksi Rp 96 Triliun