Beranda INTERNASIONAL Taliban Kuasai Istana Presiden Nyatakan Perang Afghanistan Berakhir

Taliban Kuasai Istana Presiden Nyatakan Perang Afghanistan Berakhir

Taliban
Pejuang Taliban menguasai istana kepresidenan Afghanistan setelah Presiden Afghanistan Ashraf Ghani melarikan diri dari negara itu, di Kabul, Afghanistan, Minggu, 15 Agustus 2021 [Zabi Karimi/ AP]
Taliban telah menyatakan perang di Afghanistan berakhir setelah para pejuangnya menyerbu ibu kota, Kabul, dan Presiden Ashraf Ghani melarikan diri dari negara itu dengan mengatakan dia ingin menghindari pertumpahan darah.

Ada kepanikan di jalan-jalan Kabul pada hari Senin ketika pejuang Taliban bersenjata berat menguasai istana presiden yang ditinggalkan dan negara-negara Barat bergegas untuk mengevakuasi warganya.

Ratusan warga Afghanistan yang putus asa untuk meninggalkan negara itu juga membanjiri bandara Kabul.

Dilansir Al Jazeera, seorang juru bicara kantor politik Taliban mengatakan bahwa kelompok itu tidak ingin hidup dalam isolasi dan mengatakan jenis dan bentuk pemerintahan baru di Afghanistan akan segera dijelaskan.

Mohammad Naeem juga menyerukan hubungan internasional yang damai. “Alhamdulillah, perang di negara ini sudah berakhir,” katanya.

“Kami telah mencapai apa yang kami cari, yaitu kebebasan negara kami dan kemerdekaan rakyat kami,” tambahnya. “Kami tidak akan mengizinkan siapa pun menggunakan tanah kami untuk menargetkan siapa pun, dan kami tidak ingin merugikan orang lain.”

Lebih dari 60 negara menyerukan keberangkatan yang aman bagi warga negara asing dan Afghanistan

Puluhan negara dari seluruh dunia menyerukan kepada semua yang terlibat dalam peristiwa di Afghanistan untuk menghormati dan memfasilitasi kepergian warga negara asing dan warga Afghanistan yang ingin meninggalkan negara itu.

Lebih dari 60 negara merilis pernyataan bersama pada Minggu malam mengutip apa yang mereka sebut “situasi keamanan yang memburuk” di Afghanistan.

Pernyataan itu mengatakan bahwa mereka yang berkuasa dan berwenang di seluruh negeri “memikul tanggung jawab – dan akuntabilitas – untuk perlindungan kehidupan dan harta benda manusia, dan untuk pemulihan segera keamanan dan ketertiban sipil.”

BACA JUGA  Muna al-Kurd Aktivis Wanita Palestina Yang Gigih, Kembali Dilepas Israel Usai Ditangkap

Ia menambahkan: “Warga Afghanistan dan internasional yang ingin pergi harus diizinkan untuk melakukannya; jalan, bandara, dan perlintasan perbatasan harus tetap dibuka, dan ketenangan harus dijaga.

“Rakyat Afghanistan layak untuk hidup dengan aman, aman dan bermartabat. Kami di komunitas internasional siap membantu mereka.”

Taliban mengatakan ‘perang telah berakhir di Afghanistan’

Seorang juru bicara kantor politik Taliban menyatakan perang di Afghanistan dan menyerukan hubungan damai dengan masyarakat internasional.

“Hari ini adalah hari besar bagi rakyat Afghanistan dan mujahidin. Mereka telah menyaksikan buah dari upaya dan pengorbanan mereka selama 20 tahun,” Mohammad Naeem, juru bicara kantor politik Taliban, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Terima kasih kepada Tuhan, perang di negara ini telah berakhir.”

Naeem mengatakan jenis dan bentuk rezim baru di Afghanistan akan segera dijelaskan, menambahkan bahwa Taliban tidak ingin hidup dalam isolasi dan menyerukan hubungan internasional yang damai.

“Kami telah mencapai apa yang kami cari, yaitu kebebasan negara kami dan kemerdekaan rakyat kami,” katanya. “Kami tidak akan mengizinkan siapa pun menggunakan tanah kami untuk menargetkan siapa pun, dan kami tidak ingin merugikan orang lain.”

AS mengamankan bandara Kabul untuk keberangkatan

Pentagon dan Departemen Luar Negeri AS mengatakan mereka mengambil langkah-langkah untuk mengamankan bandara internasional Kabul untuk memungkinkan keberangkatan yang aman dari ribuan personel AS dan sekutu dari Afghanistan melalui penerbangan sipil dan militer.

Dalam sebuah pernyataan bersama Minggu malam, badan-badan itu mengatakan kehadiran keamanan AS akan diperluas menjadi hampir 6.000 tentara selama dua hari ke depan, dengan “misi yang hanya berfokus pada memfasilitasi” keberangkatan. Mereka juga akan mengambil alih kontrol lalu lintas udara.

BACA JUGA  Jackson Wang Kembali Dengan “Blow” Sebelum Album Ke - 2

“Besok dan dalam beberapa hari mendatang, kami akan memindahkan ribuan warga Amerika yang telah tinggal di Afghanistan ke luar negeri, serta staf misi AS yang dipekerjakan secara lokal di Kabul dan keluarga mereka serta warga negara Afghanistan yang sangat rentan lainnya,” kata pernyataan itu.

“Dan kami akan mempercepat evakuasi ribuan warga Afghanistan yang memenuhi syarat untuk Visa Imigran Khusus AS, hampir 2.000 di antaranya telah tiba di Amerika Serikat selama dua minggu terakhir.”

‘Ini memalukan’: Mantan penasihat Ghani mengecam kepergian presiden

Shafiq Hamdam, mantan penasihat Presiden Afghanistan Ashraf Ghani, mengecam keputusan Ghani untuk melarikan diri dari Afghanistan pada hari Minggu di tengah kemajuan cepat Taliban di Kabul.

“Ini memalukan. Ini memalukan. Orang merasa ditinggalkan, orang merasa dikhianati,” kata Hamdam kepada Al Jazeera dari Washington, DC.

“Setelah bertahun-tahun upaya dan bertahun-tahun investasi, dia telah menempatkan tanda hitam gelap dalam sejarah demokrasi di Afghanistan. Dia sendiri melarikan diri dengan timnya dan dia tidak berpikir dua kali tentang jutaan orang yang hidup dalam kesengsaraan, yang hidup dalam ketidakpastian, dan yang sekarang tertinggal, hidup di bawah rezim Taliban.”

Hamdam mengatakan Taliban perlu membuktikan bahwa mereka akan melindungi perempuan.

“Mulai besok kita harus melihat perempuan pergi ke sekolah, kita harus melihat perempuan pegawai negeri dan guru, seperti ibu saya pergi ke sekolah dan mengajar. Itulah yang saya inginkan dan itulah yang dunia inginkan. Dan itu adalah ujian bagi Taliban. Untuk membuktikan apakah mereka telah berubah atau tidak.”

Source: Aljazeera

 

Facebook Comments

Artikulli paraprakKolaborasi Alowalo Bersama Dagelan Ciptakan Koleksi Kekinian “Ordal”
Artikulli tjetërAtta Halilintar Rilis ‘This Is Indonesia’, Padukan Musik Modern dan Musik Etnik.