Beranda INFO SEHAT COVID-19 Vaksin Covid-19 AstraZeneca Dilarang Untuk Lansia di Jerman

Vaksin Covid-19 AstraZeneca Dilarang Untuk Lansia di Jerman

Vaksin Covid-19
Jerman merekomendasikan vaksin Covid-19 AstraZeneca hanya boleh diberikan kepada warga berusia di bawah 65 tahun.

Komite vaksin negara mengatakan kurangnya data yang cukup tentang keefektifan inokulasi pada orang tua adalah alasan keputusan dalam draf rekomendasi.

Badan Obat Eropa diharapkan menyetujui dosis dari AstraZeneca, yang dikembangkan bersama University of Oxford, untuk digunakan di 27 negara Uni Eropa pada hari Jumat.

Ini akan menjadi yang ketiga yang diizinkan untuk digunakan di UE setelah  BioNTech-Pfizer dan Moderna.

Norwegia

Jerman dan AstraZeneca keduanya dipaksa untuk menyangkal laporan media Jerman bahwa vaksin itu secara substansial kurang efektif di antara orang-orang yang berusia di atas 65 tahun pada hari Rabu.

Raksasa farmasi itu dengan tegas membantah klaim tersebut dalam sebuah pernyataan tertulis, mengatakan “laporan bahwa kemanjuran AstraZeneca/Oxford serendah 8 persen pada orang dewasa di atas 65 tahun sepenuhnya tidak benar”.

Menteri Kesehatan Jerman, Jens Spahn, menekankan bahwa rekomendasi komite bukanlah keputusan akhir, dan ini hanya akan dibuat setelah disetujui untuk digunakan.

Namun dia mengatakan telah ada diskusi sejak musim gugur tentang kurangnya data dalam studi tentang keefektifan AstraZeneca pada kelompok yang lebih tua.

Vaksin,Pesisir Selatan,Bupati

“Diharapkan bahwa ini akan mempengaruhi keputusan otoritas regulasi dan kemudian komisi vaksin permanen,” kata Spahn.

“Kami belum tahu seberapa konkretnya – jadi mari kita tunggu keputusan besok tentang izin dan kemudian rekomendasi akhir dari komisi vaksin permanen.”

Boris Johnson bergabung dengan Public Health England (PHE) dalam mempertahankan penggunaan vaksin setelah rancangan rekomendasi Jerman.

Ditanya apakah dia prihatin dengan putusan tersebut, perdana menteri mengatakan kepada wartawan: “Tidak, karena menurut saya MHRA, pihak berwenang kami telah menjelaskan dengan sangat jelas bahwa menurut mereka Oxford/AstraZeneca sangat baik dan mujarab, memberikan perlindungan yang tinggi setelah hanya satu dosis dan bahkan lebih setelah dua dosis.

BACA JUGA  Booster Vaksin COVID-19 Moderna Mulai Disuntikkan untuk Tenaga Kesehatan

Vaksin

Facebook Comments

Artikel sebelumyaAmerika Serikat Desak Pasukan Rusia dan Turki Mundur dari Libya
Artikel berikutnyaAfrika Selatan Perbolehkan Tentara Pakai Hijab