Beranda INFO SEHAT COVID-19 Di Indonesia Rawa Berubah Jadi Kuburan Korban COVID-19

Di Indonesia Rawa Berubah Jadi Kuburan Korban COVID-19

Covid
Seharusnya hari itu menjadi momen perayaan bagi keluarga Puji Apriani – dia sedang mengandung anak keduanya, dan hanya beberapa minggu lagi akan melahirkan. Namun alih-alih menyambut kehidupan baru, keluarganya kini berduka.

“Aku merindukannya. Dia sehat, kehamilannya normal. Dan tiba-tiba, dia pergi,” kata adik perempuannya Ery Jurniastuti.

Keluarga itu tinggal di Kudus, Jawa Tengah – salah satu daerah yang paling parah terkena dampak lonjakan kasus COVID-19 di Indonesia baru-baru ini.

“Dia merasa kehabisan napas, dan dia batuk. Dia juga merasakan kontraksi di perutnya,” kata Ery.

Rumah bagi hampir 900.000 orang, Kudus telah mencatat peningkatan kasus 7.594 persen sejak awal tahun ini. Menyusul peningkatan tajam dalam kasus bulan ini, rumah sakit yang kewalahan terpaksa menolak pasien.

Setelah ditolak oleh dua rumah sakit, Puji akhirnya dirawat, dan kadar oksigennya sedikit meningkat. Tapi sudah terlambat. Kondisinya memburuk dan dia meninggal di rumah sakit.

“Dia meninggal lebih dulu, lalu mereka memeriksa jantung bayinya. Bayinya masih di dalam, mereka tidak mengeluarkannya. Itu mati di sana.”

Dokter vs Delta

Di Rumah Sakit Umum Loekmono Hadi di Kudus, Dr Abdul Aziz Achyar mengatakan dia “terkejut” dengan keganasan lonjakan, yang telah mendorong tingkat hunian tempat tidur di rumah sakit menjadi lebih dari 90 persen.

“Selama Ramadhan, sangat sepi. Kami hanya memiliki 18 pasien. Tapi kemudian, ketika itu dimulai … saya sendiri juga dirawat di rumah sakit,” katanya dikutip dari Al Jazeera.

Seratus lima puluh tiga rekannya juga tertular virus, dan dua di antaranya meninggal.

Kapasitas Indonesia untuk melacak varian terbatas, tetapi dokter percaya wabah saat ini di Kudus sebagian didorong oleh penyebaran varian Delta, yang pertama kali terdeteksi di India.

BACA JUGA  Happy Hypoxia Sangat Berbahaya Bagi penderita Covid-19

“Kami mengirim kasus dari pusat kesehatan [untuk pengurutan genom] … dari 72 sampel, 62 adalah varian baru,” kata Dr Abdul.

Di RS Aisyiyah Kudus, dr Najib Budhiwardoyo mengatakan RSnya sudah penuh. “Kami penuh dengan pasien COVID. Gelombang kedua ini dimulai setelah Idul Fitri,” katanya.

“Semua rumah sakit di Kudus mengalami masalah ini… kelangkaan oksigen. Kita harus selektif; kami hanya dapat menggunakan oksigen untuk pasien dengan saturasi sangat rendah.”

Rawa berubah menjadi kuburan

Covid

Bukan hanya rumah sakit di Jawa yang mendekati kapasitas, tapi kuburan juga. Di ibu kota Indonesia, tempat pemakaman khusus COVID-19, seperti Makam Pondok Rangon yang dibuka pada bulan-bulan awal pandemi sudah penuh.

Pekerja pemakaman mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka berjuang untuk memenuhi beban kerja mereka. “Sebelum COVID, saya biasa menggali 10 kuburan setiap hari. Tapi kemarin, kami menggali 46 kuburan. Sehari sebelumnya 51,” kata Darsiman, penggali kubur 20 tahun.

“Kami sangat lelah. Kami bekerja dari pagi hingga malam.”

Di Rorotan, Jakarta Utara, sebuah pemakaman baru bagi mereka yang meninggal karena COVID-19 dibuka hanya beberapa minggu yang lalu – dan sudah, lebih dari 800 orang telah dimakamkan di sana.

Saat jumlah korban tewas terus meningkat, menemukan ruang untuk orang mati di kota yang padat ini menjadi sebuah tantangan.

Tanah di Rorotan dulunya adalah rawa-rawa kosong – keluarga almarhum harus berjalan kaki melewati lumpur, untuk menghormati orang yang mereka cintai.

“Ini kuburan baru… lokasi lain sudah penuh. Kasus Covid kan banyak, jadi harus dibawa ke sini,” kata Darsiman.

Covid

“Hujannya deras jadi becek. Sangat menyedihkan melihat pemakaman di sini, bahkan ambulans pun terjebak saat mencoba masuk.”

BACA JUGA  Raffi Ahmad Dilaporkan ke Polda Metro Terkait Pesta Usai Divaksin

Penulis nisan Wahyudin mengatakan beban kerjanya meningkat karena pandemi – dan bekerja di pemakaman membutuhkan beban emosional.

“Saya merasa sangat sedih melihat begitu banyak penguburan. Melihat keluarga-keluarga itu menangis, saya memikirkan keluarga saya sendiri,” katanya.

“Sebelum COVID, saya juga membuat nisan tetapi sekarang lebih sibuk. Begitu banyak orang yang meninggal.”

Saat-saat untuk beristirahat sangat langka – sama seperti para pekerja menurunkan peti mati yang dibungkus plastik ke tanah, lebih banyak ambulans tiba, dengan lebih banyak mayat untuk dikubur.

‘India harus menjadi pelajaran kita’

Minggu ini, Indonesia melampaui dua juta kasus terkonfirmasi Covid-19 – dan lebih dari 55.000 kematian terkonfirmasi.

Dr Nadia Siti, Kepala Bidang Penyakit Menular Kementerian Kesehatan, mengatakan kenaikan kasus ini tidak mengejutkan.

“Kita tahu jika ada hari libur atau acara, maka semakin banyak orang yang pindah dan bepergian dari kota lain,” katanya.

“Pemerintah memiliki pembatasan mudik, yang merupakan tradisi umat Islam untuk mengunjungi kampung halaman mereka [saat Idul Fitri]. Namun, ada empat hingga enam juta orang yang bepergian.”

Situasi di Kudus dan ibu kota menjadi perhatian khusus Kementerian Kesehatan, di mana tingkat okupasi tempat tidur tinggi dan pekerja rumah sakit sudah kewalahan menghadapi krisis.

“Di Jakarta, tingkat okupasi tempat tidur hampir 80 hingga 90 persen. Kami menginstruksikan rumah sakit untuk mengubah tempat tidur mereka menjadi layanan COVID-19, sehingga dapat tersedia untuk pasien, ”katanya.

“Strategi terakhir adalah mendirikan rumah sakit lapangan dengan koordinasi TNI atau Polri.”

Jauh sebelum pandemi, Indonesia kekurangan tenaga profesional medis – dan ada kekhawatiran tentang bagaimana sistem perawatan kesehatannya yang diperluas akan mengatasi ketika infeksi diperkirakan akan mencapai puncaknya pada bulan Juli.

BACA JUGA  Vaksin Covid-19 Tahap II Tiba di Batam dan Siap untuk Didistribusikan

“Dengan dokter, paramedis, dan perawat yang ada, mungkin tidak cukup. Kami mungkin membutuhkan dokter berpengalaman untuk mengawasi lima atau 10 orang baru, yang tidak memiliki pengalaman dalam merawat pasien, ”kata Dr Nadia.

“Kami berharap kami tidak akan menghadapi situasi yang sama seperti India. Apa yang terjadi di India harus menjadi pelajaran kita.”

Source: Al jazeera

 

Facebook Comments

Artikel sebelumyaWartawan TV dan Media Nasional Dikorbankan, Pidana Penyiaran dan UU Pers Terabaikan
Artikel berikutnyaMana yang Lebih Bahaya Nikotin atau Tar?