Beranda DAERAH KABUPATEN AGAM Ikan Mati di Danau Maninjau Keluarkan Bau Busuk

Ikan Mati di Danau Maninjau Keluarkan Bau Busuk

ikan mati danau maninjau
Bau tak sedap tercium dari sejumlah kawasan di Danau Maninjau, Aroma busuk itu berasal dari bangkai ikan mati massal di KJA Danau Maninjau, Kecamatan Tanjung Raya, Kabupaten Agam, Sumatera Barat.

Salah seorang pengendara yang melintas, M Fadillah mengatakan, aroma tidak sedap ini tercium di jalan provinsi Lubuk Basung-Bukittinggi tepatnya di Nagari Koto Malintang. “Tercium sampai ke jalan padahal radiusnya hampir 1 kilometer,” ujarnya, Selasa (15/2).

Hal serupa juga diungkapkan salah seorang warga di sekitar dermaga di nagari setempat. Menurutnya, bau busuk beserta amis ini sudah tercium 2 hari terakhir, tepatnya 3 hari semenjak peristiwa pertama kali kematian massal ikan tersebut.

“Sudah tiga hari terakhir, bahkan lewat saja saya mau mual, saat ini dermaga sudah sepi, tidak ada aktivitas,” ucapnya.

Ia berharap kondisi tersebut harus cepat disikapi oleh pemerintah daerah sebelum bau bangkai ikan semakin meluas dan bisa berdampak kepada kesehatan masyarakat.

“Kita berharap pemerintah segera turun tangan, ini sangat berbahaya jika dibiarkan,” tururnya.

Kepala Dinas Perikanan Dan Ketahanan Pangan (DPKP) Agam, Rosva Deswira mengatakan, kematian massal terpantau terjadi di KJA milik petani di Nagari Koto Malintang dan Duo Koto Sabtu-Minggu (12-13/2/2022).

“Ada dua nagari yang terdampak yaitu Koto Malintang dan Duo Koto. Saat ini sedang masih dalam pendataan penyuluh perikanan,” paparnya.

Peristiwa kematian massal ikan ini merupakan peristiwa yang pertama kali di tahun 2022. Hal itu dipicu kondisi cuaca buruk yang terjadi sepekan terakhir,” katanya.

“Curah hujan disertai angin kencang yang bertiup dari perbukitan ke danau memicu sediment di dasar danau naik ke permukaan, ini membuat kadar oksigen di air berkurang,” tuturnya.

Selain itu, kebiasaan membuang bangkai ikan ke permukaan danau juga bisa memperparah kondisi air yang juga dapat memicu kematian dalam jumlah yang lebih besar lagi.

“Kami sudah meminta kepada petani KJA untuk tidak membuang bangkai ikan ke danau. selain itu segera memanen ikan yang sudah berukuran besar dan memindahkan ikan yang masih kecil ke kolam darat,” pungkasnya. (Kay)

 

Iklan
Artikulli paraprakNMDN dan CACCIA Rilis Single Bertajuk ‘Better Off Alone’.
Artikulli tjetërPelaku Pencuri Mobil di Pringsewu Ditangkap Polisi