Beranda PERISTIWA Mobil Muatan Durian dari Bengkulu Kecelakaan di Lampung, Sopir Tewas

Mobil Muatan Durian dari Bengkulu Kecelakaan di Lampung, Sopir Tewas

Mobil Muatan
Kecelakaan lalu lintas terjadi di Jalinbar ruas Pekon Rata Agung, Kecamatan Lemong, Pesisir Barat, Lampung pada Sabtu (24/9) sekitar pukul 22.30 WIB. Satu unit mobil pikap mengangkut durian terperosok ke dalam jurang sedalam 100 meter di jalan lintas barat (Jalinbar) Pesisir Barat, Lampung.

Mobil pikap Daihatsu Grandmax tersebut terperosok ke jurang di Jalinbar ruas Pekon Rata Agung, Kecamatan Lemong, Pesisir Barat, Lampung.

Akibat kejadian tersebut, sopir pikap bernama Pirman Cinegar (41) tahun meninggal dunia. Pirman Cinegar merupakan warga Keban Agung 1 Kecamatan Kedurang, Kabupaten Bengkulu Selatan.

Seorang penumpang lainnya Atralianto (46) tahun warga Baru Ampar Kecamatan Kedurang, Kabupaten Bengkulu Selatan mengalami luka berat.

Atralianto sendiri sempat dinyatakan hilang dalam insiden tersebut. Setelah dilakukan pencarian, Atralianto ditemukan dalam keadaan selamat, tapi mengalami luka yang cukup berat.

Penumpang lainya bernama Ais Mis (48) warga Batu Ampar Kecamatan Kedurang, Bengkulu Selatan juga dikabarkan selamat

Kapolres Lampung Barat AKBP Heri Sugeng Priyantho melalui Kapolsek Pesisir Utara AKP Heri Oktarino menjelaskan, kendaraan tersebut membawa tiga orang penumpang termasuk sopir.

“Kendaraan jenis pikap datang dari arah Bengkulu bermuatan durian hendak menuju Cikarang Bekasi,” jelas Heri.

Lalu, setibanya ditanjakan yang berada di Jalinbar Krui-Bengkulu, Kawasan Taman Nasional Bukit Barisan Selatan (TNBBS) tepatnya di Tebing Batu Pekon Rata Agung, Kecamatan Lemong mobil tiba-tiba tidak kuat menanjak.

Seorang kernet bernama Ais kemudian turun untuk mengganjal roda kendaraan tersebut. Namun nahas, belum sempat ia menaruh ganjalan mobil sudah mundur dan langsung masuk ke jurang sedalam 100 meter.

“Saat kejadian supir kita temukan sudah dalam keadaan meninggal dunia, evakuasi sempat terkendala cuaca,” ungkapnya.

“Kemudian satu penumpang lainya bernama Atralianto sempat kita nyatakan hilang,” jelasnya.

BACA JUGA  ASN di Agam Diduga Cabuli Anak Laki-laki Dibawah Umur

Namun setelah dilakukan upaya pencari Atralianto (46) itu ditemukan dalam keadaan selamat, namun ia mengalami luka yang cukup serius. Kemudian Atralianto dibawa ke fasilitas kesehatan untuk mendapatkan perawatan.

Heri melanjutkan, saat ini kendaraan tersebut belum dilakukan proses evakuasi. Sebab, mobil tersebut terperosok ke dalam jurang sedalam 100 meter, termasuk dalam. Sehingga harus menunggu mobil derek untuk menarik kendaraan dari dalam jurang.

“Untuk kerugian materil sendiri diperkirakan mencapai Rp 200 juta,” ujar Heri.

Kapolsek Heri menghimbau kepada seluruh pengguna jalan agar selalu berhati-hati saat melintasi jalan lintas Krui-Bengkulu saat ini.

Terlebih saat ini kondisi cuaca yang tidak menentu, sehingga jalan lintas Krui-Bengkulu itu terkadang licin. Selain itu saat musim penghujan jalan lintas itu juga sangat rentan terjadi pohon tumbang dan juga longsor.

“Kita mengimbau kepada seluruh pengendara agar selalu berhati-hati terlebih saat ini kondisi cuaca tidak menentu,”ujarnya.

“Kita juga mengimbau agar pengendara memperhatikan kondisi kendaraannya, apalagi ketika akan melakukan perjalanan jauh.”

“Pastikan kondisi kendaraan dalam keadaan baik agar tidak terjadi hal yang tidak diinginkan,” tutupnya. (Kay)

 

Artikulli paraprakLink Live Streaming Denmark Vs Prancis Malam Ini di UEFA Nations League
Artikulli tjetërPetugas Satpol PP Padang Dihantam Ban Truk yang Terlepas, Begini Kondisinya!