Beranda PRODUK Google Luncurkan Aplikasi Bagi Orang yang Mengalami Gangguan Bicara

Google Luncurkan Aplikasi Bagi Orang yang Mengalami Gangguan Bicara

Aplikasi
Google meluncurkan aplikasi beta yang dapat digunakan oleh orang-orang yang mengalami gangguan dalam berbicara sebagai Google Assistant.

Aplikasi ini diluncurkan merupakan upaya Google dalam berkontribusi pada penelitian multi-tahun, tujuannya adalah membuat fitur lain yang menggunakan ucapan ke teks dan ucapan ke ucapan, lebih inklusif bagi pengguna dengan kondisi neurologis yang memengaruhi ucapan mereka.

Aplikasi baru ini bernama Project Relate, dan sukarelawan dapat mendaftarkan diri di g.co/ProjectRelate. Agar memenuhi syarat untuk berpartisipasi, sukarelawan harus berusia 18 tahun ke atas serta memiliki gangguan atau kesulitan dalam berbicara.

Pengguna memerlukan akun Google dan ponsel Android yang menggunakan OS 8 atau yang lebih baru. Untuk saat ini, ini hanya tersedia untuk penutur bahasa Inggris di AS, Kanada, Australia, dan Selandia Baru. Mereka akan ditugaskan untuk merekam 500 frasa, yang membutuhkan waktu antara 30 hingga 90 menit untuk direkam.

Setelah membagikan sampel suara mereka, relawan akan mendapatkan akses ke tiga fitur baru di Relate App. Itu dapat menyalin pidato mereka secara real time. Ini juga memiliki fitur yang disebut “Repeat” yang akan menyatakan kembali apa yang dikatakan pengguna dalam suara yang jelas dan disintesis.

Itu dapat membantu orang dengan gangguan bicara saat melakukan percakapan atau saat menggunakan perintah suara untuk perangkat asisten rumah. Aplikasi Relate juga terhubung ke Google Assistant untuk membantu pengguna menyalakan lampu atau memutar lagu dengan suara mereka.

Tanpa data pelatihan yang cukup, aplikasi Google lainnya seperti Terjemahan dan Asisten tidak akan mudah diakses oleh orang-orang dengan kondisi seperti ALS, cedera otak traumatis (TBI), atau penyakit Parkinson.

Pada tahun 2019, Google memulai Project Euphonia, upaya untuk meningkatkan algoritma AI-nya dengan mengumpulkan data dari orang-orang dengan gangguan bicara. Google juga melatih algoritmanya untuk mengenali suara dan gerakan sehingga dapat membantu orang yang tidak dapat berbicara dengan lebih baik. Hal itu masih berlangsung; Google dan mitranya tampaknya masih mengumpulkan suara pasien secara terpisah untuk Project Euphonia.

BACA JUGA  Harmony Property Festival Akan Digelar Setiap Akhir Pekan

“Saya terbiasa melihat wajah orang ketika mereka tidak dapat memahami apa yang saya katakana. Project Relate dapat membuat perbedaan antara tampilan kebingungan dan tawa pengakuan yang ramah,” ucap Aubrie Lee, seorang manajer merek Google.

Facebook Comments

Artikel sebelumyaAkibat Kurang Tidur Anda Bakal Alami 5 Kondisi Ini
Artikel berikutnyaPenuaan Dini Kulit Terjadi Disebabkan oleh 5 Kebiasaan yang Harus Dihindari