Beranda NASIONAL Seni Kaligrafi Intinya Bagian Tak Terpisahkan dari Masyarakat Indonesia

Seni Kaligrafi Intinya Bagian Tak Terpisahkan dari Masyarakat Indonesia

Seni Kaligrafi
Keterangan Foto: Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti.
Seni Kaligrafi pada intinya bagian yang tak terpisahkan dari masyarakat Indonesia. Sebagaimana yang disampaikan Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti.

Dia memberikan apresiasi yang luar biasa untuk seni kaligrafi. Menurutnya, seni kaligrafi adalah bagian tak terpisahkan dari masyarakat Indonesia.

Hal itu disampaikan LaNyalla saat Pameran Kaligrafi Kontemporer Internasional “The Power of Qur’an”, di Jakarta Islamic Center, Jumat (15/4/2022).

BACA JUGA  Permintaan Bupati Mukomuko Blokir PUBGM, Free Fire, Mobile Legends, dan Higgs Domino Diproses Kominfo

2 35Kegiatan yang berlangsung hingga 22 April 2022, dihadiri Senator DKI Jakarta, Fahira Idris, Walikota Jakarta Utara Ali Maulana Hakim, Kepala Pusat Pengkajian Islam Jakarta KH. M. Subki, Ketua Panitia Pameran Muhammad Arif Syukur, serta sejumlah Kaligrafer.

Seni kaligrafi Arab sudah diakui sebagai warisan dunia oleh UNESCO. Karenanya Indonesia harus berperan untuk mensosialisasikan kepada khalayak, betapa seni kaligrafi Islam mampu beradaptasi dengan perubahan,” ujarnya.

Senator asal Jawa Timur itu menambahkan, seni kaligrafi Islam yang bersifat universal harusnya mampu menjadi pijakan dalam mengembangkan syiar dakwah yang lebih produktif.

Dan Indonesia sebagai negara dengan penduduk mayoritas muslim, dan terbesar di dunia, seharusnya mampu memberi warna dalam perubahan.

BACA JUGA  Bupati Banjarnegara Sebut Kasus Covid-19 Melonjak karena Disengaja Pihak Rumah Sakit

“Tidak itu saja, Jakarta Islamic Centre harus menjadi simpul dalam penguatan seniman kaligrafi dunia. Sehingga seni kaligrafi tetap menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan masyarakat di Indonesia,” katanya.

LaNyalla menambahkan, hampir setiap rumah kaum muslimin di Indonesia ada hiasan kaligrafi. Begitu pula di dalam masjid, musholla dan tempat lainnya.

“Kondisi itu tentu saja menggembirakan, tapi harus ditingkatkan pada tempat-tempat yang lebih luas dan bisa diakses oleh khalayak, antara lain Gedung Istana, Gedung Dewan, kantor gubernur, kantor walikota, kantor bupati, di hotel, kafe-kafe dan ruang-ruang publik lainnya,” harapnya.

BACA JUGA  Memakai Baju Bodo. KKBS Pinrang Lakukan Aksi Peduli Gempa Untuk Sulbar.

Menurut LaNyalla, Jakarta Islamic Center telah mengambil peran untuk membantu sosialisasi dan edukasi masyarakat terhadap seni kaligrafi tersebut.

“Saya apresiasi Jakarta Islamic Center yang mendukung pameran yang diikuti 26 Negara dan sekitar 70 seniman kaligrafi
Indonesia. Pameran ini seolah menjadi Oase masyarakat, setelah dua tahun terkungkung dalam Pandemi Covid- 19,” katanya.

Apresiasi juga diberikan LaNyalla kepada Ketua Panitia, Arif Syukur, yang telah menginisiasi pameran yang cukup besar ini.

“Terima kasih kepada para kaligrafer di Indonesia dan dunia yang telah berkontribusi dalam Pameran Kaligrafi Kontemporer Internasional ini. Teruslah berkarya agar dunia menjadi Indah. Seni kaligrafi islam bukan saja bermuatan dunia, tapi juga akhirat,” katanya.

LaNyalla berharap kegiatan ini terus tumbuh dan menjadi pencerahan bagi siapapun yang menyaksikan.

BACA JUGA  Pimpinan KPK Firli Bahuri Tak Akan Hadiri Panggilan Komnas HAM Terkait Polemik TWK
Artikulli paraprakDebut Deva Mahenra di Pentas Panggung Lewat “Kacamata Sjafruddin”
Artikulli tjetërEmma Waroka Bahagia Dinikahi Berondong 18 Tahun Lebih Muda