Beranda NASIONAL Gaji ke-13 PNS Cair Pada Juni Mendatang, Cek Nilainya di Sini

Gaji ke-13 PNS Cair Pada Juni Mendatang, Cek Nilainya di Sini

Gaji ke-13 PNS
Gaji ke-13 PNS ini akan dicairkan pada bulan Juni mendatang. Pemberian gaji ke-13 diharapkan dapat mendongkrak daya beli sehingga mendorong pertumbuhan ekonomi. Para Pegawai Negeri Sipil (PNS), PPPK, aparat TNI/Polri hingga CPNS dan pensiunan dipastikan menerima.

Pemerintah menjamin pencairan gaji ke-13 PNS ini melalui dua regulasi, yaitu Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 63 Tahun 2021 tentang Pemberian Tunjangan Hari Raya dan Gaji Ketiga Belas Kepada Aparatur Negara, Pensiunan, Penerima Pensiun, dan Penerima Tunjangan Tahun 2021 dan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 42/PMK.05/2021.

Disebutkan, gaji ke-13 diberikan PNS, PPPK, Prajurit TNI, anggota Polri, Pejabat Negara, Dewan Pengawas Komisi Pemberantasan Korupsi, Pimpinan Lembaga Penyiaran Publik, dan Pegawai Non-Pegawai Aparatur Sipil Negara yang bertugas pada Lembaga Penyiaran

Tanpa memasukkan komponen tunjangan kinerja, komponen gaji ke-13 PNS meliputi gaji pokok, tunjangan keluarga, tunjangan pangan dan tunjangan umum.

Besaran gaji ke-13 PNS maksimal yang bisa didapatkan ASN atau PNS juga terlampir dalam PMK Nomor 42/PMK.05/2021 Dikutip Liputan6.com, Selasa (18/5), berikut daftar besaran gaji ke-13.

1. Pimpinan dan Anggota Lembaga Nonstruktural

  • Ketua/kepala atau dengan sebutan lain Rp 9.592.000
  • Wakil ketua/wakil kepala atau dengan sebutan lain Rp 8.793.000
  • Sekretaris atau dengan sebutan lain Rp 7.993.000
  • Anggota Rp 7.993.000

2. Pejabat Tingkat Eselon

  • Eselon I/Pejabat Pimpinan Tinggi Utama/Pejabat Pimpinan Tinggi Madya Rp 9.592.000
  • Eselon II/Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama Rp 7.342.000
  • Eselon III/Pejabat Administrator Rp 5352.000
  • Eselon IV/Jabatan Pengawas Rp 5.242.000

3. ASN Berdasarkan Tingkat Pendidikan

berdasarkan tingkat pendidikan

Pendidikan SD/SMP/sederajat

  • Masa kerja sampai 10 tahun Rp 2.235.000
  • Masa kerja di atas 10-20 tahun Rp 2.569.000
  • Masa kerja di atas 20 tahun Rp 2.971.000
BACA JUGA  Doni Monardo Terpapar Covid-19

Pendidikan SMA/D1/sederajat

  • Masa kerja sampai 10 tahun Rp 2.734.000
  • Masa kerja di atas 10-20 tahun Rp 3.154.000
  • Masa kerja di atas 20 tahun Rp 3.738.000

Pendidikan DII/DIII/Sederajat

  • Masa kerja sampai 10 tahun Rp 2.963.000
  • Masa kerja di atas 10-20 tahun Rp 3.411.000
  • Masa kerja di atas 20 tahun Rp 4.046.000

Pendidikan S1/D1V/sederajat

  • Masa kerja sampai 10 tahun Rp 3.489.000
  • Masa kerja di atas 10-20 tahun Rp 4.043.000
  • Masa kerja di atas 20 tahun Rp 4.765.000

Pendidikan S2/S3/sederajat

  • Masa kerja sampai 10 tahun Rp 3.713.000
  • Masa kerja di atas 10-20 tahun Rp 4.306.000
  • Masa kerja di atas 20 tahun Rp 5.110.000

Tanpa Potongan

Menteri Keuangan Sri Mulyani memastikan, gaji ke-13 bagi Pegawai Negeri Sipil (PNS), PPPK hingga anggota TNI/Polri akan cair bulan Juni 2021.

“Gaji ke-13 PNS pelaksanaannya pada Juni 2021,” ujar Sri Mulyani dalam konferensi pers beberapa waktu lalu.

Ketentuan mengenai pencairan gaji ke-13 tertuang dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 63 Tahun 2021 tentang Pemberian Tunjangan Hari Raya dan Gaji Ketiga Belas Kepada Aparatur Negara, Pensiunan, Penerima Pensiun, dan Penerima Tunjangan Tahun 2021

Sedangkan, petunjuk teknis mengenai pelaksanaan pemberian THR dan gaji ke-13 tertuang di dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 42/PMK.05/2021.

Dalam aturan tersebut dijelaskan, gaji ke-13 diberikan PNS, PPPK, Prajurit TNI, anggota Polri, Pejabat Negara, Dewan Pengawas Komisi Pemberantasan Korupsi, Pimpinan Lembaga Penyiaran Publik, dan Pegawai Non-Pegawai Aparatur Sipil Negara yang bertugas pada Lembaga Penyiaran.

Secara rinci, komponen gaji ke-13 meliputi gaji pokok, tunjangan keluarga, tunjangan pangan dalam bentuk uang, dan tunjangan jabatan atau tunjangan umum (sesuai jabatan dan pangkat). Kali ini, pemerintah tidak memasukkan tunjangan kinerja sebagai bagian dari gaji ke-13 PNS.

BACA JUGA  Nama Calon Kapolri Sudah Diserahkan Kompolnas kepada Presiden

Sementara untuk CPNS, komponennya meliputi 80 persen gaji pokok PNS, tunjangan keluarga, tunjangan pangan dalam bentuk uang dan tunjangan umum.

Lalu, bagi pensiunan, komponen gaji ke-13 meliputi pensiun pokok, tunjangan keluarga dan tunjangan pangan dalam bentuk uang tambahan penghasilan.

Adapun, gaji ke-13 ini tidak dikenakan potongan iuran dan atau potongan lain, namun tetap dikenakan pajak penghasilan sesuai undang-undang dan ditanggung oleh pemerintah.

Facebook Comments

Iklan
Artikulli paraprakPesta Pernikahan Ustaz Abdul Somad Dikemas dengan Konsep Mewah Khas Timur Tengah
Artikulli tjetërAnggota DPRD Bangkalan Ditetapkan Sebagai Tersangka Pelaku Penembakan