Beranda Indeks Top Gus Yaqut: Hentikan Menghakimi Ferdinand Hutahaean

Gus Yaqut: Hentikan Menghakimi Ferdinand Hutahaean

Gus Yaqut
Menteri Agama, Yaqut Cholil Qoumas atau Gus Yaqut meminta agar semua pihak menghormati proses hukum atas kasus dugaan penistaan agama dengan terlapor Ferdinand Hutahaean.

Gus Yaqut juga meminta masyarakat agar tidak buru-buru menghakimi Ferdinand karena cuitan kontroversialnya soal “Kasihan ternyata Allahmu lemah’.

“Saya mengajak masyarakat tidak buru-buru menghakimi Ferdinand. Kita tidak tahu apa niat sebenarnya Ferdinand memposting tentang ‘Allahmu Ternyata Lemah’ itu. Untuk itu, tunggu sampai proses hukum ini tuntas  sehingga masalah menjadi jelas,” ujar Gus Yaqut di Jakarta pada Jumat, 7 Januari 2022.

Menurut Yaqut, sangat mungkin Ferdinand mualaf sehingga belum memahami secara mendalam soal ajaran agama Islam termasuk hal akidah. Jika ini benar, maka Ferdinand butuh bimbingan keagamaan bukan cacian.

“Untuk itu, klarifikasi (tabayyun) pada kasus ini adalah hal yang mutlak,” kata politikus PKB itu.

Gus Yaqut meminta masyarakat tetap tenang dan mengakhiri polemik ini di media sosial. Tentu, kasus ini harus jadi pelajaran bagi semua pihak untuk hati-hati menggunakan media sosial.

Namun, Yaqut berharap kasus yang sudah ditangani Kepolisian Republik Indonesia (Polri) ini bisa berjalan transparan dan segera tuntas dengan putusan yang seadil-adilnya.

“Mari gunakan medsos untuk menyebarkan konten-konten yang santun, termasuk soal agama. Sehingga, kerukunan beragama akan semakin kokoh dan kuat,” ujarnya.

Cuitan kontroversi Ferdinand memantik kegaduhan yang berujung laporan beberapa pihak ke polisi. Dia dihujat banyak pihak karena diduga menistakan agama.

Akibat cuitan itu, netizen sempat membuat #TangkapFerdinand dan jadi trending di Twitter. Cuitan Ferdinand disorot karena menulis dengan kalimat kontroversi.

“Kasihan sekali Allahmu ternyata lemah harus dibela. Kalau aku sih Allahku luar biasa, maha segalanya, DIA lah pembelaku selalu dan Allahku tak perlu dibela,” tulis akun @FerdinandHaean3.

BACA JUGA  7 Penjahat Demokrasi versi KontraS, Rocky Gerung: Semua Bersembunyi di Balik Big Data

Namun, Ferdinand dalam klarifikasinya, dia tak bermaksud menyinggung kelompok tertentu termasuk umat Islam. Dia juga sudah menyampaikan permohonan maaf. Dia mengaku sebagai seorang muslim karena jadi mualaf sejak 2017.

Facebook Comments

Iklan
Artikulli paraprakHabis Joki Vaksin Terbitlah Joki Karantina, Menkes: Orang Indonesia Itu Kreatif
Artikulli tjetërMotoGP Indonesia Digelar Maret 2022, Ini Harga Tiketnya