Iklan
Iklan

IndonesiaKaya Hadirkan 3 Episode “Beranak Dalam Kubur”

- Advertisement -
www.indonesiakaya.com dan BOOW Live kembali mempersembahkan salah satu program andalannya di kanal YouTube IndonesiaKaya yaitu #MusikalDiRumahAja. Episode terbaru dari program yang senantiasa menghadirkan cerita rakyat maupun legenda urban dari berbagai wilayah di Indonesia dan melibatkan beragam sutradara teater, sutradara film, sinematografer,  penata musik, serta aktor, aktris dan penari Indonesia.

Kali ini indonesiakaya salah satunya mengangkat cerita orisinal “Beranak Dalam Kubur” yang terbagi dalam 3-episode dan dapat disaksikan mulai 6, 7 dan 8 November 2023 pukul 19.00 WIB.

“Dalam episode terbaru #MusikalDiRumahAja: Beranak Dalam Kubur, kami berkolaborasi dengan kelompok sandiwara legendaris, Miss Tjitjih yang selama hampir satu abad telah malang melintang di atas panggung seni pertunjukan dan menghibur para penikmat seni dari masa ke masa. Kelompok yang senantiasa menghadirkan cerita dengan tema yang beragam ini, juga banyak menuliskan dan mementaskan kisah yang diadaptasi dalam bentuk film seperti, ‘Beranak Dalam Kubur’, ‘Si Manis Jembatan Ancol’, dan masih banyak lagi.” ujar Renitasari Adrian, Program Director www.indonesiakaya.com.

IndonesiaKaya

“Produksi indonesiakaya ini juga merupakan bentuk apresiasi kami kepada Kelompok Sandiwara Sunda Miss Tjitjih atas kerja sama yang luar biasa, kreativitas tak terbatas, dan dedikasi yang luar biasa dalam menghadirkan tema cerita yang begitu beragam kepada Indonesia. Semoga produksi terbaru ini terus mengalir sebagai sumber inspirasi bagi semua generasi,”tambahnya

BACA JUGA  Galeri Indonesia Kaya Gelar Pertunjukan Lelangen Beksan: Kusumaning Rat

Kelompok Sandiwara Sunda Miss Tjitjih yang akan tampil di acara indonesiakaya merupakan kelompok sandiwara asal Sumedang, Jawa Barat. Didirikan sejak 1928, Miss Tjitjih kerap menghadirkan tema cerita yang beragam seperti cerita rakyat, cerita perjuangan, roman, komedi, sampai, horror. Dalam 95 tahun perjalanannya di dunia seni pertunjukan, banyak kisah sandiwara Miss Tjitjih yang diadaptasi dalam bentuk film.

#MusikalDiRumahAja: Beranak Dalam Kubur ditulis kembali oleh Titien Wattimena dan Deliesza Tamara, mengisahkan tentang seorang wanita bernama Ratnasi yang menikahi seorang anak raja, Jaying Pati. Hidup Ratnasi berakhir tragis. Cerita orisinal “Beranak Dalam Kubur” sendiri merupakan kisah yang ditulis dan dipentaskan dalam format teater pertama kalinya oleh Kelompok Sandiwara Sunda Miss Tjitjih sekitar tahun 1960-an. Para anggota dari Kelompok Sandiwara Sunda Miss Tjitjih juga ikut berperan dalam episode terbaru dari #MusikalDiRumahAja ini.

IndonesiaKaya

”Berkolaborasi bersama www.indonesiakaya.com dan BOOW Live dalam menghadirkan episode terbaru dari #MusikalDiRumahAja menjadi sebuah pengalaman yang amat mengharukan, karena di usia kami yang hampir 1 abad, kami masih terus berkarya dan hadir ke hadapan para penikmat seni.  Kolaborasi ini juga merupakan salah satu upaya yang kami lakukan untuk dapat menjangkau penikmat seni dari berbagai daerah, dan menjadi wadah bagi kami untuk untuk berkreasi dan menuangkan kreativitas dengan format yang baru.” kata Elly Herawati dari Kelompok Sandiwara Sunda Miss Tjitjih.

BACA JUGA  Galeri Indonesia Kaya Gelar Pertunjukan Lelangen Beksan: Kusumaning Rat

Semoga penampilan kami dalam #MusikalDiRumahAja dapat meregenerasi pecinta teater. Berangkat dari cerita orisinal yang ada, kami berharap penikmat seni  dapat lebih mendalami akar dari urban legend yang terus berkembang dari masa ke masa dengan format kekinian.tambah Elly

Bayu Pontiagust selaku produser BOOW Live dan sutradara (film & teater) mengatakan Episode terbaru #MusikalDiRumahAja: Beranak Dalam Kubur ini merupakan sebuah perjalanan produksi yang luar biasa karena berkesempatan untuk bekerja bersama Kelompok Sandiwara Sunda Miss Tjitjih yang telah memberikan pengaruh terbesar dalam dunia seni pertunjukan.

IndonesiaKaya

“Dalam proses produksi ini, kami memastikan bahwa esensi dan keindahan cerita orisinal Beranak Dalam Kubur yang diangkat dari sandiwara panggung Miss Tjitjih tetap terjaga dalam setiap adegan. Kami memahami dan menghormati warisan seni pertunjukan mereka dan berusaha untuk menjadikannya relevan sehingga menarik bagi penonton saat ini. Kami berharap bahwa produksi ini akan menginspirasi dan menghibur penonton serta menjadikan warisan seni pertunjukan Miss Tjitjih terus hidup dalam bentuk baru.”ujar Bayu

Selain Kelompok Sandiwara Sunda Miss Tjitjih, #MusikalDiRumahAja: Beranak Dalam Kubur juga diperankan oleh Bayu Reswandha sebagai Jayeng Pati, Raka Rahayudin sebagai Jayeng Rasa, Ulan Laumi sebagai Ratnasi, Sri Ayu Winati sebagai Wulandari, Rahma sebagai Sekarwati, Dina C F sebagai Mbah Dukun/Kunti dan Aditya Restu Faturahman sebagai  Jayeng Kusuma. Dan melibatkan juga banyak pihak seperti Virlan Wana Langgong selaku Co-Sutradara Film, Penata Musik Wishnu Dewanta,  Fia Cinte dan Imam Mapaso sebagai Produser Lini, Kubil Alonso sebagai Asisten Sutradara Film 1, Putri Indam Kamila selaku Asisten Sutradara Teater, dan Ayu G selaku Koreografer.

BACA JUGA  Galeri Indonesia Kaya Gelar Pertunjukan Lelangen Beksan: Kusumaning Rat

Kisah Beranak Dalam Kubur ini merupakan produksi terbaru dalam program #MusikalDiRumahAja di tahun 2023 ini. Selain ini, Indonesia Kaya juga menghadirkan dua kisah terbaru #MusikalDiRumahAja: Ibu, yang ditayangkan sejak 22 Oktober 2023 dan akan membawa penikmat seni ke wilayah Jawa Barat pada era kolonial Belanda dengan kisah seorang perempuan bernama Atikah.

IndonesiaKaya

Selain itu, ada juga #MusikalDiRumahAja: Karaeng Pattingalloang yang dapat disaksikan mulai 29 Oktober 2023 pukul 19.00 WIB. Produksi berbentuk drama tari musikal ini menceritakan tentang Karaeng Pattingalloang dari Makassar, Sulawesi Selatan yang merupakan seorang tokoh cendikiawan yang paling dikenal oleh orang-orang Eropa dari kota-kota pelabuhan di Jalur Rempah Nusantara.

“Kami harap beberapa suguhan terbaru ini juga mendapatkan apresiasi tinggi seperti kisah-kisah #MusikalDiRumahAja sebelumnya yang total penayangannya mencapai lebih dari 4,000,000 views di kanal YouTube IndonesiaKaya. Semoga sajian ini dapat berkesan dan diterima dengan baik oleh para penikmat seni,” tutup Renitasari.

Trending Topic

Subscribe
Notify of

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Iklan

Iklan

Hot News

Game

PENTING UNTUK DIBACA