Beranda Indeks Top Kredibilitas Kamaruddin Simanjuntak sebagai Pengacara Keluarga Brigadir J Mulai Dipertanyakan

Kredibilitas Kamaruddin Simanjuntak sebagai Pengacara Keluarga Brigadir J Mulai Dipertanyakan

Kamaruddin Simanjuntak
Kredibilitas Kamaruddin Simanjuntak sebagai pengacara keluarga Brigadir J mulai dipertanyakan. Apalagi semenjak musisi Iwan Fals menyinggung tentang Komaruddin.

Iwan Fals mengungkapkan bahwa pengacara Komaruddin Simanjuntak pernah berurusan dengannya. “Lho, ini pengacara yang nuduh istri saya palsukan surat-surat Ormas Oi nih,” tulis Iwan Fals melalui akunnya di Twitter.

Iwanpun melengkapi unggahannya dengan beberapa potret Komarudin Simanjuntak saat diwawancarai awak media di Bareskrim Polri. “Dibilang juga bahwa Oi itu organisasi berbahaya, hmm,” lanjut Iwan Fals.

Unggahan Iwan Fals ini pun langsung menuai reaksi beragam dari warganet. Banyak yang ikut mempertanyakan kredibilatas Komaruddin dalam menangani kasus kematian Brigadir J.

Bahkan, Basuki Tjahaja Purnama (BTP) alias Ahok melalui kuasa hukumnya Ramzy akan memperkarakan Kamaruddin Simanjuntak.

Hal itu dipicu oleh pernyataan Kamaruddin yang sempat menyinggung nama Ahok saat menjelaskan kasus yang sedang ditanganinya.

Ramzy bahkan memberikan ultimatum kepada Kamaruddin Simanjuntak untuk segera  minta maaf dalam waktu 2X24 jam, terhitung sejak Minggu (24/7/2022) kemarin.

Menurut Ramzy, ucapan Kamaruddin yang menyinggung masalah keluarga Ahok dinilai berbahaya dan tak pantas serta sudah mencemarkan nama baik kliennya.

“Bahwa perbuatan rekan Kamaruddin Simanjuntak mengaitkan perkaranya dengan Pak BTP dan Bu Puput sangat berbahaya dan mencemarkan nama baik Pak BTP,” kata Ramzy dalam keterangan tertulisnya.

Ramzy meminta Kamaruddin segera meminta maaf kepada kliennya dan meralat pernyataannya itu dalam waktu 2×24 jam. Jika tidak, kata Ramzy, pihaknya bakal menempuh jalur hukum terkait pernyataan Kamaruddin.

“Kami akan mengambil langkah hukum dengan membuat laporan polisi jika Kamaruddin Simanjuntak tidak meminta maaf dan meralat omongannya saya menunggu rekan Kamarudin 2X24 jam untuk melakukan permohonan maaf kepada Pak BTP dan keluarga,” kata Ramzy.

BACA JUGA  Waroeng SS Akui Potong Gaji Karyawan Penerima BSU Rp 300 Ribu

Ramzy menyarankan agar Kamaruddin fokus menyelesaikan perkara yang sedang ditangani, tanpa membawa-bawa hingga mencemarkan nama baik pihak lain.

“Saya menyarankan untuk rekan Kamaruddin untuk fokus pada perkara yang ditangani dan jangan juga terlalu kebanyakan nonton film sehingga membuat analisa ngawur serta menggiring opini publik yang mencemarkan nama baik keluarga besar pak BTP,” katanya.

Sebelumnya, Kamaruddin Simanjuntak menyinggung nama Ahok dalam pokok perkara yang ditanganinya. Saat itu Kamaruddin mengandaikan Ahok pada apa yang terjadi di Irjen Ferdy Sambo.

“Saya belajar dari kasus Ahok. Waktu itu Ahok menuduh ibu Veronika lah yang berselingkuh. Mungkin semua kita masih mengingat-ingat itu. Bahkan Ahok paling sering menyebut nama Yesus. Seolah-olah Ahok itu bener. Tetapi ketika Ahok sudah dipenjara, tiba-tiba dia bikin perjanjian perkawinan dengan ajudan ibu (ajudan Veronika Tan saat menjadi istri wakil Gubernur DKI) itu,” ujar Kamaruddin dalam potongan video yang kemudian menyebar di sosial media TikTok, Kamis (21/7/2022).

Dia lalu menanyakan ihwal masa pacaran Ahok yang saat itu sedang mendekam di balik jeruji besi dalam kasus penodaan agama.

“Pertanyaan saya, kapan mereka pacaran? Sehingga ketika Ahok di balik jeruji dan di balik tembok mengikat perjanjian kawin dengan ajudan ibu itu. Orang yang sudah dewasa dan cerdas pasti memahami maksud saya ini. Maka demikian juga dengan apa yang terjadi di Duren Tiga sana (kediaman Irjen Ferdy Sambo),” katanya.

Dia lalu mengajak publik untuk berpikir lebih jauh. Dia mencium adanya aroma perselingkuhan dimana Almarhum Brigadir J paling tahu persis adanya perselingkuhan sehingga nyawanya harus dihabisi.

“Apakah kita tidak berpikir bahwa yang terjadi adalah sebaliknya. Apakah kita tidak berpikir bahwa almarhum ini adalah yang mengetahui misalnya dugaan terjadinya seperti Ahok tadi, dugaan terjadinya misalnya perselingkuhan,” kata Kamaruddin.

BACA JUGA  Penyiar Radio Meninggal Mendadak Saat Sedang Siaran, Ternyata Ini Penyebabnya

Kemudian Kamaruddin Simanjuntak menanggapi ultimatum kuasa hukum Ahok itu dengan santai dan menyatakan bahwa apa yang dikatakannya bukanlah pencemaran nama baik.

“Saya bertanya, kapan pacaran? Bukan mencemarkan. Bertanya, bukan kejahatan, sehingga bukan delik pidana,” kata Kamaruddin melalui pesan tertulis, Senin (25/7/2022).

Sehingga kata Kamaruddin tidak ada yang bisa diperkarakan atas pernyataannya itu. “Saya hanya bertanya, kapan pacaran? Bertanya bukanlah kejahatan,” kata Kamaruddin lagi.

Kamaruddin memastikan tidak akan meminta maaf karena merasa yang dilakukannya bukan perbuatan mencemarkan nama baik Ahok.

“Jadi bukan mencemarkan, karena saya bertanya,” katanya.

Seperti diketahui, Kamaruddin Simanjuntak adalah kuasa hukum keluarga Brigadir J.

Berdasarkan penjelasan awal polisi, Brigadir J diduga tewas usai diduga baku tembak dengan Bharada E di rumah irjen Ferdy Sambo pada 8 Juli 2022.

Menurut penjelasan polisi, baku tembak itu dipicu oleh Brigadir J yang melakukan pelecehan dan pengancaman berupa penondongan senjata ke kepala istri Irjen Ferdy Sambo, PC.

Akibat baku tembak itu, Brigadir J pun meninggal dunia.

Facebook Comments

Artikulli paraprakVideo Razman Nasution Ngamuk di Bandara Beredar, HP Petugas Angkasa Pura II Direbut
Artikulli tjetër4 Tersangka Penyelewengan Dana ACT Ditetapkan Polisi, Termasuk Ahyudin dan Ibnu Khajar