Iklan
Iklan

Peringatan Keras Masyarakat Dayak Terhadap Penghujat Panglima Jilah

- Advertisement -
Masyarakat Dayak merespons persiteruan antara Panglima Jilah dengan Panglima Pajaji. Persiteruan yang terjadi antara dua panglima Dayak ini terjadi akibat dukungan Panglima Jilah terhadap Ibu Kota Nusantara (IKN).

Persiteruan keduanya dinilai kian meruncing, sehingga muncul kelompok masyarakat Dayak yang kontra terhadap Panglima Jilah. Namun, tidak sedikit pula masyarakat Dayak menunjukkan sikap sangat menyayangkan terjadinya persiteruan tersebut.

Hujatan demi hujatan pun dilontarkan imbas dari dukungan Panglima Jilah terhadap Ibu Kota Nusantara (IKN).

Panglima Jilah yang kini banjir hujatan, membuat masyarakat Dayak yang pro terhadap Panglima Jilah melontarkan peringatan keras.

Melalui unggahan di Instagram @kamidayakkalbar, masyarakat Dayak berkumpul menyuarakan dukungan.

Tampak puluhan bapak-bapak bersatu menguak sikap protes atas respon buruk terhadap Panglima Jilah. Mereka tak bisa diam ketika tokoh adat di Suku Dayak mendapat hujatan dari orang sekitar.

Lantas mereka memberikan peringatan untuk berhenti menjadikan Panglima Jilah objek hujatan.

Tampak seorang pria mengenakan kaos putih tanpa lengan menjadi juru bicara. Ia mengaku sebagai masyarakat rimba belantara tidak terima ketika Panglima Jilah banjir cacian.

“Terkait hujatan, cemooh, caci maka dengan Panglima Jilah supaya distop itu semua,” ujar pria berbaju putih melalui akun Instagram @kamidayakkalbar, Rabu (23/8/2023).

Menurutnya, sikap kontra terhadap perkataan Panglima Jilah yang mengundang hujat dianggap provokasi. Ia menilai hal tersebut sudah termasuk perbuatan mengadu domba.

Masyarakat Dayak

“Itu provokasi mau mengadu domba,” tegasnya.

Tak hanya itu, ia juga memperingatkan kepada masyarakat Dayak untuk berhenti menyentil Panglima Jilah. “Saya meminta kepada masyarakat Dayak di Kalimantan supaya hentikan hujatan itu,” ungkapnya.

Ia membenarkan perkataan Panglima Jilah terkait IKN yang di bangun di Kalimantan. Baginya hal tersebut menjadi sumber kemajuan untuk masyarakat adat dan juga warga Kalimantan.

Lantas ia meminta masyarakat Dayak untuk mendukung pembangunan IKN.

“Mari kita dukung apa yang disampaikan Panglima Jilah,” katanya.

“Itu ada benarnya untuk negara dan khususnya masyarakat Dayak,” tambahnya.

Panglima JIlah, Orang Penting di Suku Dayak

Sosok Panglima Jilah belakangan ini mencuri perhatian publik. Panglima Jilah muncul di hadapan publik dengan pernyataan mendukung pembangunan Ibu Kota Nusantara (IKN).

Bahkan namanya semakin tenar setelah mencuat kabar perseteruan dengan Panglima Pajaji.

Dikenal sebagai pemimpin besar Tariu Borneo Bangkule Rajakng (TBBR) dari Suku Dayak Kanayatn, ternyata Panglima Jilah mempunyai sisi lain.

Kerap mengenakan baju adat Suku Dayak menjadi ciri khas Panglima Jilah. Ia pun memiliki tato di sekujur tubuh yang membuat penampilan Panglima Jilah disorot. Penampilan tersebut menjadikan Panglima Jilah dikenal sebagai putra asli Suku Dayak.

Ia tetap melestarikan budaya yang dilahirkan dari leluhur mereka.

Dibalik itu, sosok Panglima Jilah ketika beraktivitas sehari-hari turut menjadi perbincangan hangat. Walaupun dikenal sebagai seorang yang memiliki pengaruh besar di Kalimantan, Panglima Jilah beraktivitas layaknya manusia biasa.

Memiliki seorang istri dan anak, Panglima Jilah menjalankan tugas sebagai seorang kepala keluarga. Hal itu terungkap dari kanal YouTube Jenta Lamiang yang mengungkap kehidupan Panglima Jilah.

Ternyata ia mempunyai sebuah rumah mewah bertingkat tiga.

Menelusuri ke dalam rumah, ternyata panglima Suku Dayak ini punya hobi memelihara ikan. Tampak beberapa akuarium berisi ikan hias berukuran besar terpajang di dalam rumahnya.

Selain aktif menjadi tokoh adat, Panglima Jilah ternyata kolektor ikan hias. Rumah mewah milik Panglima Jilah ditempati bersama istri, anak dan juga beberapa hewan peliharan.

Ada ikan, kucing dan anjing pitbul yang menjadi peliharaan Panglima Jilah.

Dalam kehidupan sehari-hari, Panglima Jilah tidak mengenakan pakaian adat Suku Dayak. Ia melepas aksesoris yang menunjukkan ciri khas seorang panglima. Kaos oblong dan celana pendek menjadi pakaian yang digunakan Panglima Jilah sehari-hari.

Kemewahan hidup Panglima Jilah tak hanya pada rumah mewah, diketahui ia memiliki beberapa kendaraan. Seperti motor dan juga mobil Jeep yang terparkir di depan rumahnya.

Trending Topic

Subscribe
Notify of

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Iklan

Iklan

Hot News

Game

PENTING UNTUK DIBACA