Iklan
Iklan

Arsitektur Target Reference untuk Infrastruktur TI Milik Operator Telekomunikasi Diluncurkan

- Advertisement -
Di IT Infrastructure Transformation Forum yang digelar Huawei dalam MWC Barcelona 2023, David Chen, Director, Huawei Carrier IT Marketing and Solution Sales, melansir arsitektur target reference yang berorientasi pada masa depan untuk infrastruktur TI operator telekomunikasi.

Lewat kolaborasi antara teknologi komunikasi (TK) dan teknologi informasi (TI), online dan on-premise, serta perangkat lunak dan keras, arsitektur ini mendukung perkembangan Huawei dan kliennya dari TK menuju TIK.

Menurut Chen, infrastruktur TI yang pintar, reliabel, efisien, dan kolaboratif dapat memperluas cakupan monetisasi dari infrastruktur jaringan milik operator, mempercepat transformasi digital, serta memfasilitasi pertumbuhan.

Menurut riset pihak ketiga, layanan utama operator global meningkat sekitar 4% pada periode 2021-2022, sedangkan, layanan inovatif seperti IoT, cloud, dan smart home meningkat di atas 10%. Operator telekomunikasi kini menghadapi peluang baru di tengah gelombang transformasi digital.

Pesatnya layanan digital juga mendorong operator telekomunikasi bergerak cepat menuju bidang baru, yakni layanan digital terintegrasi. Laporan IDC menunjukkan, laju pertumbuhan majemuk investasi yang ditanamkan operator telekomunikasi global untuk transformasi digital melesat hingga 17% pada 2021-2025.

Operator telekomunikasi mengandalkan keunggulan dalam aset telekomunikasi untuk beralih ke teknologi digital. Lebih lagi, transformasi digital telah memasuki babak baru yang menggunakan data dalam jumlah masif, daya komputasi yang besar, serta teknologi pintar dan canggih. Maka, infrastruktur TI yang lebih baik sangat dibutuhkan.

Chen juga menekankan, infrastruktur TI harus diprioritaskan dalam transformasi digital. Sebagai aset utama bagi operator, data, jaringan, dan aplikasi (atau, DNA) berperan besar dalam transformasi digital.

Maka, peningkatan investasi dalam infrastruktur TI membuat langkah operator menjadi efisien untuk memonetisasi aset tersebut, serta menghasilkan valuasi yang lebih besar. Operator telah membangun infrastruktur TI yang berskala besar dan kompleks dalam beberapa dekade terakhir. Untuk itu, operator memerlukan arsitektur sasaran sebagai referensi pada masa depan.

Arsitektur TI milik operator terdiri atas empat jenjang: sarana fisik, teknologi platform, kapabilitas industri, dan produk digital. Arsitektur target reference untuk infrastruktur TI milik operator yang dilansir di MWC2023 berfokus pada sarana fisik dan teknologi platform.

Arsitektur ini merupakan solusi lengkap yang meliputi distributed cloud (on-premises cloud, public cloud, dan edge cloud), unified storage resource pool (high-performance resource pool dan massive resource pool), serta komputasi terdiversifikasi.

Arsitektur ini melibatkan kolaborasi antara TK dan TI, online dan on-premise, serta perangkat lunak dan keras sehingga mewujudkan proteksi maksimum atas investasi infrastruktur TI dalam tahap migrasi cloud. Di sisi lain, investasi TI juga mempercepat monetisasi aset TK.

Kolaborasi TK dan TI: Infrastruktur TI generasi baru sebelumnya diintegrasikan dengan peralatan jaringan. Infrastruktur TI ini mendukung scheduling secara terpusat dan terpadu, pengelolaan sarana cloud dan jaringan, sehingga mewujudkan ketersediaan layanan terpadu bagi klien.

Lebih lagi, infrastruktur TI ini juga telah diintegrasikan dengan aplikasi telekomunikasi inti, seperti business support systems (BSS) dan operations support systems (OSS), secara drastis meningkatkan efisiensi implementasi layanan dan menghemat OPEX.

Kolaborasi online dan on-premise: Aplikasi secara fleksibel dan efisien ditempatkan pada distributed cloud (public cloud dan on-premises cloud). Di sisi lain, data dapat dikelola dengan efisien pada public cloud, on-premise cloud, serta fasilitas local storage sekaligus menjamin keamanan data, memaksimalkan kegunaan data, serta meningkatkan efisiensi operasional.

Kolaborasi perangkat lunak dan keras: Evolusi arsitektur TI harus menjamin bahwa storage dan peralatan jaringan yang telah dipakai, serta perangkat keras lain, dapat terintegrasi dengan arsitektur baru. Tujuannya, melindungi investasi yang telah ditanamkan, mengurangi migrasi aplikasi dan data, serta menambah reliabilitas dan efisiensi implementasi layanan.

Huawei telah bekerja sama dengan operator selama lebih dari 30 tahun. Huawei juga mengandalkan keahlian di industri telekomunikasi dan transformasi infrastruktur TI milik operator, serta berhasil mendukung transformasi infrastruktur TI bagi lebih dari 140 operator. Maka, Huawei sangat mampu mendukung operator agar beralih dari pemain TK menjadi TIK.

Trending Topic

Subscribe
Notify of

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Iklan

Iklan

Hot News

Game

PENTING UNTUK DIBACA