Beranda Indeks Top Bill Gates Sumbangkan Kekayaanya Rp 300 Triliun karena Sudah Muak Jadi Orang...

Bill Gates Sumbangkan Kekayaanya Rp 300 Triliun karena Sudah Muak Jadi Orang Kaya

Bill Gates
Bill Gates pendiri Microsoft ini akan menyumbangkan uang sebesar Rp 300 triliun untuk salah satu proyeknya. Karena ia merasa memiliki “kewajiban” untuk mengembalikan sumber dayanya ke masyarakat.

Kini, Bill Gates rela keluar dari Daftar Orang Terkaya Dunia. Bahkan ia pernah mengatakan bahwa akan keluar dari daftar tersebut.

Bill Gates dulunya selalu menjadi icon orang terkaya di dunia, kini justru seperti merasa muak dengan status itu. Bahkan ia bersumpah untuk keluar dari daftar orang-orang terkaya di dunia.

Agar bisa keluar dari jajaran papan atas orang pemilik kekayaan di dunia, Gates akan memberikan sumbangan sebesar 20 miliar dollar AS atau setara Rp 300 triliun untuk dana filantropisnya.

Gates yang kini berada di posisi orang terkaya keempat di dunia mengatakan bahwa dia memiliki “kewajiban” untuk mengembalikan sumber dayanya ke masyarakat.

Bill Gates pertama kali berjanji untuk memberikan kekayaannya pada tahun 2010, tetapi kekayaan bersihnya meningkat lebih dari dua kali lipat sejak saat itu.

Kekayaan Bill Gates saat ini bernilai 118 miliar dollar AS, menurut majalah Forbes, tetapi itu akan turun secara signifikan setelah sumbangannya pada bulan Juli ke Bill & Melinda Gates Foundation, dana amal yang dia dirikan bersama mantan istrinya pada tahun 2000.

Dalam utas Twitter, Gates mengatakan yayasan itu akan meningkatkan pengeluarannya dari 6 miliar dollar AS per tahun menjadi 9 miliar dollar AS pada tahun 2026 karena “kemunduran global” baru-baru ini termasuk pandemi, Ukraina, dan krisis iklim.

“Saat saya melihat ke masa depan, saya berencana untuk memberikan hampir semua kekayaan saya ke yayasan,” katanya.

BACA JUGA  Heboh! Lembar Al Quran Dijadikan Pembungkus Petasan, Muhammadiyah: Harus Diusut

“Saya akan turun dan akhirnya keluar dari daftar orang terkaya di dunia,” tegas Gates seperti dilansir BBC News.

“Saya memiliki kewajiban untuk mengembalikan sumber daya saya ke masyarakat dengan cara yang memiliki dampak terbesar untuk mengurangi penderitaan dan meningkatkan kehidupan.

“Dan saya berharap orang lain yang memiliki kekayaan besar dan hak istimewa akan melangkah pada saat ini juga.”

Gates Foundation bekerja di negara-negara untuk memberantas penyakit seperti Malaria, meningkatkan pendidikan dan mengatasi sanitasi yang buruk.

Itu dianggap sebagai yayasan amal terbesar kedua di dunia pada tahun 2020, memegang aset 49,8 miliar dollar ASdan didukung oleh dermawan kaya lainnya seperti investor miliarder Warren Buffett.

Meskipun yayasan telah melakukan pekerjaan yang baik, beberapa orang telah menyuarakan keprihatinan tentang etika usaha swasta yang memiliki pengaruh besar seperti itu.

Yayasan tersebut adalah donor swasta terbesar untuk Organisasi Kesehatan Dunia, kedua setelah AS dengan sumbangan tahunannya pada tahun 2018.

Kekhawatiran tentang hal ini menjadi lebih jelas setelah mantan Presiden Donald Trump mengancam akan menarik dana AS.

Gates memegang gelar Forbes sebagai orang terkaya di dunia antara 1995 dan 2010, dan sekali lagi dari 2013 hingga 2017.

Pendiri Amazon Jeff Bezos menjatuhkannya dari posisi teratas pada tahun 2017 sebelum kepala eksekutif Tesla Elon Musk mengambil posisi terdepan pada tahun 2022.

Facebook Comments

Iklan
Artikulli paraprakKomika Hafal 15 Juz Al-Qur’an Ditangkap karena Hina Islam
Artikulli tjetërJoget TikTok Berbau Pornografi Karyawati Bank Cantik Ini Diburu Polisi