Iklan
Iklan

Aneh! Hampir Seluruh Fraksi di DPR Sepakat Gubernur Jakarta Ditunjuk Presiden, Eh Sekarang Ramai-Ramai Menolak.

- Advertisement -

Awalnya hampir seluruh Fraksi di DPR menyetujui RUU DKJ sebagai inisiatif DPR dalam rapat paripurna pada Selasa (5/12/2023). Namun, setelah heboh dan dikritik oleh mayoritas publik, hampir seluruh fraksi di DPR menolak klausul gubernur Jakarta ditunjuk presiden seperti yang tercantum dalam RUU DKJ.

Padahal, Saat itu, delapan fraksi di DPR menyetujui RUU itu dan hanya fraksi PKS yang menolak. Namun belakangan, pimpinan parpol justru menyatakan menolak gubernur Jakarta ditunjuk presiden.

Terkait hal ini, Peneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi) Lucius Karus heran dengan sikap mayoritas dalam Rancangan Undang Undang Daerah Khusus Jakarta (RUU DKJ).

“Memang aneh sih DPR ini ya. Setelah RUU DKJ disetujui sebagai inisiatif DPR, pentolan fraksi ramai-ramai menyampaikan sikap penolakan atas draf RUU khususnya soal klausul penunjukan gubernur oleh presiden,” ujar Lucius dikutip dari Kompas.com, Sabtu (9/12/2023).

Lucius mengatakan, hal tersebut aneh karena penolakan itu tidak muncul dalam proses penyusunan draf dan proses sinkronisasi di Badan Legislasi DPR.

Lucius menilai, sikap tersebut menandakan bahwa 8 dari 9 fraksi di DPR sesungguhnya tidak masalah dengan ketentuan yang ada di dalam RUU DKJ.

“Kalau belakangan suara penolakan terhadap klausul penunjukan gubernur muncul dari politisi 8 parpol atau fraksi yang mendukung RUU ini, ya sangat mungkin sikap penolakan itu hanya basa-basi atau tipu-tipu khas musim pemilu saja,” ujar Lucius.

“Masalahnya kalau sudah sejak awal mereka tidak kritis dengan keanehan dalam draf RUU DKJ, bagaimana bisa kita percaya di tahap pembahasan nanti mereka berubah sikap?” jelas Lucius.

Menurutnya, apabila mayoritas fraksi benar menolak sistem penunjukan gubernur DKI Jakarta, mereka harus mewujudkan hal itu dalam pembahasan RUU DKJ bersama pemerintah.

Klausul yang mengatur gubernur Jakarta ditunjuk presiden harus segera dicoret dari draf RUU.

“Saya kira kita perlu mendorong agar DPR bisa lebih serius dalam proses pembahasan RUU DKJ dan RUU lainnya. Mereka sudah di ujung periode, jadi sudah waktunya mereka memikirkan legacy, bukan hanya sekedar menjalani rutinitas saja,” ujar Lucius.

RUU DKJ sudah disahkan sebagai RUU usul inisiatif DPR dalam rapat paripurna pada Selasa (5/12/2023) lalu, sebagai tindak lanjut rencana pemindahan ibu kota negara ke IKN Nusantara di Kalimantan.

Pasal 10 Ayat 2 draf RUU DKJ berbunyi, “Gubernur dan Wakil Gubernur ditunjuk, diangkat, dan diberhentikan oleh Presiden dengan memperhatikan usul atau pendapat DPRD”.

Dalam rapat paripurna, awalnya seluruh fraksi di DPR kecuali PKS menyetujui draf RUU DKJ disahkan menjadi RUU inisiatif DPR.

Namun, belakangan mayoritas fraksi di DPR menyatakan menolak klausul yang mengatur gubernur Jakarta ditunjuk presiden.

Ada tujuh fraksi yang sudah menyatakan penolakannya yakni PKS, PDI-P, Partai Nasdem, Partai Demokrat, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), dan Partai Golkar.

Hanya PPP yang secara terbuka mengakui mendukung klausul tersebut. Adapun fraksi Partai Gerindra sejauh ini masih belum berkomentar.

Namun, mengutip dari situs resmi DPR, tercatat bahwa Gerindra menyatakan menyetujui klausul penunjukan gubernur itu dalam rapat pleno Baleg.

Trending Topic

1 KOMENTAR

Subscribe
Notify of

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

1 Comment
Oldest
Newest Most Voted
Inline Feedbacks
View all comments
Fauzul
2 months ago

Terbaik number one

Iklan

Iklan

Hot News

Game

PENTING UNTUK DIBACA