Beranda BUDAYA FJN Art Gallery Interview: Ester Kurniawati, Emansipasi, Viktimasi Membela Perempuan

FJN Art Gallery Interview: Ester Kurniawati, Emansipasi, Viktimasi Membela Perempuan

FJN Art Gallery
FJN Art Gallery pada tanggal 31 Maret yang lalu mengadakan Soft Opening yang mana pada kesempatan ini mempresentasikan karya Ester Kurniawati bersama Nita Nursita dan Fitrajaya Nusananta sebagai mentor mereka di kawasan Kemang, Jakarta Selatan.

Pada kesempatan ini, David Tilabastari menyempatkan diri untuk berkunjung ke FJN Art Gallery dan menemui Ester Kurniawati, seorang seniman kontemporer yang baru saja memulai debut karirnya.

David ; sejak kapan Anda mulai berkarya ?

Ester ; saya mulai berkarya sejak 2 tahun yang lalu.

David ; apakah Anda memulainya sendiri atau ada yang membimbing ?

Ester ; pada awalnya saya memulai sendiri sampai waktu dua tahun, dan setelah itu saya mendapat bimbingan dari Fitrajaya Nusananta seorang seniman kontemporer dari FJN Art Gallery yang karirnya selama 18 tahun di Eropa dan pengalaman pamerannya  di beberapa negara dunia. Dan pada saat ini saya sangat bangga karya saya dapat mengikuti pameran pada Soft Opening FJN Art Gallery ini.

David ; Bagaimana Anda dapat menjelaskan tentang konsep berkarya Anda ? Dan apakah perkembangan yang positif buat Anda sejak mendapatkan bimbingan dari Fitrajaya Nusananta ?

Ester  ; Apa yang ingin saya katakan dengan seni saya, konsep saya? Melalui karya seni saya, saya mencoba untuk membawa keluar masuk jiwa saya. Sementara saya tidak berusaha untuk menggambarkan tanaman atau hewan yang sebenarnya, saya ingin kreasi saya terlihat seperti mereka bisa hidup atau tumbuh di suatu tempat. Hidup dengan benda-benda indah yang memberi penghormatan kepada alam mengingatkan kita untuk memperlambat dan membantu kita terhubung kembali dengan alam. Dan mentor saya dengan baik mengarahkan sesuai konsep yang saya yakini. Terlebih lagi kepercayaan mentor saya dengan keberhasilan saya dalam berkarya hadir di FJN Art Gallery ini.

BACA JUGA  Jenis Pakaian Adat Papua yang Beragam dan Punya Keunikan Tersendiri
FJN Art Gallery
FJN Art Gallery

David  ; Apalagi yang membuat Anda merasa tergugah dalam penciptaan ?

Ester  ; Subjek saya adalah alam, apakah itu lanskap tradisional atau lukisan burung dan bunga. Saya menggunakan bahan – bahan yang ada di lingkungan saya, tinta dan kuas di atas lembaran kertas tua yang sering saya padukan diatas canvas, untuk menangkap gerakan dan kehidupan — membuat kuas menari dan tinta bernyanyi. Semuanya terekam dalam tarian spontan dan gerakan kuas saat bertemu dengan kertas – kertas yang saya gores di atas canvas. Tidak ada kata mundur atau koreksi saat melukis dengan tinta atau cat yang saya gunakan.

“Saya melakukan dekontekstualisasi. Kemudian, saya merekonstruksi.’’

Melihat melewati pengamatan dan keterlibatan subjek yang jelas dan dekat adalah proses saya. Tantangannya adalah untuk melihat melampaui gangguan dari yang mencolok untuk menangkap diri yang unik. Beberapa subjek saya cukup indah, yang lain lebih spontan. Tujuan saya adalah untuk menginspirasi mereka yang melihat karya saya, melihat lebih hati-hati pada dunia di sekitar mereka, untuk menemukan keindahan di tempat-tempat yang tidak biasa. Dan untuk melihat,mengapresiasi karya saya dapat di temui di FJN Art Gallery ini karena pihak gallery yang manage aktifitas seni saya selanjutnya.

David  ; apa bentuk pengungkapan “ passion “ dari pekerjaan Anda ini ?

FJN Art Gallery
FJN Art Gallery

Ester  ; Ketika saya memusatkan pikiran saya, kadang-kadang saya keluar dari waktu normal ke dunia tanpa jam, seolah-olah dalam putaran waktu. Dalam waktu beku itu, saya memulai permainan menangkap dengan inspirasi yang datang dari suatu tempat.

Bagaimanapun, permainan menangkap ini bukan dengan orang lain, tetapi percakapan yang saya lakukan dengan diri saya sendiri, atau diskusi dengan alam semesta. Saya menatap ke cermin, dan menjadi lebih sadar akan diri saya dan dunia yang terbentang tanpa batas di sekitar saya.

BACA JUGA  Seni Kaligrafi Intinya Bagian Tak Terpisahkan dari Masyarakat Indonesia

Itu seperti tinggal di pedesaan yang begitu terpelosok sehingga banyak hewan berkeliaran, saya merasakan keabadian seperti itu ketika di luar benar-benar gelap, terkadang dengan bulan bersinar dan bintang-bintang berkelap-kelip. Sebelum saya menyadarinya, musik Hans Zimmer, Abel Korzeniowski dan Samuel Barber yang keluar dari stereo saya tersedot ke suatu tempat, dan saya hanya mendengar suara binatang dan suara hujan juga angin.

Tentu di dukung oleh FJN Art Gallery ini menambah motivasi saya dalam berkarya. Untuk menangkap inspirasi, saya membuka tangan dalam imajinasi saya, meningkatkan sensitivitas antena. Kesendirian yang luar biasa dari saat-saat itu berubah menjadi kesenangan, dan membuatku menjadi satu dengan malam. Saya mengambil kuas saya sebelum saya kehilangan sensasi itu, dan berbicara dengan saya yang ada di dalam gambar.

David  ; Anda di kenal sebagai seniman kontemporer, yang karya Anda mulai diperkenalkan kedunia. Apa yang memberikan Anda sehingga Anda di sebut sebagai “contemporary artist” ?

Ester  ; saya menolak undang-undang yang menindas kaum perempuan, dalam berkarya saya mengatasnamakan emansipasi. Yang ditetapkan untuk mengatur sikap perempuan terhadap tubuh mereka dan menolak teori feminis gelombang pertama bahwa tubuh harus ditolak untuk mencegah viktimisasi. Perempuan – perempuan dalam lukisan saya bukanlah objek atau korban, melainkan subjek otonom dengan identitas yang tidak dapat dicabut.

FJN Art Gallery
FJN Art Gallery

Saya tidak pernah melakukan percobaan atau eksperimen. Setiap kali saya memiliki sesuatu untuk dikatakan, saya telah mengatakannya dengan cara yang perlu dikatakan …Saya mempelajari teknik membuat teksture saya sendiri yang saya percaya sangat unik dan beda. Saya hampir tidak dapat memahami pentingnya kata “penelitian” dalam kaitannya dengan lukisan kontemporer, Menurut saya mencari tidak ada artinya dalam melukis. Bahwa saya, “menemukan” itulah yang saya ingin jelaskan.

Subjek saya cenderung menjadi bagian-bagian terpisah yang berada di dalam duniawi – ruang di antara kehidupan kita yang kita lihat tetapi sering tidak kita perhatikan. Bagi saya, lukisan-lukisan ini adalah tentang kesenangan melihat; menyadari dunia di sekitar saya, dan mendorong untuk menemukan alkimia antara cat, subjek saya, dan momen. Saya melihat setiap bagian sebagai bagian dari satu pekerjaan yang berkelanjutan. Dan akhir kata, saya sangat berterimakasih pada mentor saya yang membimbing saya mewujudkan aspirasi seni saya dan pihak manajemen FJN Art Gallery dalam hal ini.

David  ; saya mendapatkan informasi banyak tentang Anda dalam berkarya, salut dan compliment. Sukses buat Anda dalam beraktifitas. Terimakasih.

Ester  ; Dengan senang hati, senang berjumpa dengan Anda. Sampai bertemu kembali di FJN Art Gallery.

Author ; David Tilabastari

Jakarta, 4 April 2022

FJN Art Gallery

Facebook Comments

Iklan
Artikulli paraprakDea OnlyFans Akan Bongkar Penyebar Konten Videonya di Medsos
Artikulli tjetërKisah Bule Asal Prancis Hidup Bahagia Selama 18 Tahun bersama Wanita Dayak di Hutan Kalimantan