Beranda EKONOMI Jebakan Utang China Kini Menghantui Sejumlah Negara di Eropa, Berapa Utang Indonesia...

Jebakan Utang China Kini Menghantui Sejumlah Negara di Eropa, Berapa Utang Indonesia ke China?

Jebakan Utang
Negara-negara Eropa semakin waspada terhadap apa yang disebut “jebakan utang”, yaitu ketika pemberi pinjaman seperti pemerintah China dapat mengambil konsesi ekonomi atau politik jika negara yang menerima investasi tidak dapat membayarnya kembali.

Para kritikus menyebut masalah itu sebagai jebakan utang, di mana China dapat memilih apa yang terjadi jika pinjaman tidak dilunasi.

Utang yang diberikan China memang telah mendongkrak perekonomian beberapa negara Eropa. Hanya saja ada beberapa kesepakatan yang ternyata mengundang masalah.

Di seluruh Eropa, ketika banyak pemerintah khawatir atas invasi Rusia ke Ukraina pasca-pandemi, China terus memperluas portofolionya. Menjalankan sejumlah pelabuhan dan tambang di Eropa, membangun jalan dan jembatan. Kemudian berinvestasi di tempat yang tidak dimiliki pihak-pihak lain.

China pun menegaskan diri sebagai mitra investasi yang dapat diandalkan, namun Beijing juga menghadapi tuduhan eksploitasi pekerja dan kerusakan lingkungan.

Tetapi negara-negara Eropa itu harus mempertimbangkan imbalan – dan risiko dari jebakan utang China.

Agar tidak terkena jebakan utang China, banyak negara sedang mengkaji kembali apa dampaknya berbisnis dengan China. Karena beberapa negara dilaporkan gagal atau tak mampu membayar utang ke China. Adapun, negara itu dikenal sebagai pemberi utang melalui skema Belt and Road Initiative (BRI).

Dana yang diberikan Negeri Tirai Bambu biasanya digunakan untuk proyek pembangunan infrastruktur negara-negara terkait. Namun, beberapa negara di dunia dilaporkan justru terkena jebakan utang dari China karena tak mampu membayarnya.

Bahkan, tidak sedikit proyek pembangunan infrastruktur yang dijalankan dengan utang dari China berakhir mangkrak.

Beberapa negara yang kini terkena jebakan utang China adalah;

1. Sri Lanka

Salah satu negara yang benar-benar terkena jebakan utang China adalah Sri Lanka. Negeri itu gagal melunasi kewajibannya dalam mengembalikan dana pembangunan Pelabuhan Hambantota.

Pelabuhan itu dibangun pada tahun 2008 dengan bantuan dana segar dari China sebesar US$ 361 juta (Rp 5 triliun). Di 2016, Kolombo akhirnya menyerahkan pelabuhan itu kepada perusahaan China untuk mengelolanya.

BACA JUGA  Seluruh Gerai Giant Akan Ditutup pada Akhir Juli 2021

Sri Lanka juga akan memindahkan angkatan lautnya. Sejumlah pihak meyakini, hal itu akan membuka peluang bagi China untuk menguasai gerak-gerik tentara Sri Lanka.

Sri Lanka sendiri saat ini tengah bergelut dengan krisis. Krisis ekonomi juga telah menjalar ke politik yang menginginkan rezim diganti disamping jebakan utang China kian mengantui.

2. Uganda

Negara lain yang juga disebut terkena jebakan utang China adalah Uganda. Negara ini dilaporkan tengah berusaha mengubah perjanjian pinjamannya dengan China.

Ini untuk memastikan sejumlah aset tidak hilang karena default (gagal bayar). Antara lain bandara internasional Entebbe.

Menurut laporan Gulf News yang melansir Bloomberg awal pekan ini, perjanjian itu dibuat tahun 2015. Negara itu meminjam US$ 200 juta dari Bank Export-Import (EXIM) China untuk memperluas bandara Entebbe.

Klausul yang ingin diubah, antara lain perlunya Otoritas Penerbangan Sipil Uganda untuk meminta persetujuan dari pemberi pinjaman China untuk anggaran dan rencana strategisnya. Aturan lain mengamanatkan bahwa setiap perselisihan antara para pihak harus diselesaikan oleh Komisi Arbitrase Ekonomi dan Perdagangan Internasional China.

Hal sama juga dimuat Economic Times. Mengutip sejumlah media lokal, Presiden Uganda Yoweri Museveni dilaporkan telah mengirimkan delegasi ke Beijing guna bernegosiasi dengan pemerintah China.

Uganda sudah mencoba bernegosiasi sejak Maret 2021. Namun, sejauh ini belum berhasil. Pinjaman itu sendiri memiliki tenor 20 tahun, termasuk masa tenggang tujuh tahun.

“Tetapi sekarang tampaknya transaksi yang ditandatangani dengan EXIM China berarti Uganda ‘menyerahkan’ satu-satunya bandara internasionalnya,” tulis media India tersebut mengutip Sahara Reporters, portal berita yang berfokus pada Afrika.

“Pengungkapan bahwa pemerintah Uganda menandatangani perjanjian, antara lain, melepaskan kekebalan untuk aset kedaulatannya telah menimbulkan pertanyaan tentang tingkat pengawasan dan uji tuntas yang dilakukan birokrat sebelum melakukan perjanjian secara internasional,” tulis laporan lain dari Allafrica.

BACA JUGA  Literasi Digital UMKM di Saat Pandemi

Bandara Internasional Entebbe adalah satu-satunya bandara internasional Uganda. Bandara itu menangani lebih dari 1,9 juta penumpang per tahun.

Sementara itu, juru bicara regulator penerbangan Uganda dan Direktur Jenderal China untuk Urusan Afrika, dalam tweet terpisah, membantah hal ini. Pinjaman diberikan terkait proyek pendanaan yang digagas Xi Jinping, Belt and Road Initiative.

3. Kenya

Kenya juga diyakini kini tengah terkena jebakan utang ke China. Hal itu terkait pembangunan proyek kereta api (Standard Gauge Railway/SGR) di negara Afrika tersebut, antara Mombasa dan Nairobi.

Kenya awalnya meminjam US$ 3,6 miliar dari Bank EXIM China, guna membangun rute dari Mombasa ke Nairobi. Pemerintah lalu meminjam lagi US$ 1,5 miliar untuk memperpanjangnya ke Naivasha, sebuah kota di Central Rift Valley.

Peringatan ini sendiri dikeluarkan auditor jenderal negara cejas beberapa tahun lalu. Warning juga muncul di tengah krisis Sri Lanka yang membuat negeri itu tak bisa membayar utang ke China.

Jika Kenya tak bisa membayar utang, maka pelabuhan Mombasa, aset paling berharga di negeri itu diyakini akan diambil ali Beijing. Meski begitu, pemerintah Kenya dan China menyangkal hal tersebut di mana Mombasa disebut bukan jaminan pinjaman itu.

4. Maladewa

Maladewa juga diyakini tengah terjebak utang China. Ini karena utang yang bengkak.

Awalnya, Maladewa meminjam dana sebesar US$ 200 juta atau setara Rp 2 triliun untuk menghubungkan pulau ibukota Male ke pulau Hulhumale. Di mana bandara dan lahan luas masih banyak tersedia.

Hal ini diharapkan dapat menjadi jalan keluar mengenai keterbatasan lahan properti dan akses menuju kawasan ekonomi baru. Jembatan itu rampung di 2018 dan diberi nama “China-Maldives Friendship Bridge”.

BACA JUGA  Harga Daging di Padang Melonjak Naik

Selain jembatan, Maladewa juga terus meminjam uang untuk pengembangan infrastruktur lainnya. Pada tahun ini, beberapa mantan pejabat Maladewa dan perwakilan China menunjukkan angka utang terbaru.

Mereka menyebutkan Male berutang ke China antara US$ 1,1 miliar hingga US$ 1,4 miliar. Angka ini masih merupakan jumlah yang sangat besar untuk negara pulau dengan PDB sekitar US$ 4,9 miliar.

Negara yang bergantung dari sektor pariwisata ini sangatlah terpukul oleh pandemi Covid-19. Dan jika pendapatan pemerintah Maladewa turun, mungkin sulit untuk membayar kembali pinjaman pada tahun 2022-2023.

Utang Luar Negeri Indonesia

Selama ini, utang luar negeri pemerintah maupun swasta berasal dari sejumlah negara maupun lembaga donor. Lantas, siapa penyumbang terbesar utang Indonesia?

Mengutip data statistik utang luar negeri (SULNI) Bank Indonesia (BI), pada akhir tahun 2021, Singapura menjadi negara nomor satu yang paling sering memberikan Indonesia utangan.

Berikut 5 negara yang memberikan utang terbesar ke Indonesia:

  • Singapura sebesar US$ 63,71 miliar
  • Amerika Serikat (AS) sebesar US$ 30,60 miliar
  • Jepang sebesar US$ 27,89 miliar
  • China sebesar US$ 20.86 miliar
  • Hong Kong sebesar US$ 16,82 miliar

 

Facebook Comments

Iklan
Artikulli paraprakWisatawan Banjiri Kawasan Wisata Mandeh
Artikulli tjetërRayakan Lebaran 2022, Begini Potret Raffi Ahmad dan Juragan 99