Beranda HUKUM Lili Pintauli Siregar Kembali Bikin Ulah, Kemenlu AS Bongkar Aib Wakil Ketua...

Lili Pintauli Siregar Kembali Bikin Ulah, Kemenlu AS Bongkar Aib Wakil Ketua KPK Ini

Lili Pintauli Siregar
Lili Pintauli Siregar seharusnya sudah dipecat dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) karena wakil ketua KPK yang satu ini tak kunjung berhenti berbuat ulah.

Baru-baru ini, aib Lili Pintauli Siregar dibongkar Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat dalam laporan terkait pelanggaran hak asasi manusia (HAM), kemunduran demokrasi, serta otoritarianisme di sejumlah negara dalam laporan yang berjudul “2021 Country Reports on Human Rights Practices”.

Kasus yang mendapat sorotan adalah pelanggaran etik yang dilakukan Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Lili Pintauli Siregar.

Lili diketahui bersalah atas pelanggaran kode etik yang dilakukannya dalam menangani kasus beli jabatan di pemerintahan Kota Tanjung Balai, Sumatera Utara, pada 2021 lalu.

“Pada 30 Agustus, Dewan Pengawas Komisi menetapkan bahwa Wakil Ketua Komisi Lili Pintauli Siregar bersalah atas pelanggaran etika dalam menangani kasus suap yang melibatkan Walikota Tanjung Balai, Muhammad Syahrial,” tulis laporan tersebut.

Laporan yang sama menyebutkan bahwa Dewan Pengawas KPK mengungkapkan Lili telah berhubungan secara tidak etis dengan Syahrial demi keuntungan pribadinya.

Kemudian disebutkan juga soal sanksi yang diberikan kepada Lili.

“Dewan memutuskan Siregar memiliki kontak yang tidak pantas dengan subjek investigasi demi keuntungan pribadinya, dan dengan demikian memberlakukan pengurangan gaji satu tahun 40 persen untuk Siregar atas pelanggaran tersebut”.

Lili dinyatakan terbukti melakukan pelanggaran kode etik dengan melakukan komunikasi tidak pantas dengan pihak yang berpekara di KPK, yakni Muhammad Syahrial yang terlibat kasus suap lelang jabatan.

Lili terbukti melanggar Pasal 4 Ayat (2) Huruf b dan a Peraturan Dewan Pengawas Nomor 02 Tahun 2020 tentang penegakan kode etik dan pedoman perilaku KPK. Ia diberi sanksi berupa pemotongan gaji pokok sebesar 40 persen selama 12 bulan.

BACA JUGA  Oknum Ustaz di Serang Cabuli 5 Muridnya

Baru-baru ini Lili Pintauli Siregar kembali dilaporkan ke Dewan Pengawas (Dewas) atas dugaan pelanggaran etik.  Kali ini diduga menerima fasilitas untuk menonton MotoGP Mandalika 2022.

Lili diduga menerima gratifikasi berupa akomodasi hotel hingga tiket menonton MotoGP Mandalika dari salah satu Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

“Benar, dalam proses,” ujar Anggota Dewas Harjono dikutip dari Kompas.com, Selasa (12/4/2022).

Atas aduan tersebut, Dewas telah menindaklanjuti dengan meminta klarifikasi dari sejumlah pihak.

Dewas juga sudah meminta para pihak yang dipanggil untuk membawa bukti pemesanan penginapan di Amber Lombok Beach Resort dan tiket MotoGP Mandalika pada Grandstand Premium Zona A-Red.

Adapun laporan terhadap Lili bukan pertama kalinya, Dewan Pengawas pernah menerima laporan terhadap mantan wakil ketua Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) itu ihwal penyebaran berita bohong.

Lili dilaporkan oleh empat mantan pegawai KPK yakni Rieswin Rachwell, Benydictus Siumlala Martin Sumarno, Ita Khoiriyah dan Tri Artining Putri.

Facebook Comments

Iklan
Artikulli paraprakMR DIY Indonesia Di Bulan Ramadan Berikan Disc 60 Persen
Artikulli tjetërAHY: Partai Demokrat Terus Berikhtiar Bangun Koalisi Hadapi Pilpres 2024