Menteri Maju Capres Tak Perlu Mundur, Cukup Izin Presiden

- Advertisement -
Menteri maju Capres atau pejabat setingkat menteri yang ingin maju sebagai calon presiden (capres) dan calon wakil presiden (cawapres) di Pilpres 2024 tak harus mengundurkan diri asalkan mengantongi izin presiden untuk cuti atau nonaktif.

Ketentuan menteri maju capres tersebut tertuang dalam Pasal 15 ayat (2) draf PKPU Tentang Pencalonan Peserta Pemilu Presiden dan Wakil Presiden.

“Pejabat negara yang dicalonkan oleh partai politik peserta pemilu atau gabungan partai politik peserta pemilu sebagai calon presiden atau calon wakil presiden harus mengundurkan diri dari jabatannya, kecuali presiden, wakil presiden, pimpinan dan anggota majelis permusyawaratan rakyat, pimpinan dan anggota DPR, pimpinan dan anggota dewan perwakilan daerah, gubernur, wakil gubernur, bupati, wakil bupati, walikota, dan wakil walikota, termasuk menteri dan pejabat setingkat menteri, sepanjang menteri dan pejabat setingkat menteri mendapatkan persetujuan presiden dan cuti/nonaktif sebagai menteri dan pejabat setingkat menteri terhitung sejak ditetapkan sebagai calon presiden dan wakil presiden sampai selesainya tahapan pemilu presiden dan wakil presiden,” demikian bunyi pasal draf tersebut.

Pada Pasal 16 dijelaskan bahwa seseorang yang sedang menjabat sebagai gubernur, wakil gubernur, bupati, wakil bupati, wali kota, dan wakil wali kota, termasuk menteri dan pejabat setingkat menteri, yang akan dicalonkan sebagai capres-cawapres harus meminta izin kepada presiden.

Mekanisme pemberian izin oleh presiden itu mengikuti ketentuan peraturan perundang-undangan.

Lain halnya dengan bakal calon presiden dan wakil presiden yang berstatus sebagai pejabat negara, prajurit TNI, anggota Polri, pegawai negeri sipil, dan karyawan atau pejabat badan usaha milik negara, badan usaha milik daerah, atau badan usaha milik desa. Mereka wajib mengundurkan diri bila maju di pilpres.

Mereka wajib menyampaikan keputusan tentang pemberhentian yang ditandatangani oleh pejabat yang berwenang kepada KPU paling lambat 30 hari sebelum hari pemungutan suara.

Lebih lanjut, Lampiran I Rancangan PKPU itu juga mencantumkan waktu pendaftaran capres-cawapres 2024 akan berlangsung pada 10-16 Oktober 2023.

Kemudian, setelah melalui tahapan verifikasi, penetapan pasangan capres dan cawapres akan dilakukan pada 13 November 2023. Penetapan nomor urut pasangan calon pada 14 November 2023.

Komisioner KPU Idham Holik mengatakan rancangan PKPU itu saat ini masih tahap uji publik. Ia menyebut masih terdapat tiga tahap lain hingga PKPU itu disahkan.

“Itu baru hasil uji publik. Nanti ada rapat-rapat selanjutnya,” kata Idham saat dihubungi, Rabu (6/9).

Idham menyebut rapat-rapat tersebut melibatkan KPU dengan sejumlah pemangku kepentingan seperti pembentuk Undang-undang dan penyelenggara pemilu lainnya.

“Rapat konsinyering dengan DPR dan pemerintah, serta Bawaslu dan DKPP. Selanjutnya rapat konsultasi dengan pembentuk Undang-undang, dalam hal ini DPR dan Pemerintah. Yang ketiga, rapat harmonisasi Peraturan Perundang-undangan yang diselenggarakan oleh Kementerian Hukum dan HAM,” jelas Idham.

Idham memastikan pihaknya berupaya agar proses ini segera berlangsung dan KPU dapat segera berkomunikasi secara formal dengan DPR.

KPU telah menggelar uji publik terhadap tiga draf PKPU terkait kampanye pemilu, pencalonan peserta pilpres, serta pemungutan dan penghitungan suara dalam pemilu di Jakarta pada Senin (4/9) lalu.

Trending Topic

Subscribe
Notify of

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Iklan

Hot News

Game

PENTING UNTUK DIBACA