Beranda HUKUM Peristiwa Penembakan di Rumah Dinas Kabareskrim Dibantah Mabes Polri

Peristiwa Penembakan di Rumah Dinas Kabareskrim Dibantah Mabes Polri

Penembakan
Dikabarkan telah terjadi peristiwa penembakan di rumah dinas kabareskrim Polri. Namun, Mabes Polri membantah kabar tentang insiden penembakan yang oleh orang tak dikenal (OTK) tersebut.

Peristiwa penembakan di rumah dinas Kepala Bareskrim Polri, Komisaris Jenderal (Komjen) Agus Andrianto, ditegaskan oleh Kepala Divisi (Kadiv) Humas Polri, Inspektur Jenderal (Irjen) Dedi Prasetyo merupakan kabar yang bersumber dari orang yang tak bertanggungjawab, dan merupakan kabar bohong.

“Sudah saya cek informasi tersebut. Dan itu, tidak benar,” ujar Dedi, Minggu (7/8/2022).

Dedi menambahkan, pengecekan tersebut, pun dilakukan langsung kepada Kabareskrim, Komjen Agus. “Nggak ada. Sudah dicek, nggak ada,” ujar Dedi.

Sebelumnya beredar pesan berantai di grup-grup aplikasi percakapan seluler, tentang insiden penembakan di rumah Kabareskrim, Komjen Agus, pada Minggu (7/8/2022).

Kabar tersebut, muncul di saat Polri tengah menjadi sorotan pemberitaan terkait kasus pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yoshua (J), oleh Bharada Richard Eliezer (E), dalam peristiwa yang disebut kepolisian, adu tembak di rumah dinas mantan Kadiv Propam, Irjen Ferdy Sambo, pada Jumat (8/7/2022) lalu.

Kasus pembunuhan Brigadir J tersebut, genap satu bulan dalam penyidikan gabungan. Penyidikan di Bareskrim Polri, oleh Direktorat Tindak Pidana Umum (Dittipidum), pada Rabu (3/8/2022) sudah menetapkan Bharada E sebagai tersangka.

Ajudan pribadi Irjen Sambo dari Korps Brimob itu, ditetapkan tersangka Pasal 338, juncto Pasal 55, dan Pasal 56 KUH Pidana. Bharada E, kini sudah dalam tahanan di Rutan Bareskrim Polri untuk penyidikan penuh.

Sementara Irjen Sambo, sejak kasus pembunuhan tersebut mencuat, sudah dinonaktifkan sebagai Kadiv Propam, Senin (18/7/2022). Pada Kamis (4/8/2022), Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, resmi memecat Irjen Sambo dari jabatan Kadiv Propam.

Namun tetap mempertahankan Irjen Sambo sebagai anggota Polri, dengan penugasan sebagai Perwira Tinggi (Pati) Pelayanan Markas (Yanma) di Mabes Polri. Pada Sabtu (6/8/2022), penyidik dari Inspektorat Khusus (Irsus) Polri, menjebloskan Irjen Sambo ke sel isolasi khusus di Mako Brimob.

BACA JUGA  Ustaz Mizan Qudsiah Terjerat Kasus Ujaran Kebencian

Irjen Sambo, diamankan ke Mako Brimob dalam rentang waktu selama 30 hari untuk pemeriksaan maksimal terkait pelanggaran etik sebagai anggota Polri.

Irsus menduga, Irjen Sambo melakukan tindakan tidak profesional sebagai anggota Polri, dalam aksinya melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) pembunuhan Brigadir J. Bahkan disebutkan Irjen Sambo melakukan kesalahan fatal, berupa ‘pengamanan’ CCTV di rumah dinasnya yang menjadi TKP terbunuhnya Brigadir J.

Facebook Comments

Artikulli paraprakPolisi Tangkap Sopir dan Ajudan Istri Irjen Ferdy Sambo
Artikulli tjetërPersib Bandung Terlempar ke Dasar Klasemen Liga 1 Usai Kalah 1-4 Lawan Borneo FC