Beranda OPINI 10 Fakta Psikologis Mengejutkan Tentang Cinta

10 Fakta Psikologis Mengejutkan Tentang Cinta

Fakta Psikologis
Fakta psikologis tentang cinta banyak mucul dalam berbagai artikel, karena cinta merupakan salah satu topik yang hingga kini masih membingungkan. Selama berabad-abad para penulis dan filsuf mencoba mendefinisikannya. Banyak yang telah ditulis dan dinyatakan tentang cinta; Namun, ada berbagai fakta psikologis tentang cinta yang tidak kita sadari.

Cinta bukan hanya sekedar emosi, tapi ada ilmu dan psikologi mendalam yang membuat seseorang merasakannya. Dalam posting ini, kita akan membahas beberapa fakta psikologis menakjubkan tentang cinta yang dapat membuat Anda tercengang. Ayo mulai.

Fakta Psikologis Mencengangkan Tentang Cinta Yang Perlu Anda Ketahui

Anda dapat menemukan 10 fakta cinta teratas yang dijelaskan untuk Anda dalam daftar yang diberikan di bawah ini:

Cinta Itu Adiktif Seperti Kokain Atau Nikotin

Jatuh cinta itu indah, dan itu membuat Anda termakan sepanjang waktu. Semuanya tampak indah dan gembira, sama seperti mengambil dosis kokain. Keduanya merangsang rasa yang sama dan mengaktifkan 12 area otak secara bersamaan. Namun, ketika salah satu dari keduanya hilang, Anda akan merasakan iritasi atau gangguan yang intens.

Cinta Bisa Membuat Anda Tidak Rasional

Salah satu fakta psikologis aneh tentang cinta adalah bahwa cinta bisa membuat Anda irasional atau kehilangan logika. Itu membuat Anda bodoh, dan Anda berhenti menafsirkan hal-hal di atas dasar yang logis.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan oleh Universitas Harvard, Schwartz menjelaskan bahwa cinta menonaktifkan perasaan negatif seperti ketakutan akan penilaian sosial. Orang yang sedang jatuh cinta seringkali dapat melakukan hal-hal yang memalukan atau meragukan. Namun, menjadi gila dalam cinta tidak selalu buruk, tetapi terkadang bisa mendebarkan.

Cinta Ibu Atau Cinta Pasangan Memiliki Hubungan Kimia Yang Sama

Cinta ibu sangat berbeda dengan cinta pasangan atau pasangan. Tapi itu adalah salah satu fakta aneh tapi nyata tentang cinta bahwa hubungan kimia yang sama terlibat dalam melahirkan bayi atau menyusui saat orgasme. Oksitosin adalah hormon yang bertanggung jawab untuk menciptakan ikatan yang langgeng antara orang tua atau pasangan.

BACA JUGA  Wartawan TV dan Media Nasional Dikorbankan, Pidana Penyiaran dan UU Pers Terabaikan

Cinta Dapat Menurunkan Nafsu Makan Anda

Ketika seseorang berada dalam fase ketertarikan cinta, tubuh melepaskan dopamin dan norepinefrin tingkat tinggi. Dopamin dikenal sebagai hormon kebahagiaan yang bisa membuat Anda merasa ceria setiap saat. Selain itu, dapat menurunkan nafsu makan dan membuat Anda insomnia, yang menjadikannya salah satu fakta psikologis yang mengejutkan tentang cinta.

Cinta Benar-Benar Dapat Meredakan Rasa Sakit

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh Fakultas Kedokteran Universitas Stanford menetapkan bahwa perasaan cinta dan perhatian yang penuh gairah dapat benar-benar meringankan rasa sakit. Cara kerjanya mirip dengan obat penenang atau obat-obatan terlarang seperti kokain. Kekuatan penyembuhan cinta dapat menenangkan situasi stres dengan memegang tangan orang yang dicintai.

Cinta Mengaktifkan Banyak Area Otak

Penelitian menunjukkan fakta menarik tentang cinta yang memicu 12 area otak bersama-sama untuk melepaskan hormon cinta euforia yang membuat seseorang merasakan cinta. Bahan kimia seperti dopamin, oksitosin, adrenalin, dan vasopresin membangkitkan sensasi menggelitik saat bersentuhan dengan naksir.

Hormon-hormon ini terkait dengan penghargaan dan kesenangan yang dapat menghilangkan rasa sakit, ketergantungan adiktif, dan keinginan kuat untuk keintiman.

Sindrom Patah Hati Dalam Cinta

Dalam penelitian, dipastikan bahwa peristiwa perpisahan seperti putus cinta, kehilangan orang yang dicintai, perceraian, atau pengkhianatan dapat menyebabkan situasi traumatis yang intens dan dapat menyebabkan sakit hati yang parah.

Anda benar-benar dapat merasakan sakitnya cinta, seperti yang dinyatakan dalam banyak lagu atau karya sastra. Situasi cinta yang menyakitkan ini disebut sebagai Sindrom Patah Hati. Wanita lebih rentan terhadap situasi ini dibandingkan dengan pria.

Cinta Berubah Dengan Waktu Secara Biologis

Fakta psikologis lain tentang cinta menyatakan bahwa cinta tidak selalu tetap sama. Hanya setahun berlalu, Anda mungkin tidak merasakan euforia yang sama, kupu-kupu, telapak tangan berkeringat, dan hal-hal indah lainnya yang terkait dengannya.

BACA JUGA  Rocky Gerung Sindir Ketua Umum Partai Politik Pendukung Jokowi Terkena 'Ngabalinisasi

Perubahan perasaan ini dapat terjadi karena peningkatan kadar protein neurotropin pada pasangan yang baru terbentuk dan penurunan bertahap seiring berjalannya waktu.

Cintai Ilmu Pengetahuan di Balik Pelukan

Pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa memeluk orang yang Anda cintai membuat Anda merasa sangat baik? Adalah salah satu fakta psikologis ceria tentang cinta bahwa memeluk atau memeluk pasangan Anda menghasilkan Oksitosin yang dapat memberi Anda kesenangan luar biasa. Memeluk menenangkan Anda dan membuat Anda lebih mungkin menghadapi situasi stres dengan lebih baik.

Cinta Bukan Untuk Semua Orang

Cinta adalah perasaan bahagia; Namun, tidak semua orang bisa merasakan cinta. Salah satu fakta psikologis paling menyedihkan tentang cinta adalah bahwa penyakit langka yang dikenal sebagai hipopituitarisme menghalangi seseorang untuk merasakan cinta. Hal ini juga dapat mempengaruhi seksualitas seseorang.

Sekarang setelah Anda mengetahui fakta psikologis yang menakjubkan tentang cinta, Anda dapat menyelesaikan beberapa masalah yang paling rumit dengan pasangan Anda dan memberikan perspektif baru untuk hubungan Anda. Tetap disini untuk lebih banyak posting yang menakjubkan!

Facebook Comments

Artikel sebelumyaMayat Pria Bertato di Sumbar Ditemukan Dalam Lumpur
Artikel berikutnyaHotma Sitompul Pamerkan Foto-Foto Hotman Paris Bertelanjang Dada dengan Para Wanita