Bahaya Bullying dan Cyberbullying, Merusak Kesehatan Emosional dan Mental

Penulis: John Mahoney

- Advertisement -
Bullying dan Cyberbullying adalah masalah sosial utama di seluruh dunia dan hampir setua waktu. Ini dapat mempengaruhi hampir semua orang, tanpa memandang usia, ras, budaya, agama – atau di mana pun mereka ‘cocok’ di masyarakat.

Jenis perilaku agresif yang kita lihat sebagai intimidasi sama lazimnya hari ini seperti yang telah terjadi di tahun-tahun sebelumnya – atau bahkan lebih.

Bullying adalah penggunaan kekuasaan atau pengaruh oleh agresor untuk menyakiti pihak lain atau mendapatkan semacam pengaruh atas mereka: secara fisik, emosional atau keduanya.

Bentuk utama bullying meliputi fisik, verbal, sosial, seksual, psikologis, tempat kerja dan dunia maya.

Semua bentuk intimidasi sama-sama berbahaya dan merusak kesehatan emosional dan mental korban dan sebagai anggota masyarakat yang bertanggung jawab, kita semua memiliki semacam peran untuk dimainkan dalam melindungi orang-orang di sekitar kita dari intimidasi.

Di era digital ini, cyberbullying telah muncul sebagai masalah sosial yang sangat besar.

Cyberbullying adalah penggunaan teknologi termasuk media sosial dan berbagai bentuk pengiriman pesan untuk secara sengaja menyakiti, menggertak atau mengintimidasi pihak lain – baik online atau melalui komunikasi digital.

Karena dilakukan secara digital atau online, tidak selalu mudah untuk mengidentifikasi cyberbullying.

Apa yang seharusnya lebih jelas, terutama jika kita tetap waspada atau waspada, adalah bahwa anggota keluarga, teman, rekan kerja atau sekolah sedang mengalami cyberbullying.

Tanda-tanda ini akan membantu Anda mengidentifikasi apakah seseorang adalah korban cyberbullying:

  • Perubahan perilaku termasuk penarikan diri atau depresi;
  • Menarik diri dari atau menghindari situasi sosial (seperti menghadiri acara) atau kegiatan yang sebelumnya mereka nikmati;
  • Penurunan harga diri dan/atau kepercayaan diri;
  • Gangguan makan atau perubahan pola tidur;
  • Keengganan tiba-tiba untuk menggunakan perangkat digital atau online.
  • Mencegah cyberbullying membutuhkan upaya kolektif dari pemerintah, pengusaha, orang tua, guru, dan seluruh masyarakat.

Pemerintah harus memimpin dalam mendidik masyarakat tentang bahaya cyberbullying dan konsekuensinya dengan cara menyediakan sumber daya dan pelatihan bagi guru, orang tua, dan siswa tentang cara mengenali dan mencegahnya.

Mereka juga harus memperkenalkan undang-undang yang secara khusus menangani cyberbullying dan memperingatkan konsekuensi hukum bagi mereka yang terlibat di dalamnya.

Orang tua dan anak-anak perlu dididik tentang bahaya cyberbullying dan cara terbaik untuk menghindarinya sementara pekerja dan siswa harus didorong untuk berbicara jika mereka sedang mengalami cyberbullying atau mengetahui seseorang yang melakukannya.

Di rumah, aktivitas online anak-anak harus dipantau dan batas waktu ditetapkan pada penggunaan perangkat digital dan anak-anak harus diajarkan untuk bersikap baik dan hormat secara online.

Melalui perannya sebagai salah satu pendiri organisasi amal Islam Brothers In Need dan Project Qur’an, Dean Mousad adalah tokoh yang sangat terkenal di komunitas Muslim Australia.

Seorang konselor yang berkualitas dan anggota Asosiasi Konseling Australia, Dean juga merupakan pendiri dan direktur Invictus Solutions, sebuah layanan yang melalui berbagai bentuk bimbingan, konsultasi, konseling dan lokakarya, memberikan strategi bagi kliennya untuk mengatasi tantangan hidup yang mungkin mereka hadapi.

“Cyberbullying dapat memiliki dampak negatif yang sangat besar pada kesehatan mental, kesejahteraan, dan hubungan sosial seseorang,” kata Dean kepada AMUST.

“Karena internet memiliki jangkauan yang luas dan karena anonimitasnya, sulit bagi korban cyberbullying untuk melarikan diri dari atau bagi pihak berwenang untuk mengidentifikasi dan campur tangan.”

“Kaum muda sangat rentan karena mereka tumbuh dengan teknologi digital dan lebih cenderung terlibat dalam perilaku berisiko secara online yang dapat membuat mereka menjadi sasaran.”

“Mereka mungkin juga tidak memiliki keterampilan kedewasaan dan regulasi sosial yang mereka butuhkan untuk mengatasi trauma dan stres yang kita kaitkan dengan cyberbullying.”

Melalui Invictus Solutions, Dean (foto) dan timnya telah memfasilitasi lokakarya di sekolah dan tempat kerja tentang bullying dengan fokus khusus pada cyberbullying, menarik minat yang kuat dari administrator sekolah dan pengusaha di Sydney barat daya.

“Sebagai contoh, kami baru-baru ini menjalankan total 24 lokakarya selama seminggu di kampus Auburn Alfaisal College, menargetkan siswa antara Tahun 7-10 dan kami telah mengajukan pertanyaan dari banyak lembaga pembelajaran lainnya.”

“Di Invictus Solutions, kami memiliki kapasitas untuk memfasilitasi beberapa lokakarya cyberbullying di sekolah yang sama, memberikan presentasi dan tingkat informasi yang berbeda yang disesuaikan dengan usia siswa.”

“Bullying dan akhir-akhir ini cyberbullying adalah masalah besar dan kami ingin menyampaikan pesan kepada anak-anak dengan cara yang sensitif bila diperlukan, tetapi juga kami tidak menutup-nutupi hal-hal.”

“Tetapi hal utama yang perlu diingat adalah bahwa hal ini dapat menjadi pengalaman serius dan traumatis, terutama bagi anak-anak dan penting bahwa tindakan diambil untuk melindungi mereka dan membantu mereka merasa aman dan didukung setiap saat.”

Trending Topic

Subscribe
Notify of

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Iklan

Hot News

Game

PENTING UNTUK DIBACA